Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Google Resmikan Program Bangkit 2024, Mahasiswa Bisa Dapat Pelatihan AI

Kompas.com - 22/02/2024, 15:45 WIB
Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) bersama Google, GoTo, dan Traveloka secara resmi membuka program Bangkit 2024, pada Kamis (22/2/2024).

Bangkit 2024 adalah program kesiapan karier yang menyajikan pelatihan terstruktur untuk mahasiswa dan siswa vokasi dalam tiga alur pembelajaran, yakni pembelajaran mesin (machine learning), pengembangan mobile, serta komputasi awan (cloud).

Bangkit 2024 ditawarkan sebagai program Studi Independen Bersertifikat di Kampus Merdeka.

Peserta yang mengikuti program belajar dengan total selama 900 jam ini bakal mendapatkan keahlian seputar teknologi, soft skill, dan kemahiran berbahasa Inggris yang dibutuhkan di perusahaan terkemuka.

Peserta juga nantinya akan mendapat kesempatan untuk memperoleh pendanaan startup hingga Rp 140 juta.

Baca juga: Google Umumkan Gemma 2B dan 7B, Model AI Open Source

Pada 2024 ini, program Bangkit dari Kemendikbud Ristek dan Google akan melatih sebanyak 9.000 mahasiswa Indonesia dengan kompetensi unggul di bidang kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI). Sebanyak 4.650 mahasiswa di antaranya akan tergabung dalam batch pertama, sedangkan sisanya akan tergabung dalam batch berikutnya.KOMPAS.com/Mikhaangelo Fabialdi Nurhapy Pada 2024 ini, program Bangkit dari Kemendikbud Ristek dan Google akan melatih sebanyak 9.000 mahasiswa Indonesia dengan kompetensi unggul di bidang kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI). Sebanyak 4.650 mahasiswa di antaranya akan tergabung dalam batch pertama, sedangkan sisanya akan tergabung dalam batch berikutnya.
Pada 2024 ini, Bangkit akan melatih sebanyak 9.000 mahasiswa Indonesia dengan kompetensi unggul di bidang kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI).

Sebanyak 4.650 mahasiswa di antaranya akan tergabung dalam batch pertama, sedangkan sisanya akan tergabung dalam batch berikutnya. Pada batch pertama sebanyak 4.650 mahasiswa tersebut diterima dari total 55.000 pendaftar.

Jumlah peserta ini meningkat cukup signifikan. Sebagai perbandingan, jumlah peserta Bangkit saat pertama kali digelar pada 2020 adalah 300 peserta, disusul oleh 3.001 peserta pada 2021 saat Bangkit menjadi bagian dari Kampus Merdeka.

Selanjutnya, jumlah peserta Bangkit meningkat menjadi 3.100 pada 2022, dan 9.513 pada 2023 lalu. Bila dihitung keseluruhannya, Bangkit telah merengkuh lebih dari 15.000 peserta.

Berdasarkan data Bangkit sejak 2023, sekitar 63 persen peserta Bangkit berasal dari kota kecil dan menengah, 27 persen di antaranya berasal dari studi non-IT (teknologi informasi) 27 persen merupakan peserta perempuan, dan 7 persen adalah mahasiswa vokasi.

Dirjen Diktiristek, Prof. Ir. Nizam berharap bahwa jumlah talenta AI di Indonesia akan terus berkembang ke depannya, dengan adanya program Magang dan Studi Independen Bersertifikat Bangkit.

"Dengan perkembangan sains dan teknologi AI yang pesat akhir-akhir ini, kebutuhan akan kompetensi bidang AI akan makin tinggi, karenanya saya berharap Bangkit tahun ini makin menguatkan pool talenta di bidang AI," kata Prof. Ir. Nizam dalam video sambutan yang ditampilkan pada acara Bangkit Lepas Sambut 2024, di Google Office Indonesia, Kamis (22/2/2024).

Baca juga: Google Umbar Android 15 Versi Awal, Ini Fitur Barunya

Randy Jusuf selaku Managing Director Google Indonesia merasa bangga bahwa Google bisa berkontribusi terhadap masa depan digital Indonesia.

"Kami (Google) bangga menjadi platform digital tepercaya yang berkontribusi dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan masa depan digital Indonesia, sejalan dengan visi 2045 yang ambisius," kata Randy.

Punya kurikulum AI

Tahun ini, program Bangkit akan menambahkan kurikulum AI di jalur pembelajaran Machine Learning, Mobile Development, dan Cloud Computing. Kurikulum AI utamanya dibagi menjadi tiga, yakni Introduction to AI, Generative AI, dan Applied ML (Machine Learning).

Introduction to AI merupakan kurikulum yang mengajarkan peserta dasar dan konsep seputar AI, machine learning, dandeep learning. Peserta bakal diajak untuk menjelajahi AI sepanjang kurikulumnya.

Sementara itu, kurikulum Generative AI mengajak pengguna untuk mempelajari cara model AI untuk mempelajari data, kemudian menyulapnya menjadi konten baru (generatif). Peserta juga mempelajari konsep dasar responsible AI dan penerapannya.

Applied Machine Learning mengedukasi peserta terkait cara mengintegrasi model machine learning (deploying) ke dalam lingkungan atau sistem yang sudah ada.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com