Gerindra Larang Anggota ke Amerika

Jakarta, Kompas - Partai Gerakan Indonesia Raya melarang dua anggotanya di Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat, Sumarjati Arjoso dan Sadar Subagyo, mengikuti studi banding DPR ke Eropa dan Amerika Serikat.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon, Minggu (20/3) di Jakarta, mengakui, Gerindra melarang anggotanya di Komisi XI DPR mengikuti studi banding DPR ke Eropa dan Amerika Serikat (AS). Komisi XI DPR, yang membidangi masalah keuangan, Sabtu lalu berangkat ke sejumlah negara di Eropa dan AS. Mereka akan studi banding tentang Undang-Undang (UU) Akuntan Publik serta revisi UU Tindak Pidana Pencucian Uang dan Transfer Dana. Studi banding ini juga untuk keperluan penyusunan Rancangan UU tentang Jaring Pengaman Sektor Keuangan.

”Menurut Gerindra, studi banding itu tidak perlu sebab semua informasi dan bahan yang diperlukan bisa didapatkan di dalam negeri. Jadi, untuk apa,” kata Fadli lagi.

Diakui Fadli, rombongan Komisi XI DPR sudah meninggalkan Tanah Air dan anggota dari Gerindra patuh pada larangan dari partainya. ”Hanya anggota dari Gerindra yang tidak berangkat,” ujarnya.

Ketua Umum Gerindra Suhardi menambahkan, sebenarnya lebih efisien kalau Dewan mendatangkan pakar ke Jakarta dan berdiskusi dengan anggota Komisi XI DPR. ”Ini saatnya bekerja dan bukan belajar. Gerindra meminta kadernya jangan jalan-jalan, tetapi lebih turun ke bawah,” katanya lagi.

Menurut Suhardi, studi banding di AS selama empat hari tidak akan efektif. ”Apa yang bisa diperoleh selama empat hari itu,” kata Guru Besar Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, tersebut.

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi XI DPR Achsanul Qosasi (Fraksi Partai Demokrat), menjelaskan, jadwal kunjungan Panitia Kerja Rancangan UU Akuntan Publik dari Komisi XI DPR ke AS adalah tiba pada Senin ini. Hari Selasa besok mereka akan berkunjung ke American Institute of Certified Public Accountants (AICPA). Sore harinya, mereka dijadwalkan menghadiri pertemuan dengan Government Accountability Office AS. Hari Rabu berikutnya, anggota Komisi XI DPR dijadwalkan bertemu dengan Parlemen AS. Kamis, mereka akan bertemu dengan Public Company Accounting Oversight Board (PCAOB). Malamnya ke Kedutaan Besar Indonesia di AS dan bertemu dengan Atase Ekonomi. Hari Jumat rombongan dijadwalkan kembali ke Indonesia. Perjalanan ke Eropa, khususnya Inggris akan dijadwalkan kemudian. Kunjungan itu juga berkaitan dengan rencana International Financial Reporting Standard yang akan diselenggarakan di Indonesia pada 2012. (edn)

Editor:

 

TERBARU
Gadget
Kamis, 28 Mei 2015 12.16 WIB
ZenFone 3 Segera Dirilis?
Gadget
Kamis, 28 Mei 2015 11.41 WIB
Ini Spesifikasi Lengkap Oppo R7 dan R7 Plus
Gadget
e-Business
Kamis, 28 Mei 2015 10.34 WIB
Jelang Ramadhan, XL Uji Jaringan di 5 Wilayah
e-Business
TERPOPULER
Selasa, 26 Mei 2015 11.53 WIB
Di Indonesia, Xiaomi Mi4i Ludes dalam 11 Menit
Kamis, 21 Mei 2015 13.13 WIB
Menjajal dan Melihat dari Dekat Xiaomi Mi 4i
Jumat, 22 Mei 2015 15.56 WIB
Inikah Tampang Penerus iPhone 6?
Rabu, 27 Mei 2015 19.15 WIB
10 Smartphone dengan Kamera Terbaik
Sabtu, 23 Mei 2015 08.36 WIB
Inikah Browser yang Jadi Alat Mata-mata?
Senin, 25 Mei 2015 16.29 WIB
Xiaomi Mi 4i Cepat Panas, Ini Solusinya
Jumat, 22 Mei 2015 11.44 WIB
iPhone 6c Tak Sengaja Tampil di Situs Apple