Napak Tilas Satu Dekade Samsung Galaxy

Kompas.com - 14/01/2019, 19:14 WIB
Lini Samsung Galaxy News SamsungLini Samsung Galaxy

KOMPAS.com - Tahun ini, seri Samsung Galaxy genap berusia 10 tahun. Samsung Galaxy menjadi lini paling populer di jagad gagdet dan sempat menjadi kiblat perkembangan smartphone.

Jauh sebelum era smartphone muncul, para perakit ponsel Samsung di pabrik Suwon, Korea Selatan, mencoba mengotak-atik setiap elemen pada ponsel yang akhirnya menjadi tren teknologi mobile hari ini.

Dari situ, Samsung telah melihat potensi untuk memperluas fungsi ponsel dari penggunaan terbatas ke perangkat multi fungsi.

Tak hanya ponsel saja sebenarnya, jauh sebelum tren smartwatch yang banyak ditelurkan para vendor saat ini, tahun 1999, Samsung juga telah mengembangkan teknologi bernama watch phone untuk meningkatkan produktivitas secara mobile.

Kemudian tahun 2002, Samsung meluncurkan True Color Phone, dengan menghadirkan layar ponsel LCD dari warna monokrom menjadi wara matrik aktif. Tahun 2006, Samsung meluncurkan B600 yang diklaim sebagai kamera ponsel super pertama di dunia.

Ponsel ini dibekali kamera digital 10 megapiksel dengan panjang lensa 3x optical zoom.

Lahirnya seri Galaxy

Samsung GT-I7500GSM Arena Samsung GT-I7500

Inovasi-inovasi ini kemudian menjadi DNA Samsung untuk menelurkan seri lini Galaxy yang kita kenal saat ini. Kelahiran Samsung Galaxy ditandai peluncuran Samsung GT-I7500 Galaxy pada bulan April 2009.

Berbeda dengan pesaingnya, iPhone besutan Apple, Samsung lebih terbuka dalam berkolaborasi. Alhasil, vendor Korea Selatan ini bekerja sama dengan piranti lunak Android bikinan Google saat meluncurkan GT-I7500 dan menjadi ponsel pertama Samsung yang berjalan di perangkat Android 1.5 Cupcake.

Setahun setelahnya, lini Galaxy S series menyusul, masuk sebagai lini flagship Samsung dengan teknologi kelas atas dibanding seri Samsung lain. Salah satunya adalah GPU yang lebih bertenaga, layar Super AMOLED 4 inci, dan kamera 5 megapiksel.

Samsung Galaxy S menjadi blueprint untuk tren baru smartphone sebagai perangkat mobile yang memberikan banyak fasilitas dan kemudahan dalam berkegiatan sehari-hari. Kecanggihan Galaxy S Series dilanjutkan penerusnya yakni Galaxy SII dan Galaxy SIII.

Dari tahun ke tahun, Samsung terus mencoba infovasi baru di lini Galaxy unggulannya. Beberapa masih bisa dilihat hingga saat ini, seperti layar lengkung di pinggir yang dalam bahasa Samsung disebut "edge screen".

Halaman selanjutnya: Filosofi Galaxy

Fitur ini debut di Galaxy Note Edge bulan November 2014 lalu. Desain ini dimaksudkan untuk membuat layar lebih lega dengan memangkas bagian bingkai (bezel) di tepi kanan dan kiri.

Berbicara soal Galaxy Note, seri ini pertama kali rilis pada tahun 2011 dengan membawa segala peningkatan fitur dibanding seri Galaxy S. Sebut saja, ukuran layar yang lebih luas dan debut pertama S Pen, sebuah stylus yang terintegrasi dengan seri Galaxy Note dan juga Galaxy Tabs.

Perjalanan Galaxy Note tak selalu mulus. Tahun 2017 lalu, Galaxy Note 7 sempat menjadi produk "gagal" lantaran banyak penggunanya melaporkan perangkat tersebut terbakar atau meledak. Samsung pun harus melakukan recall (menarik produk) dan merilis unit pengganti dengan desain baterai baru.

Baca juga: Samsung Resmi Umumkan Penyebab Galaxy Note 7 Mudah Terbakar

Filosofi Galaxy

Samsung menaruh harapan besar dengan menamakan produknya "Galaxy". CEO Samsung DJ Koh pernah mengungkapkan kepada KompasTekno dalam sebuah kesempatan, bahwa Galaxy berhubungan dengan filosofi bisnis pendiri Samsung.

Sebelum menjadi vendor teknologi, Samsung menjual rangkaian produk kehidupan sehari-hari, salah satunya adalah mie dengan merek "Star" (bintang). "Star" kemudian diambil untuk menjadi cikal bakal Galaxy, yang diharapkan bisa menaungi umat manusia.

Galaxy, yang berarti sekumpulan bintang-bintang, dimaknakan sebagai sebuah keterbukaan yang memiliki potensi untuk mempermudah kehidupan manusia.

Tak hanya memproduksi hardware, Galaxy telah menjelma menjadi sebuah ekosistem yang meliputi berbagai layanan yang digunakan untuk mengoneksikan kegiatan sehari-hari. Beberapa di antaranya adalah Samsung Knox untuk solusi keamanan, Samsung Pay, Bixby, dan layanan lainnya.

Masa depan Galaxy

Ponsel lipat SamsungCnet Ponsel lipat Samsung

Meski harus menghadapi persaingan ketat industri smartphone dengan apra vendor China, setidaknya hingga saat ini, Samsung masih merajai industri smartphone dunia dengan lini Galaxy Series.

Beragam inovasi terus diciptakan, seperti smartphone quadruple-camera (ponsel dengan empat kamera di belakang) serta yang ramai diperbincangkan, ponsel lipat.

Samsung sebelumnya sangat berambisi menjadi vendor pertama yang meluncurkan ponsel lipat, hingga akhirnya digagalkan oleh perusahaan asal California, Royole yang meluncurkan ponsel lipatnya bernama Flexpai pada akhir Oktober 2018.

Inovasi mutakhir ini sudah banyak diperbincangkan beberapa tahun terakhir, namun karena tingkat kerumitan, Samsung butuh waktu untuk benar-benar siap memperkenalkannya ke publik.

Barulah, saat agenda kumpul developer Samsung (Samsung Developer Conference/SDC) awal November 2018 lalu, sang ponsel lipat resmi diperkenalkan ke publik. Diperkirakan, ponsel lipat Samsung akan dirilis resmi tahun ini sekitar bulan Februari pada ajang Mobile World Congress di Barcelona.

Di acara SDC, Samsung juga memperkenalkan beberapa desain kamera depan. Samsung memang satu-satunya vendor yang tak mau mengekor pesaing beratnya, iPhone untuk menerapkan takik memanjang di ujung layar atau lebih umum disebut "poni" layar.

Tapi, bukan berarti Samsung tak menempelkan "poni" di smartphone-nya. Perancang Samsung hanya memperkecil ukuran "poni" hingga seukuran lubang yang hanya muat untuk sebuah kamera. Desain tersebut disebut sebagai Infinity-O.

"Poni" tersebut bisa dilihat pada desain layar Samsung Galaxy A8s 2019. Selain perangkat, Samsung juga memperkenalkan antarmuka ponsel Galaxy bernama One UI yang dibuat lebih sederhana dan lebih mudah digunakan untuk penggunanya.

Anatarmuka ini diharapkan akan meluncur bersama Galaxy S10 yang menjadi seri spesial satu dekade perjalanan Galaxy series di industri smartphone. Samsung tak hanya mengubah penampilannya lebih moderen, namun juga mencoba mengubah koneksi perangkatnya.

Tahun 2019 ini menjadi tahun awal Samsung untuk memasuki era baru generasi internet 5G. Soal 5G, Samsung mengklaim memiliki lebih banyak paten dibanding vendor lain dan menjadi vendor pertama yang mendapat izin peralatan elektronik terkoneksi 5G dari lembaga komunikasi federal AS (FCC).

Baca juga: Persaingan Smartphone Makin Keras, Samsung Berharap Pada 5G

Jaringan 5G direncanakan akan masuk ke Korea Selatan tahun ini, sebagaimana halnya dengan di AS yang akan bekerja sama dengan operator seluler Negeri Paman Sam. Samsung sesumbar akan mendatangkan gadget 5G ke tangan konsumen pada paruh pertama tahun 2019.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X