Gunung Slamet Siaga

PEMALANG, KOMPAS.com- Aktifitas Gunung Slamet di Jawa Tengan terus meningkat. Selain gempa permukaan dan tremor vulkanik, mulai Kamis sore terjadi letusan asap disertai sinar api dan lontaran larva pijar. Dengan kondisi tersebut, status Gunung Slamet dinaikkan menjadi siaga.

Berdasarkan data pada Pos Pengamatan Gunung Api Slamet di Desa Gambuhan, Kecamatan Pulosari, Kabupaten Pemalang, Jumat (24/4), letusan asap disertai larva terjadi setiap 15 hingga 20 menit. Sejak Kamis pukul 18.09 hingga Jumat pukul 06.00, jumlah letusan asap mencapai 52 kali.

Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Slamet Gambuhan, Sukedi, mengatakan, selain letusan asap, alat juga merekam terjadinya gempa permukaan sebanyak 79 kali, mulai Kamis hingga Jumat pukul 06.00 tadi. Selain itu juga tercatat gempa tremor vulkanik secaara terus-menerus, dengan amplitudo antara 4 hingga 6 milimeter.

Menurut dia, petugas masih melakukan pengamatan secara intensif, dan memantau perkembangan dari waktu ke waktu. Aktifitas warga juga masih berlangsung normal.
Sukedi meminta agar masyarakat tetap tenang. Apabila terjadi letusan abu, mereka diimbau untuk menggunakan masker.

Editor:

 

TERBARU
Gadget
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 18.06 WIB
OnePlus One 16 GB Dijual di Indonesia Besok
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 17.46 WIB
Oppo Kesal Produknya Ditiru
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 16.31 WIB
BlackBerry Kenalkan "Smartphone" BlackBerry Leap
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 16.12 WIB
Acer Janjikan Liquid M220 Bisa Pakai Windows 10
TERPOPULER
Rabu, 25 Februari 2015 09.52 WIB
Berani "Unlock" Modem Bolt? Siap-siap Dipidana
Jumat, 27 Februari 2015 12.33 WIB
Dukungan untuk Ahok, dari Twitter Sampai Facebook
Rabu, 25 Februari 2015 12.22 WIB
Sony Perkenalkan Ponsel Android 4G Murah
Selasa, 24 Februari 2015 21.17 WIB
AS Pertanyakan Aturan soal "Smartphone" Indonesia
Senin, 2 Maret 2015 01.01 WIB
Galaxy S6 dan S6 Edge Resmi Diluncurkan Samsung
Rabu, 25 Februari 2015 08.03 WIB
Ketika Layar Xiaomi Mi4 Dijepit Kepiting
Senin, 2 Maret 2015 20.03 WIB
Pengguna BBM Bisa Buat "PIN Cantik" Sendiri
Rabu, 25 Februari 2015 11.12 WIB
Ini Cara Pemerintah "Awasi" Transaksi Dagang Online