Juhanda, Petani yang Belajar Jadi Teroris

Kompas.com - 31/10/2011, 16:56 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com — Salah satu terdakwa dalam kasus bom buku, Juhanda alias Jo, menjalani sidang perdananya hari ini di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Senin (31/10/2011). Ketika ditanya oleh Ketua Majelis Hakim Saptono, pria asal Bogor ini mengaku berprofesi sebagai petani.

"Saya keseharian berkebun. Jadi petani," ujar Juanda kepada hakim tanpa menjelaskan lebih detail mengenai pekerjaan sehari-hari.

Dalam persidangan itu, Juhanda diketahui mulai mengenal pemahaman keislaman lebih dalam sejak mengikuti pengajian bulanan dan dibaiat oleh seorang pria bernama Ciptono di rumah terdakwa teroris lainnya, Watono, pada 19 Desember 2008 di Pondok Kelapa, Jakarta Timur. Juhanda pun mulai mengenal pemimpin kelompok bom buku Pepi Fernando saat bersama Watono. Dari Pepi itulah, ia belajar mengenai jihad. Ia termasuk yang membantu Pepi dalam perakitan bom.

"Sekitar bulan Januari terdakwa dikenalkan oleh Watono kepada Pepi Fernando karena Pepi membutuhkan karyawan untuk pembuatan jam Hijriah," ujar anggota jaksa penuntut umum (JPU), Ricky Tommy, di ruang sidang, Senin.

Dalam perkenalannya dengan Pepi, Juhanda diajar mengenal bahan-bahan pembuat bom roket, seperti pupuk KNO3, belerang, pupuk Urea, dan arang. Selain itu, Pepi juga menyuruhnya ikut merakit bom roket yang dimasukkan dalam pipa aluminium sepanjang 10 cm dan berdiameter 2 cm dan diberi sumbu sebagai percobaan.

Dalam pertemuan itu, mereka telah mencoba dua kali bom roket yang dirakit di daerah Lamteuba, Aceh. Setelah melakukan beberapa pertemuan percobaan, Juhanda dan Pepi kembali bertemu pada Juni tahun 2010 di Pantai Ujung Pancu Aceh Besar. Saat itu, mereka berencana menyembunyikan bahan pembuat bom.

"Terdakwa menemukan barang yang berbau asam yang dibungkus dengan karung beras warna putih. Barang tersebut adalah bahan isian mortir yang berbahaya dan sengaja dibuang oleh penyelam. Isian itu bisa dijadikan bahan pembuat roket dan tidak sembarang dimainkan," ucap anggota JPU.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahan-bahan peledak untuk bom roket ini disembunyikan Pepi dan Juhanda di rumah terdakwa Fadhil di Jalan Taman Siswa Merduati, Banda Aceh. Mereka membuat lubang segi empat berdiameter 1,20 meter dan kedalaman 70 cm.

Dalam lubang itu, selain isian mortir, juga diisi satu buah ember cat 25 kg berisi empat kotak besar korek kayu api yang ditutup kain kaus dan sarung. Selain itu, sebuah plastik hitam berisi pupuk urea KNO3, arang, belerang dan belerang seberat 2 kg. Isian terakhir berupa potongan pipa besi sebanyak dua buah yang berukuran 1 meter. Bahan-bahan itu dibawa ke Jakarta pada Februari 2011 untuk melaksanakan aksi mereka.

Dalam aksinya membantu Pepi, Juhanda akhirnya tertangkap polisi pada 27 April 2011. Penangkapannya dilakukan setelah Densus 88 Antiteror meringkus Pepi pada 22 April 2011.

Akibat perbuatannya membantu Pepi, Juhanda diancam pidana Pasal 15 jo. Pasal 7, dan atau Pasal 15 jo. Pasal 9 Undang-Undang RI Nomor 15 Tahun 2003 tentang Penetapan Peraturan Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.