Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google Umumkan LLM Gemini 1.5, Bisa Proses Kueri Lebih Banyak

Kompas.com - Diperbarui 19/02/2024, 06:08 WIB
Bill Clinten,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Google resmi merilis model bahasa besar (large language model/LLM) terbarunya yang dijuluki Gemini 1.5. LLM ini digunakan untuk menjalankan chatbot berbasis kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) Gemini.

LLM atau model bahasa besar adalah model bahasa statistik yang dilatih dengan data jumlah besar, yang bisa digunakan untuk membuat dan menerjemahkan teks dan konten lain, serta melakukan tugas natural language processing (NLP) lain. Model bahasa ini memungkinkan AI semakin cerdas, misalnya berbicara layaknya manusia.

Seperti namanya, LLM terbaru Google ini merupakan suksesor dari Gemini 1.0. LLM ini, terutama untuk versi "Pro", diklaim memiliki kemampuan yang setara dengan LLM Gemini 1.0 Ultra yang diperkenalkan Google sekitar pekan lalu.

Baca juga: Chatbot AI Google Bard Berubah Nama Jadi Gemini

Secara kemampuan, Google mengeklaim Gemini 1.5, terutama varian Pro yang menjadi fokus Google di sini, bisa menerima input sekitar 128.000 token dalam sebuah perintah atau kueri. Yang menarik, Google kini meningkatkan kemampuan Gemini 1.5 Pro, supaya LLM ini bisa menerima dan memproses 1 juta token dalam satu kueri.

Sekadar informasi, token merupakan satuan untuk menghitung jumlah karakter atau kata yang diproses oleh chatbot Gemini. Satu token bisa berarti satu karakter atau satu kata dalam sebuah kalimat, tergantung dengan hitungan sistem yang kompleks.

Apabila bingung dengan token, Google mengibaratkan bahwa 1 juta token di Gemini 1.5 Pro tadi setara dengan input konteks berupa 1 jam video, 11 jam audio, 30.000 baris kode pemrograman, atau  700.000 kata dalam satu kueri.

Terkait token, Google mengeklaim ini merupakan pemrosesan input token terbanyak di dunia. LLM lain, seperti Gemini 1.0 Pro, GPT-4 Turbo, dan Claude 2.1, misalnya, masing-masing hanya memiliki batas input token 32.000, 128.000, dan 200.000 token.

Artinya, Gemini 1.5 Pro bisa memproses permintaan pengguna lebih banyak dari model LLM lainnya yang ada saat ini. Google juga mengeklaim LLM ini memiliki kemampuan analisis, pengkategorian, hingga merangkum lebih mumpuni dari LLM lain.

Ilustrasi kemampuan Gemini 1.5 Pro.Google Ilustrasi kemampuan Gemini 1.5 Pro.

Gemini 1.5 bisa dipakai untuk beragam kepentingan bisnis

Nah, dengan penerimaan input token yang mencapai angka jutaan ini, Google mengeklaim Gemini 1.5 bisa dipakai untuk berbagai perusahan di kategori bisnis berbeda.

Secara umum, suatu perusahaan bisa memasukkan kueri yang sangat spesifik, yang tentunya sudah ditambahkan dengan konteks, detail, dan informasi tambahan lainnya untuk mendapatkan hasil atau respons yang spesifik pula.

Lalu, suatu perusahaan juga bisa memakai Gemini 1.5 untuk mengulas laporan keuangan dari berbagai divisi yang berbeda.

Contoh lainnya untuk bisnis spesifik, seperti industri film, para sutradara bisa memasukkan seluruh cerita dan konteks yang ada di film tersebut, serta meminta Gemini 1.5 untuk mengulas apakah film tersebut bagus atau tidak.

Baca juga: Google Umumkan Gemini Advanced untuk Akses LLM Ultra 1.0

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari BlogGoogle.com, Minggu (18/2/2024), versi awal (preview) Gemini 1.5 Pro kini sudah bisa dijajal oleh para pengembang (developer) dan pelanggan cloud Google melalui Gemini API platform AI Studio dan Vertex AI.

Ke depannya, LLM ini akan menggantikan model Gemini 1.0 yang sudah dipakai hingga saat ini, lalu Gemini 1.0 Pro akan menggunakan Gemini 1.5 Pro yang memiliki batas 128.000 token dalam satu kueri.

Google juga menyebut LLM Gemini akan terus dikembangkan, dan bahkan para peneliti AI di perusahaan itu disebut tengah menjajal input kueri di Gemini dengan batas 10 juta token, atau 10 kali lipat lebih banyak dari Gemini 1.5 Pro.

Informasi selengkapnya mengenai Gemini 1.5 bisa dibaca dalam tautan berikut ini.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com