Premium Langka, Jokowi Segera Panggil Dinas Energi

Fabian Januarius Kuwado

Stok bahan bakar jenis premium di sejumlah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di wilayah Jakarta, mengalami kekurangan. Akibatnya, papan dengan tulisan "Maaf, Premium Habis" tampak menghiasi akses masuk di sejumlah SPBU itu.

JAKARTA, KOMPAS.com — Pertamina memprediksi kuota BBM bersubsidi yang sudah dipatok pemerintah akan ludes sebelum akhir tahun. Bahkan, solar dan premium di DKI Jakarta akan habis pada akhir bulan ini. Menanggapi hal tersebut, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengaku belum mengetahui perihal tersebut.

Jokowi mengetahui bahwa kelangkaan BBM jenis premium terjadi di sejumlah daerah di Indonesia. Namun, ia belum mendapatkan laporan mengenai berkurangnya pasokan BBM bersubsidi di wilayahnya sendiri.

"Hah, masak to? Saya belum mengerti. Memang saya pernah melihatnya di TV, saya ngertilah semua sudah pada habis, tetapi itu kan di lain daerah. Kalau di Jakarta, saya belum tahu," kata Jokowi di Balaikota Jakarta, Selasa (27/11/2012).

Oleh karena itu, Jokowi langsung memerintahkan ajudannya untuk segera mengagendakan bertemu dengan Dinas Perindustrian dan Energi DKI. "Ya, besok segera dipanggil Dinas Perindustrian dan Energi DKI-nya," kata Jokowi.

Seperti yang diberitakan, Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya menjelaskan, jatah atau kuota solar subsidi untuk DKI Jakarta bakal habis pada 30 November 2012. Adapun jatah premium subsidi akan habis pada 19 Desember 2012. "Kuota untuk BBM subsidi akan habis pada tanggal itu, khususnya DKI Jakarta. Namun, ini bukan stoknya habis, hanya jatah per provinsi saja yang habis," kata Hanung.

Hanung mengatakan, setiap bulan, Pertamina memberi jatah setiap provinsi di Indonesia untuk BBM bersubsidi maupun BBM nonsubsidi. Namun, akhir tahun ini, permintaan masyarakat terhadap BBM subsidi terus melonjak. Sebenarnya, pemerintah sudah mematok jatah kuota BBM hingga akhir tahun sebanyak 44,04 juta kiloliter (kl). Sebesar 43,88 juta kl merupakan tanggung jawab Pertamina.

"Kami akan tetap menyalurkan BBM subsidi. Diharapkan SPBU tidak kosong sebelum jatahnya habis, semua akan didistribusikan," ujarnya.

Pertamina sendiri sebenarnya memproyeksi kuota BBM hingga akhir tahun sebesar 45,24 juta kl. Karena jatah atau kuota BBM untuk tahun ini sebesar 44,04 juta kl sudah hampir habis, Pertamina akan menghadap DPR untuk menambah kuota BBM yang akan disalurkan ke masyarakat. Menurut catatan Pertamina, realisasi penyaluran BBM bersubsidi hingga 24 November 2012 adalah premium 25,1 juta kl dan solar 12,9 juta kl. Totalnya sudah 38,1 juta kl. Adapun rata-rata penyaluran harian (normal) untuk premium sekitar 80.000 kl per hari dan solar 42.900 kl per hari.

Untuk menambah jatah kuota yang telah habis pada akhir November dan pertengahan Desember, Pertamina akan meminta izin DPR menambah kuota BBM subsidi sebesar 1,227 juta kl. Hitungan Pertamina, harga premium rata-rata Rp 9.000 per liter. Namun, subsidi yang diberikan pemerintah sebesar Rp 4.500 per liter. Dengan adanya tambahan kuota BBM subsidi tersebut, Pertamina akan menyiapkan dana sekitar Rp 6 triliun untuk membeli BBM subsidi tersebut dan akan diminta persetujuan DPR.

Editor: Laksono Hari W

 

TERBARU
Software
Sabtu, 31 Januari 2015 11.08 WIB
Oxygen, OS Buatan OnePlus
Software
Sabtu, 31 Januari 2015 09.12 WIB
Game Catur Terkecil, Ukurannya Cuma 487 Byte
e-Business
Jumat, 30 Januari 2015 20.21 WIB
"Aneh, Sistem Komputer QZ8501 Dimatikan Bersamaan"
Internet
Gadget
Jumat, 30 Januari 2015 18.01 WIB
OPPO Siap Penuhi Order R5
TERPOPULER
Jumat, 30 Januari 2015 15.25 WIB
Sistem Komputer QZ8501 Dimatikan Sebelum Jatuh
Rabu, 28 Januari 2015 17.02 WIB
Steve Jobs, Ramalanmu Kali Ini Meleset
Jumat, 30 Januari 2015 20.21 WIB
"Aneh, Sistem Komputer QZ8501 Dimatikan Bersamaan"
Senin, 26 Januari 2015 11.24 WIB
Situs Berniaga.com Resmi Ditutup
Rabu, 28 Januari 2015 09.03 WIB
Bos Google Ramalkan "Kemusnahan" Internet
Selasa, 27 Januari 2015 15.36 WIB
Facebook Tumbang karena Serbuan "Kadal"?
Sabtu, 24 Januari 2015 15.16 WIB
Setelah Microsoft, Google Bongkar "Aib" Apple