Banjir Kritikan, Libra Batal Dirilis Facebook?

Kompas.com - 31/07/2019, 20:15 WIB
Mata uang kripto Facebook bernama Libra Tech CrunchMata uang kripto Facebook bernama Libra

KOMPAS.com - Awal Juli lalu, Facebook memperkenalkan mata uang virtual pertamanya, Libra. Rencananya, Libra akan diluncurkan pada 2020 mendatang. Agaknya, rencana ini bakal tersendat karena sambutan Libra yang dingin dari regulator dan beberapa pejabat.

"Libra mendapatkan pengawasan yang signifikan dari pemerintah dan regulator di berbagai yuridiksi, dan kami memperkirakan pengawasan itu akan berlanjut," jelas Facebook dalam pengajuannya ke Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC.

Facebook juga mengatakan, penerimaan pasar terhadap kriptokurensi seperti Libra memiliki ketidak pastian yang signifikan.

"Dengan demikian, tidak ada jaminan bahwa Libra dan produk serta layanan kami yang terkait akan tersedia tepat waktu, atau sama sekali tidak tersedia," terang Facebook dalam pengajuannya.

Baca juga: Sama-sama Uang Virtual, Apa Bedanya Libra Dengan Bitcoin?

Facebook mengakui bahwa mereka masih minim pengalaman dalam dunia kriptokurensi atau teknologi blockchain, sehingga kesuksesan Libra juga masih diragukan.

David Marcus yang menjadi ujung tombak pengembangan Libra dan dompet digitalnya Calibra, mengatakan bahwa Libra akan lebih efisien.

Libra bisa menjadi alternatif alat pembayaran yang murah dan aman untuk orang-orang yang tidak mampu membayar dengan uang tradisional. Namun kehadiran Libra ternyata tidak disenangi para pejabat dan regulator.

Libra dan beberapa kriptokurensi sempat dikritik beberapa pejabat, bahkan Presiden AS, Donald Trump yang menyebut bahwa Libra bukanlah mata uang.

Ia menganggap kriptokurensi seperti Libra atau Bitcoin sangat fluktuatif nilainya dan berpotensi digunakan untuk aktivitas ilegal seperti perdagangan narkoba.

Baca juga: Trump Sebut Libra dan Bitcoin Bukan Uang

Selain Trump, ketua bank sentral Amerika, The Fed, Jerome Powell; Menteri Keuangan, Bruno Le Maire; serta Gubernur Bank of England, Mark Carney adalah sederet pejabat yang tidak suka dengan kehadiran Libra.

Kendati demikian, Facebook mengatakan masih akan berusaha merilis Libra.

"Kami tahu bahwa jalan meluncurkan Libra akan sangat panjang dan kami tidak bisa melakukannya sendiri. Melibatkan regulator, pembuat kebijakan, dan para ahli merupakan hal penting bagi kesuskesan Libra," jelas perwakilan Facebook, dirangkum KompasTekno dari CNBC, Rabu (31/7/2019).

CEO Facebook, Mark Zuckerberg juga mengatkan hal senada. Zuckerberg mengatakan perlu waktu yang cukup lama untuk membahas Libra bersama para regulator dan para ahli untuk mencari jalan terbaik bagi Libra.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X