Premium Langka, Jokowi Segera Panggil Dinas Energi

JAKARTA, KOMPAS.com — Pertamina memprediksi kuota BBM bersubsidi yang sudah dipatok pemerintah akan ludes sebelum akhir tahun. Bahkan, solar dan premium di DKI Jakarta akan habis pada akhir bulan ini. Menanggapi hal tersebut, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengaku belum mengetahui perihal tersebut.

Jokowi mengetahui bahwa kelangkaan BBM jenis premium terjadi di sejumlah daerah di Indonesia. Namun, ia belum mendapatkan laporan mengenai berkurangnya pasokan BBM bersubsidi di wilayahnya sendiri.

"Hah, masak to? Saya belum mengerti. Memang saya pernah melihatnya di TV, saya ngertilah semua sudah pada habis, tetapi itu kan di lain daerah. Kalau di Jakarta, saya belum tahu," kata Jokowi di Balaikota Jakarta, Selasa (27/11/2012).

Oleh karena itu, Jokowi langsung memerintahkan ajudannya untuk segera mengagendakan bertemu dengan Dinas Perindustrian dan Energi DKI. "Ya, besok segera dipanggil Dinas Perindustrian dan Energi DKI-nya," kata Jokowi.

Seperti yang diberitakan, Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya menjelaskan, jatah atau kuota solar subsidi untuk DKI Jakarta bakal habis pada 30 November 2012. Adapun jatah premium subsidi akan habis pada 19 Desember 2012. "Kuota untuk BBM subsidi akan habis pada tanggal itu, khususnya DKI Jakarta. Namun, ini bukan stoknya habis, hanya jatah per provinsi saja yang habis," kata Hanung.

Hanung mengatakan, setiap bulan, Pertamina memberi jatah setiap provinsi di Indonesia untuk BBM bersubsidi maupun BBM nonsubsidi. Namun, akhir tahun ini, permintaan masyarakat terhadap BBM subsidi terus melonjak. Sebenarnya, pemerintah sudah mematok jatah kuota BBM hingga akhir tahun sebanyak 44,04 juta kiloliter (kl). Sebesar 43,88 juta kl merupakan tanggung jawab Pertamina.

"Kami akan tetap menyalurkan BBM subsidi. Diharapkan SPBU tidak kosong sebelum jatahnya habis, semua akan didistribusikan," ujarnya.

Pertamina sendiri sebenarnya memproyeksi kuota BBM hingga akhir tahun sebesar 45,24 juta kl. Karena jatah atau kuota BBM untuk tahun ini sebesar 44,04 juta kl sudah hampir habis, Pertamina akan menghadap DPR untuk menambah kuota BBM yang akan disalurkan ke masyarakat. Menurut catatan Pertamina, realisasi penyaluran BBM bersubsidi hingga 24 November 2012 adalah premium 25,1 juta kl dan solar 12,9 juta kl. Totalnya sudah 38,1 juta kl. Adapun rata-rata penyaluran harian (normal) untuk premium sekitar 80.000 kl per hari dan solar 42.900 kl per hari.

Untuk menambah jatah kuota yang telah habis pada akhir November dan pertengahan Desember, Pertamina akan meminta izin DPR menambah kuota BBM subsidi sebesar 1,227 juta kl. Hitungan Pertamina, harga premium rata-rata Rp 9.000 per liter. Namun, subsidi yang diberikan pemerintah sebesar Rp 4.500 per liter. Dengan adanya tambahan kuota BBM subsidi tersebut, Pertamina akan menyiapkan dana sekitar Rp 6 triliun untuk membeli BBM subsidi tersebut dan akan diminta persetujuan DPR.

Editor: Laksono Hari W

 

TERBARU
Gadget
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 18.06 WIB
OnePlus One 16 GB Dijual di Indonesia Besok
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 17.46 WIB
Oppo Kesal Produknya Ditiru
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 16.31 WIB
BlackBerry Kenalkan "Smartphone" BlackBerry Leap
Gadget
Selasa, 3 Maret 2015 16.12 WIB
Acer Janjikan Liquid M220 Bisa Pakai Windows 10
TERPOPULER
Rabu, 25 Februari 2015 09.52 WIB
Berani "Unlock" Modem Bolt? Siap-siap Dipidana
Jumat, 27 Februari 2015 12.33 WIB
Dukungan untuk Ahok, dari Twitter Sampai Facebook
Rabu, 25 Februari 2015 12.22 WIB
Sony Perkenalkan Ponsel Android 4G Murah
Selasa, 24 Februari 2015 21.17 WIB
AS Pertanyakan Aturan soal "Smartphone" Indonesia
Senin, 2 Maret 2015 01.01 WIB
Galaxy S6 dan S6 Edge Resmi Diluncurkan Samsung
Rabu, 25 Februari 2015 08.03 WIB
Ketika Layar Xiaomi Mi4 Dijepit Kepiting
Senin, 2 Maret 2015 20.03 WIB
Pengguna BBM Bisa Buat "PIN Cantik" Sendiri
Rabu, 25 Februari 2015 11.12 WIB
Ini Cara Pemerintah "Awasi" Transaksi Dagang Online