Kisah 3 Programer Cilik Jadi Juara dengan Laptop Pinjaman

Kompas.com - 06/09/2015, 14:02 WIB
Peserta INAICTA yang menggalang dana lewat dunia maya. Steamclub.web.idPeserta INAICTA yang menggalang dana lewat dunia maya.
|
EditorReza Wahyudi
JAKARTA, KOMPAS.com — Tim peserta INAICTA asal Garut, yang sempat kekurangan dana untuk ke Jakarta, ternyata juga belajar dengan fasilitas serba-minim.

Walau serba-terbatas, Fazil, Raka, dan Rafli yang tergabung dalam Steam Club Indonesia itu menjadi pemenang lewat karya mereka dalam ajang INAICTA tahun 2014 lalu dari kategori SD-SMP.

"Untuk memakai laptop saja mereka harus bergantian. Kadang pakai laptop saya juga," kata salah satu pendamping tim INAICTA asal Garut, Dewis Akbar, saat dihubungi KompasTekno, Minggu (6/9/2015).

Diceritakan Akbar, baik Fazil, Raka, maupun Rafli sama-sama tidak memiliki laptop untuk mengerjakan proyek aplikasinya. Ketiganya menurut Akbar menggunakan laptop dari kelompok belajarnya, yaitu Steam Club Indonesia.

Namun diakui Akbar, jumlah laptop yang mereka miliki tidak sebanding dengan jumlah anggota kelompok belajar. "Bayangkan, tiga laptop untuk 22 orang dipakai gantian," ujarnya.

Laptop-laptop tersebut juga merupakan hasil sumbangan dari pemerintah, salah satunya dari Kementerian Komunikasi dan Informatika yang memberikan hadiah sebesar 200 dollar AS saat mereka mengikuti ajang APICTA 2014.

"Uang itu dipakai untuk membeli laptop," ujar Akbar.

Sesuai dengan singkatannya, Steam Club yang didirikan oleh Akbar adalah kelompok belajar yang mengumpulkan siswa-siswa di Garut yang ingin belajar tentang science, technology, engineering, art, dan mathematics (STEAM).

Kelompok ini dulunya bernama Raspberry Pie Garut. Namun karena semakin sedikitnya peminat komputer mini Raspberry, maka kelompok tersebut berganti nama menjadi Steam Club Indonesia.

Fazil, Raka, dan Rafli yang tergabung dalam kelompok tersebut mewakili Garut dalam ajang INAICTA 2014, dan berhasil menyabet gelar aplikasi terbaik kategori SD-SMP, dengan membuat aplikasi Saron Simulator, aplikasi yang meniru alat musik tradisional Saron.

Saat itu, ketiganya masih duduk di bangku sekolah dasar (SDN Regol 10 Garut), mengalahkan peserta-peserta lain dari kalangan SMP.

Kini, Fazil, Raka, dan Rafli masing-masing sudah bersekolah di SMP yang berbeda-beda, yaitu Pondok Pesantren Darussalam Kersamanah, SMPN 1 Leuwigoong, dan SMPN 2 Garut. Mereka membuat aplikasi Buku Tamu Android.

Aplikasi tersebut memungkinkan pengguna menulis buku tamu lewat smartphone, termasuk memberikan detail informasi nama, alamat e-mail, serta berfoto selfie di buku tamu elektronik tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X