Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apple Hapus Aplikasi Media Sosial Populer dari App Store China

Kompas.com - 20/04/2024, 11:04 WIB
Lely Maulida,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

Sumber Reuters

KOMPAS.com - Apple menghapus sejumlah aplikasi pesan instan dan media sosial populer dari App Store China pada Jumat (19/4/2024). Beberapa di antaranya yaitu WhatsApp, Telegram, Signal dan Threads.

Penghapusan aplikasi itu ditempuh Apple guna mematuhi permintaan Cyberspace Administration of China (CAC), lembaga yang mengatur internet di China. Menurut regulator, aplikasi-aplikasi itu perlu dihapus karena "masalah keamanan nasional".

Namun CAC tak merinci bagaimana aplikasi itu dinilai bisa menimbulkan masalah keamanan nasional.

"Cyberspace Administration of China memerintahkan penghapusan aplikasi-aplikasi ini dari etalase China, karena masalah keamanan nasional," kata Apple dalam sebuah pernyataan ke sejumlah media setempat.

"(Kami) Berkewajiban untuk mematuhi hukum di negara tempat kami beroperasi, bahkan meski kami tidak sepakat," lanjut Apple.

Baca juga: Apple Investasi Rp 4 Triliun di Singapura, Perluas Kantor Regional

Menurut sejumlah pakar industri teknologi China, permintaan penghapusan itu kemungkinan terkait dengan regulasi baru yang diteken pada Agustus 2023. Regulasi itu mengharuskan semua aplikasi yang tersedia di China untuk mendaftar, atau berisiko dihapus.

Batas waktu pendaftaran ditutup pada akhir Maret dan aturan itu berlaku per 1 April 2024.

Meski terhitung populer secara global, keempat aplikasi yang dihapus dari App Store China kali ini tidak memiliki banyak pengguna lokal.

Sebab, aplikasi itu dan aplikasi asing lainnya biasanya diblokir dari jaringan China karena mekanisme "Great Firewall" yang membatasi akses internet di Negeri Tirai Bambu. Jadi, pengguna perlu memakai VPN untuk mengakses WhatsApp dkk.

Terlepas dari diblokirnya keempat aplikasi itu, sejumlah aplikasi populer lain macam Facebook, Instagram dan Messenger masih tetap tersedia untuk pengguna di China.

Beberapa aplikasi kenamaan dari Barat juga masih bisa diunduh dari App Store, seperti YouTube dan X (dahulu Twitter).

WhatsApp, Telegram, Signal hingga Threads juga masih tersedia di dua wilayah administratif khusus China, Hong Kong dan Makau, dilansir dari Reuters, Sabtu (20/4/2024).

Baca juga: Pertama Kalinya, Apple Izinkan Aplikasi Emulator Game Lawas Beredar di App Store

Hapus aplikasi mirip ChatGPT

Ini bukan pertama kalinya Apple menarik aplikasi dari toko aplikasinya di China. Sebelumnya Apple juga pernah diminta pemerintah China untuk menghapus aplikasi berita The New York Times pada tahun 2017 karena dinilai melanggar aturan setempat.

Saat itu, China memang memperketat sensor berita di negaranya. Hingga kini, aplikasi berita itu juga tidak tersedia di App Store China.

Kemudian pada tahun lalu Apple menghapus sejumlah aplikasi yang mirip chatbot kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) generatif, ChatGPT. Penghapusan itu terjadi ketika China sedang menggarap regulasi layanan kecerdasan buatan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Berapa Kuota Internet yang Ideal untuk Sebulan? Cek Hitung-hitungannya

Berapa Kuota Internet yang Ideal untuk Sebulan? Cek Hitung-hitungannya

Internet
7 Smartphone HMD Pertama Tanpa Merek Nokia, Ada HMD Pulse, HMD Vibe, dll

7 Smartphone HMD Pertama Tanpa Merek Nokia, Ada HMD Pulse, HMD Vibe, dll

Gadget
'Belah Duren' hingga Pecah Walnut, Ini Rahasia Kekuatan Layar Oppo A60

"Belah Duren" hingga Pecah Walnut, Ini Rahasia Kekuatan Layar Oppo A60

Gadget
Aplikasi Chatting Legendaris ICQ Berhenti Beroperasi Bulan Depan

Aplikasi Chatting Legendaris ICQ Berhenti Beroperasi Bulan Depan

Software
2 Cara Rekam Google Meet saat Rapat Tanpa Langganan Premium

2 Cara Rekam Google Meet saat Rapat Tanpa Langganan Premium

Software
Cara Pasang 15 Foto dan Fancam Konser NCT Dream di Lock Screen HP Samsung biar Makin 'Aesthetic'

Cara Pasang 15 Foto dan Fancam Konser NCT Dream di Lock Screen HP Samsung biar Makin "Aesthetic"

Gadget
Oppo Gelar 'Nobar' Final Liga Champions di Jakarta

Oppo Gelar "Nobar" Final Liga Champions di Jakarta

Internet
Microsoft Desak Pengguna Windows 10 Segera 'Upgrade'

Microsoft Desak Pengguna Windows 10 Segera "Upgrade"

Software
Oppo Find N3 Edisi Liga Champions Rilis di Indonesia, Bonus Merchandise UCL

Oppo Find N3 Edisi Liga Champions Rilis di Indonesia, Bonus Merchandise UCL

Gadget
6 Tim E-sports Indonesia Lolos ke Grand Final 'PUBG Mobile' PMSL SEA Summer 2024

6 Tim E-sports Indonesia Lolos ke Grand Final "PUBG Mobile" PMSL SEA Summer 2024

Game
Ini Dia Juara 'Free Fire' FFWS SEA Spring 2024, Tim Indonesia 4 Besar

Ini Dia Juara "Free Fire" FFWS SEA Spring 2024, Tim Indonesia 4 Besar

Game
Profil Jensen Huang, Dulu Tukang Cuci Piring, Kini Orang Nomor Satu di Nvidia

Profil Jensen Huang, Dulu Tukang Cuci Piring, Kini Orang Nomor Satu di Nvidia

e-Business
Sejarah QR Code, Kode 'Kotak-kotak' yang Terinspirasi dari Permainan Go Board

Sejarah QR Code, Kode "Kotak-kotak" yang Terinspirasi dari Permainan Go Board

Internet
Arti Kata “Lup”, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Media Sosial

Arti Kata “Lup”, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Media Sosial

Internet
HP Xiaomi Redmi A3x Dirilis, Spek Mirip Redmi A3 Beda di Chipset

HP Xiaomi Redmi A3x Dirilis, Spek Mirip Redmi A3 Beda di Chipset

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com