Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kritik Pemerintah, Tiga "Blogger" Vietnam Divonis Penjara

Kompas.com - 25/09/2012, 09:17 WIB

talkvietnam.comBlogger asal Vietnam, Nguyen Van Hai yang kerap menggunakan nama pena Dieu Cay

KOMPAS.com - Tiga penulis blog (blogger) asal Vietnam dijatuhi hukuman penjara karena mempublikasi artikel politik di situs blog pribadi dan di situs web yang dilarang oleh pemerintah.

Pengadilan Ho Chi Min City menilai, ketiganya menyebarkan propaganda anti pemerintah.

Seperti dikutip dari kantor berita AFP, Senin (24/9/2012), ketiga blogger itu adalah Nguyen Van Hai alias Dieu Cay (dijatuhi hukuman penjara 12 tahun), Ta Phong Tan (10 tahun penjara), dan Phan Thanh Hai (4 tahun penjara).

Dakwaan atas ketiganya berhubungan dengan publikasi artikel politik di situs blog pribadi, serta di Free Journalist Club, sebuah situs web yang kemudian dilarang oleh pemerintah Vietnam.

Dalam tulisannya, mereka mencela tindakan korupsi, ketidakadilan, dan mengkritik kebijakan luar negeri Hanoi.

Kepala Pengadilan Nguyen Phi Long mengatakan, kejahatan yang dilakukan tiga blogger ini sangat serius dengan tujuan melawan negara, dan mereka harus dihukum secara serius pula.

"Mereka menyalahgunakan popularitas internet untuk memuat artikel yang merusak dan mencemarkan citra pemimpin, mengkritik partai (Komunis-red), dan menghancurkan kepercayaan masyarakat di negara," kata Nguyen.

Semua terdakwa juga harus menjalani masa tahanan rumah antara tiga sampai lima tahun setelah mereka menyelesaikan masa hukuman penjara.

Hal ini sontak menuai kritik dari para aktivis dan organisasi hak asasi manusia. Human Rights Watch dan Amnesty Internasional telah meminta pemerintah Vietnam untuk membebaskan ketiga blogger itu.

Bahkan, Presiden Amerika Serikat Barack Obama pada bulan Mei lalu, sempat menyoroti kasus Nguyen Van Hai, yang biasa memakai nama pena Dieu Cay.

Dalam ruang sidang, Dieu Cay mengatakan ia tidak pernah melawan negara komunis. "Saya hanya merasa frustrasi oleh ketidakadilan, korupsi, kediktatoran yang tidak mewakili negara, melainkan hanya mewakili beberapa individu," tegasnya.

Pembicaraan dalam persidangan dihubungkan ke pengeras suara di ruang observasi untuk diplomat dan wartawan. Namun sayang, saat Dieu Cay sedang berpidato, suaranya yang terhubung ke ruang observasi dihentikan di tengah jalan.

"Menurut undang-undang Vietnam, warga memiliki hak untuk kebebasan berbicara dan itu sesuai dengan perjanjian internasional," kata Dieu Cay sebelum pengeras suara dimatikan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com