DJI Resmikan Osmo Action, Kamera Aksi Pesaing GoPro dengan Layar Selfie

Kompas.com - 16/05/2019, 11:25 WIB
Tampilan muka DJI Osmo Action dengan layar selfieGizmodo Tampilan muka DJI Osmo Action dengan layar selfie

KOMPAS.com - Pabrikan drone, DJI baru saja merilis kamera aksi perdananya,Osmo Action yang memiliki lensa ultra wide dengan bidang pandang 145 derajat dan bukaan  f/2.8. Kamera ini mirip dengan kamera aksi Hero besutan GoPro dari segi ukuran, desain, maupun fiturnya.

Apabila GoPro punya sistem stabilizer HyprSmooth di Hero7 Black, Osmo Action punya RockSteady yang sama-sama berbasis software (elektronik). Kedua kamera aksi ini juga bisa merekam format video 4K pada 60 fps dengan stabilizer aktif atau mati.

Video 8x slow motion juga bisa dibuat oleh Hero 7 Black dan Osmo Action Keduanya pun sama-sama anti-air, hanya saja, DJI mengklaim keunggulannya disini, dengan kedalaman air hingga 11 meter, sementara Hero7 Black maksimal 10 meter.

Baca juga: Resmi, GoPro Hero 7 Black Punya Anti-guncangan Terbaru

Lalu dimana bedanya? Perbedaan utama terletak di bagian depan yakni adanya layar selfie untuk mengambil gambar dan merekam video di Osmo Action, selain layar utama di punggung perangkat. 

Fitur layar kedua tersebutmenjadi nilai jual Osmo Action dibanding pesaingnya. Sebab, GoPro selama ini tidak memungkinkan penggunanya untuk melihat preview saat melakukan perekaman atau mengambil gambar dari depan seperti ketika selfie atau vlogging

Untuk mengaktifkan layar selfie di Osmo Action, cukup ketuk layar belakang dengan dua jari atau tahan layar untuk memunculkan tombol "Quick Switch". Cara yang sama digunakan untuk menonaktifkan layar.

Tampilan belakang DJI Osmo ActionGizmodo Tampilan belakang DJI Osmo Action

DJI juga menyematkan fitur perekaman video 4K HDR yang cocok untuk kondisi pencahayaan yang kontras. Ini juga menjadi pembeda dari GoPro yang hanya menawarkan HDR di foto dan mode timelapse di Hero7 Black dan Hero 6 Black.

Beberapa filter lensa turut disediakan DJI sebagai pelengkap Osmo Action, seperti filter ND, polarizer, dan underwater. Meski terlihat lebih unggul, namun Osmo Action juga memiliki sedikit kelemahan.

Baca juga: DJI Perkenalkan Osmo Pocket, Kamera "Gimbal" Seukuran Telapak Tangan

Gerakan di layar kamera agak sedikit tertunda beberapa saat (lag) dari gerakan sebenarnya, sebagaimana diwartakan Gizmodo, yang dilansir KompasTekno, Kamis (16/5/2019). Namun, kekurangan ini masih bisa diperbaiki DJI dalam pembaruan firmware kedepannya.

Osmo Action dijual seharga 350 dollar AS atau sekitar Rp 5 jutaan. DJI juga mengadakan program trade in untuk tukar tambah ponsel, tablet, drone, atau kamera dengan Osmo Action. Kamera aksi ini kabarnya akan mulai tersedia di toko-toko pada 22 Mei mendatang.




Close Ads X