Kompas.com - 26/04/2013, 15:19 WIB
EditorWicaksono Surya Hidayat


KOMPAS.com - Seiring dengan melambatnya momentum pertumbuhan Apple Inc, Hon Hai Precision Industry yang hingga 70 persen pemasukannya berasal dari perakitan iPhone dan iPad mencoba melebarkan sayap ke Indonesia.

Seperti dikutip dari Reuters, juru bicara Hon Hai Simon Hsing mengatakan bahwa pihaknya sedang terlibat pembicaraan dengan sejumlah produsen ponsel lokal Indonesia terkait kemungkinan investasi.

Pernyataan Hsing sekaligus memberikan konfirmasi bahwa Hon Hai memang berniat menanam investasi di Indonesia.

Bentuk investasi akan ditentukan kemudian setelah Hon Hai menandatangani memorandum of understanding (MOU) dengan pemerintah Indonesia, secepat-cepatnya bulan Mei mendatang.

Hsing menambahkan, perusahaan yang memayungi Foxconn itu tak berniat mengekspor ponsel dari Indonesia ataupun memproduksi produk-produk Apple di Tanah Air.

Sebaliknya, Hon Hai ingin memproduksi ponsel untuk merek-merek lokal dan memasarkannya di negeri ini pula. "Kami mengincar pasar ponsel Indonesia yang bernilai 2,4 miliar dollar AS," jelas Hsing.

Hon Hai tidak menjelaskan berapa persisnya nilai investasi di Indonesia, tetapi sebelum ini Menteri Perdagangan GIta Wiryawan sempat menyebut kisaran 5 hingga 10 miliar dollar AS.

Gita juga menerangkan bahwa Hon Hai berniat membangun kawasan Industri di dekat Jakarta dan memproduksi 3 juta ponsel per tahun.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.