Elon Musk Sebut AI Bisa Memicu Perang Dunia III - Kompas.com

Elon Musk Sebut AI Bisa Memicu Perang Dunia III

Oik Yusuf
Kompas.com - 05/09/2017, 12:03 WIB
Chairman dan CEO Tesla Motors Elon Musk.carnewscafe.com Chairman dan CEO Tesla Motors Elon Musk.

KOMPAS.com - Pengembangan program kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI) semakin mengemuka di dunia teknologi. Presiden Rusia Vladimir Putin ikut berkomentar dengan menyebutkan bahwa AI bakal memiliki implikasi besar bagi umat manusia.

“(AI) Menawarkan peluang yang sangat besar, tapi juga ancaman yang sulit diprediksi. Negara manapun yang memimpin dalam hal ini (pengembangan AI) bakal menguasai dunia,” sebut Putin dalam sebuah siaran kepada mahasiswa Rusia, pekan lalu.

Pernyataan Vladimir Putin memancing reaksi dari Elon Musk, tokoh teknologi yang dikenal memiliki kekhawatiran bahwa pengembangan AI yang tak terkendali bisa membawa akibat buruk bagi masa depan dunia.

Dalam sebuah tweet, Elon Musk, sang pendiri Tesla dan Space X, memprediksi bahwa negara-negara adidaya akan terlibat perlombaan memuat AI. Menurut dia, hal tersebut bisa memicu perang besar.

Baca: Elon Musk Sebut AI Jauh Lebih Berbahaya dari Korea Utara

“Sudah dimulai. China, Rusia, negara-negara dengan kemampuan tinggi soal ilmu komputer. Kompetisi membuat AI yang superior di taraf nasional kemungkinan besar bisa memicu perang dunia 3,” kicau Elon Musk, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari TechCrunch, Selasa (5/9/2017).


Elon Musk mengatakan, nantinya pemincu perang dunia III bukanlah negara-negara pembuat AI, melainkan program AI itu sendiri. Macam di film Terminator, AI bisa saja memutuskan untuk menyerang negara lain, setidaknya begitu menurut Elon Musk.

Pihak pemerintah pun, lanjut Elon Musk, tidak perlu merasa tertinggal karena AI kebanyakan dikembangkan perusahaan swasta seperti Google dan Facebook. Ini karena perusahaan-perusahaan itu bisa saja dipaksa menyerahkan teknologinya ke pemerintah apabila dirasa perlu dan mendesak.

Di dunia teknologi, Elon Musk dikenal sebagai sosok yang menentang pengembangan AI secara serampangan dan tak teregulasi. Dia, misalnya, mendesak agar pemerintah AS menerapkan aturan-aturan untuk “melindungi publik” dari potensi ancaman AI bagi kehidupan manusia.

Elon Musk menjalankan inisiatif OpenAI yang mendorong pengembangan AI secara terbuka agar dapat diawasi publik. Dia juga memiliki Neuralink yang mencari cara untuk menggabungkan AI dengan otak manusia, agar manusia tetap kompetitif di tengah pengembangan AI yang semakin maju.

Sikap Elon Musk boleh dibilang berseberangan dengan sejumlah tokoh teknologi lain yang mendukung pengembangan AI, seperti misalnya pendiri Facebook Mark Zuckerberg yang pernah menyebut Elon Musk “tidak bertanggung jawab” karena terus menerus menakut-nakuti publik soal AI.

Baca: Zuckerberg dan Elon Iron Man Musk Adu Mulut di Internet

PenulisOik Yusuf
EditorDeliusno
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM