Apakah Apple Sudah "Move On" dari Steve Jobs?

Kompas.com - 19/03/2015, 15:19 WIB
CEO Apple, Tim Cook Robert Galbraith/ReutersCEO Apple, Tim Cook
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Berbicara tentang Apple selalu merujuk pada Steve Jobs. Keduanya bagai dua elemen yang menyatu dan tak terpisahkan. Bagaimana tidak, Apple mengalami jatuh bangun secara kelembagaan, begitu pun Jobs secara personal selama puluhan tahun.

Kini, lebih kurang sudah empat tahun Jobs meninggal. Namun, masyarakat masih ramai membahas patron Apple tersebut, melalui berbagai dokumenter, biografi, atau sekadar obrolan di warung kopi.

Itu semua wajar adanya. Tak bisa dipungkiri bahwa kesuksesan Apple hari ini adalah hasil benih yang ditanam Jobs selama puluhan tahun. CEO Apple pengganti Jobs, Tim Cook, sadar betul pada hal ini.

"Jobs telah membangun budaya dan nilai di Apple. Ia juga memilih tim terbaik, yang nantinya akan kembali memilih tim terbaik, dan begitu seterusnya," kata Cook, sebagaimana dilaporkan DigitalTrends dan dihimpun KompasTekno, Kamis (19/3/2015).

Walau begitu, Cook menampik jika dikatakan bahwa Apple bakal terus ada di bawah bayang-bayang Jobs. Menurut Cook, nilai yang ditanamkan Jobs pada Apple adalah nilai perubahan. Jadi, Apple akan terus berubah dan berinovasi, baik dari produk maupun manajerial perusahaannya.

"Kami berubah setiap hari ketika Jobs ada di sini, dan kita tetap berubah setiap hari ketika Jobs tak lagi di sini," Cook menjelaskan.

Pernyataan Cook dibuktikan dalam menelurkan produk-produk Apple setelah Jobs meninggal. Beberapa ramalan dan imbauan Jobs diingkari Apple dan justru mendulang sukses di pasar.

Misalnya saat Apple meluncurkan iPhone 6 dan iPhone 6 Plus yang ukurannya masuk kategori phablet. Ini bertentangan dengan "wasiat" Jobs yang menyerukan tak bakal memproduksi smartphone berukuran besar. "Ponsel berukuran besar menyulitkan Anda (pengguna) untuk menggenggamnya," begitu kata Jobs pada satu waktu.

Keberanian Cook untuk keluar dari "zona Jobs" bisa dikatakan sebagai bentuk "move on". Cook mengatakan tak pernah berdiri sebagai Jobs. "Saya tak pernah mencoba menjadi Jobs," katanya. Hanya, Cook mengakui bahwa ia akan selalu menjunjung nilai luhur Apple. "Nilai yang diusung sejak 1998 tak akan berubah. Semuanya bisa berubah, kecuali nilai," Cook menegaskan.

Hingga saat ini pun, Cook secara personal mengakui bahwa ia banyak terinspirasi sosok Jobs. "Dia (Jobs) adalah guru terbaik yang pernah saya temui," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.