Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

ChatGPT Plus Moncer, Pendapatan OpenAI Tembus Rp 24 Triliun pada 2023

Kompas.com - 03/01/2024, 07:00 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

Sumber WCCF Tech

KOMPAS.com - Perusahaan pengembang chatbot kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) ChatGPT, OpenAI, mencetak rekor pendapatan tahunan perusahaan.

Menurut laporan terbaru, OpenAI membukukan pendapatan total 1,6 miliar dollar AS atau sekitar Rp 24,75 triliun pada 2023 ini. Pendapatan ini naik drastis sebesar 5.700 persen dari pendapatan tahunan OpenAI di 2022 yang sebesar 28 juta dollar AS.

Per pertengahan Oktober, OpenAI dilaporkan mencatatkan pendapatan sekitar 1,3 miliar dollar AS. Artinya, pendapatan OpenAI meningkat sebanyak 20 persen menjadi 1,6 miliar dollar AS selama dua bulan sisa 2023 (November-Desember).

Dua orang yang mengetahui masalah ini memberikan informasi mengenai statistik peningkatan pendapatan OpenAI.

Menurut sumber, OpenAI mengalami pertumbuhan pendapatan yang signifikan semenjak meluncurkan langganan ChatGPT Plus pada Februari 2023.

Saking banyak diminati, OpenAI sempat menyetop sementara pendaftaran baru ChatGPT Plus selama satu bulan, sejak pertengahan November hingga pertengahan Desember 2022.

ChatGPT Plus adalah langganan berbayar seharga 20 dollar AS (sekitar Rp 309.000) per bulan untuk mendapatkan benefit tambahan seperti chatbot yang lebih pintar dan prioritas akses ChatGPT di jam sibuk.

Baca juga: Pendaftaran ChatGPT Plus Dibuka Lagi, Indonesia Kebagian

OpenAI menutup sementara pendaftaran ChatGPT Plus, Kamis (16/11/2023). Hal ini dilakukan karena jumlah penggunaan di ChatGPT Plus yang membeludak. KOMPAS.com/Yudha Pratomo OpenAI menutup sementara pendaftaran ChatGPT Plus, Kamis (16/11/2023). Hal ini dilakukan karena jumlah penggunaan di ChatGPT Plus yang membeludak.
Perusahaan yang dipimpin oleh CEO Sam Altman ini disebut berhasil mempertahankan gelombang pertumbuhan yang meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah langganan penggunanya.

Saat ini, ChatGPT dilaporkan memiliki sekitar 180,5 juta pengguna dengan 1,7 miliar kunjungan situs pada Oktober 2023.

Data terbaru menunjukkan bahwa OpenAI dapat menghasilkan pendapatan setidaknya 130 juta dollar AS (kira-kir Rp 2 triliun) per bulan.

Pertumbuhan OpenAI yang positif ini dinilai dapat menarik minat investor. Karena menurut Bloomberg, OpenAI sedang mencari putaran pendanaan baru, dengan target valuasi sebesar 100 miliar dollar AS (setara Rp 1.545,5 triliun) atau lebih.

Seperti dilaporkan ITHome, firma riset pasar CB Insights mengatakan bahwa jika putaran pendanaan senilai 100 miliar dollar berjalan sesuai rencana, maka OpenAI akan menjadi startup paling bernilai kedua di Amerika Serikat, tepat di belakang SpaceX milik Elon Musk, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari WCCF Tech, Rabu (3/1/2024).

Baca juga: Bos OpenAI Sebut AI Overrated, Kenapa?

Rekor pendapatan tahunan OpenAI ini terjadi setelah drama pemecatan CEO Sam Altman secara mendadak pada November lalu.

Meski ada drama pemecatan Sam Altman secara mendadak, ancaman resign massal dari karyawan, hingga pergantian dewan direksi, hal ini tak menghalangi startup teknologi yang sedang naik daun ini untuk membukukan keuangan yang sehat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com