U19 banner dropdown

Pemerintah Siapkan Insentif buat Mobil Kecil dan Irit BBM

Dibaca:
Komentar :
Kompas.com/Zulkifli BJ

Mobil kecil denga harga terjangkau masih jadi impian mayoritas masyarakat Indonesia. Sayang, realisasinya tak kunjung datang.

JAKARTA, KOMPAS.com — Di kawasan ASEAN, Indonesia selalu bersaing dengan Thailand sebagai negara tujuan investasi utama. Sayang, negara tercinta ini lebih banyak kalah ketimbang menang.

Untuk menstimulasi investasi prinsipal otomotif dunia agar memilih Indonesia sebagai basis produksi mobil kecil yang ramah lingkungan (small car and eco car), insentif baru tengah disiapkan.

Pemerintah saat ini tengah mengkaji penghapusan pajak pertambahan nilai barang mewah (PPnBM) untuk mobil kecil bermesin 1.000-1.500 cc.

"Ada kemungkinan
PPnBM mobil kecil dihapus atau diturunkan. Kami masih mengkaji masalah ini. Mobil ber-cc (berkapasitas mesin) kecil dibutuhkan masyarakat sehingga bisa saja dibebaskan dari PPnBM. Namun sekali lagi, ini masih dikaji," ujar Dirjen Alat Transportasi dan Telematika Departemen Perindustrian (Depperin) Budi Darmadi di Jakarta, Selasa (29/9).

Turunkan harga. Meski tak menjelaskan secara spesifik, jika insentif ini bisa dijalankan, maka harga jual mobil kecil di dalam negeri akan turun. Bayangkan kalau saat ini mobil penumpang termurah yang ada di Indonesia adalah city car Chery QQ berkapasitas mesin 850cc, yang dibanderol Rp 70 juta per unit.

Nah, kalau saat ini multi purpose vehicle (MPV) dikenakan PPnBM 10 persen, maka saat diterapkan nanti, Cherry QQ akan bisa dijual lebih murah lagi.

Penghapusan PPnBM dilakukan menyusul rampungnya format (draf) kategorisasi produk mobil murah dan ramah lingkungan oleh Depperin. Ini nantinya akan menjadi acuan industri otomotif untuk memproduksi mobil berlabel murah dan irit bahan bakar di dalam negeri.

Direktur Industri Alat Transportasi Darat dan Kedirgantaraan Depperin Panggah Susanto pernah menjelaskan, dalam perumusan draf, ada beberapa kriteria utama mobil murah dan hemat energi yang harus dipenuhi.

Pertama, mobil itu mengonsumsi bahan bakar 22 km/liter (untuk bensin). Kedua, mobil ini harus mengusung mesin di bawah 1.400 cc. “Terakhir (ketiga), harga yang ditawarkan harus berkisar di level Rp 70 juta ke bawah,” jelas dia.

Sebelumnya, Depperin juga sudah telah mengusulkan penurunan bea masuk (BM) kendaraan terurai tak lengkap atau incompletely knock down (IKD) dari posisi saat ini 5-15 persen menjadi 0-7,5 persen.

Beberapa poin Draf Mobil Murah dan Ramah Lingkungan (tentatif)

Kapasitas mesin
Di bawah 1.400 cc
Konsumsi bahan bakar
22 km/liter
Harga
Di bawah Rp 70 juta
Insentif pendukung
PPnBM 0 persen
Penurunan BM IKD
0-7,5 persen

Sumber: Departemen Perindustrian

 

Editor:

 

TERBARU
Gadget
Sabtu, 20 September 2014 13.22 WIB
SmartEyeglass, Kacamata Pintar Besutan Sony
Hardware
Sabtu, 20 September 2014 13.13 WIB
Printer Foto Epson Dijual Rp 85 Juta di Indonesia
Internet
Sabtu, 20 September 2014 11.11 WIB
Komikus Cantik "Ga Jelas" Terpilih Jadi "Ratu Geek"
e-Business
Gadget
Jumat, 19 September 2014 17.07 WIB
Samsung Kebut Debut Android L di Dua Galaxy
TERPOPULER
Sabtu, 13 September 2014 15.59 WIB
Membandingkan iPhone 6 dengan Galaxy S5
Jumat, 19 September 2014 11.23 WIB
Baru Keluar Toko, iPhone 6 Jatuh ke Trotoar
Rabu, 17 September 2014 17.16 WIB
Galaxy Note 4 dan Edge "Mendarat" di Jakarta
Jumat, 19 September 2014 14.14 WIB
Pendiri Apple Akhirnya Berhenti Pakai Android
Senin, 15 September 2014 15.38 WIB
Begini Cara Intel "Buang" Kabel dari Monitor
Selasa, 16 September 2014 07.32 WIB
Android One Meluncur di India, Indonesia Berikutnya
Kamis, 18 September 2014 17.07 WIB
"Jual Cepat" Redmi 1S Dikeluhkan Lelet, Ini Kata Lazada