Setelah Nokia, Microsoft Incar BlackBerry?

Kompas.com - 04/09/2013, 15:27 WIB
BlackBerry Aditya Panji/KompasTeknoBlackBerry
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com — Microsoft menggelontorkan 7,2 miliar dollar AS untuk membeli bisnis ponsel Nokia. Akuisisi tersebut diharapkan dapat membantu menaikkan pangsa pasar global sistem operasi mobile Windows Phone hingga mencapai 15 persen pada 2018.

Namun, apakah Microsoft akan berhenti sampai di situ? Boleh jadi, raksasa software ini sedang merencanakan langkah selanjutnya.

Mengutip sumber-sumber "yang familier dengan persoalan tersebut", Bloomberg melaporkan bahwa Microsoft sedang mengamati BlackBerry. Produsen smartphone asal Kanada itu pada bulan lalu memang telah menyatakan sedang mencari calon pembeli.

Akan tetapi, kalaupun tertarik, Microsoft tidak bisa begitu saja mengakuisisi divisi ponsel BlackBerry.

"Nokia sudah memakai platform Windows dari Microsoft, jadi bisa langsung diintegrasikan," ujar analis Atlantic Equities, James Cordwell, yang dikutip oleh Reuters.

"Siapa pun yang mengakuisisi BlackBerry mungkin lebih tertarik dengan infrastruktur jaringan dan aset paten perusahaan itu dibanding bisnis handset miliknya, jadi mungkin skenario pembeliannya berbeda," tambah Cordwell.

Makin terancam

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Fred Ketchen, Direktur Ekuitas ScotiaMcLeod, yang memiliki saham di BlackBerry, mengatakan bahwa akuisisi Microsoft atas Nokia telah meningkatkan spekulasi di pasar bahwa BlackBerry dan aset-aset mobile yang dimilikinya bakal menarik pembeli.

Saham perusahaan ini naik 2,2 persen dalam perdagangan tengah hari di Nasdaq, menyusul pengumuman akuisisi Nokia. Namun, hingga kini masih belum jelas, perusahaan mana yang tertarik dengan aset BlackBerry, kalaupun ada.

Di sisi lain, pembelian Nokia oleh Microsoft membuat tekanan terhadap BlackBerry makin meningkat. "Sumber daya yang disuntikkan Microsoft ke bisnis ini mungkin akan mempersulit BlackBerry," ujar analis teknologi Brian Colello dari Morningstar, yang dikutip oleh New York Times. "Akuisisi itu memberi dampak buruk untuk BlackBerry."

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X