Setelah 8 Tahun, Snapchat Akhirnya Mulai Melirik Indonesia

Kompas.com - 04/12/2019, 12:21 WIB
Snapchat SnapchatSnapchat
Penulis Bill Clinten
|
Editor Oik Yusuf

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah kurang lebih 8 tahun diperkenalkan, jejaring sosial Snapchat akhirnya mulai melirik pasar Indonesia.

Platform besutan Evan Spiegel ini butuh waktu lama untuk menyambangi Tanah Air lantaran tersandung masalah aplikasi Snapchat yang dinilai masih belum begitu matang dan stabil, terutama untuk versi Android.

Nah, menurut Managing Director of International Markets Snap Inc. Nana Murugesan, aplikasi Snapchat kini sudah lebih dioptimalkan sehingga mereka semakin percaya diri untuk mempromosikan media sosial bernuansa kuning ini kepada para pengguna di Indonesia. 

Baca juga: Snapchat Punya Filter Wajah Tua Mirip FaceApp

"Kami menerima banyak umpan balik dari konsumen, jadi kami memperbaikinya dan meluncurkan kembali (aplikasi) yang baru beberapa bulan yang lalu," ujar Nana ketika dijumpai KompasTekno di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (3/12/2019).

Managing Director of International Markets Snap Inc., Nana Murugesan saat dijumpai KompasTekno di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (3/12/2019).KOMPAS.com/Bill Clinten Managing Director of International Markets Snap Inc., Nana Murugesan saat dijumpai KompasTekno di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (3/12/2019).

"Dengan itu, kami merasa benar-benar siap untuk fokus memperkenalkan platform kami dan memperkuat kehadiran kami di pasar Indonesia," imbuh Nana.

Sebagai langkah awal, Nana mengutarakan bahwa Snapchat akan fokus untuk mengedukasi pengguna Indonesia terlebih dahulu, khususnya Gen-Z.

Hal itu dilakukan agar generasi muda yang menjadi target pasar Snapchat ini tahu apa saja keunggulan platform tersebut dibandingkan media sosial lain.

Gaet mitra lokal

Snapchat juga berencana menggaet sejumlah mitra lokal untuk membuat layanannya melekat di hati para pengguna Tanah Air.

Salah satunya adalah menggandeng operator seluler Indosat Ooredoo untuk meluncurkan paket internet Snapchat.

Meski membeberkan strateginya untuk serius menggarap pasaran Indonesia, Nana belum bisa memastikan apakah ke depannya Snapchat akan membangun kantor di negara ini atau tidak.

Sebab, untuk tahap awal, pihak Snapchat hanya ingin memastikan segala strategi yang mereka lancarkan berjalan dengan mulus.

Baca juga: Snapchat Rilis Kacamata Hitam dengan Kamera 3D

Baru setelah itu mereka akan beralih ke tahap selanjutnya, disertai kemungkinan membangun kantor di Indonesia dan sebagainya.

"Kami ingin fokus di edukasi terlebih dahulu dan memastikan bahwa platform ini sudah dilokalisasi dengan baik agar dekat dengan pengguna," kata Nana

"Begitu kami sampai di titik tertentu, maka kami akan mulai melangkah ke tahap berikutnya," pungkasnya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X