Terendah Se-Asia, Seberapa Parah Koneksi Internet di Indonesia?

Kompas.com - 21/10/2012, 19:50 WIB
EditorReza Wahyudi

sxc.hu ilustrasi

KOMPAS.com — Oleh perusahaan internet content delivery Akamai, Indonesia dinobatkan sebagai negara dengan kecepatan koneksi internet paling rendah di Asia Pasifik.

Mengapa Indonesia bisa mendapatkan "gelar" tersebut, seberapa parahkah koneksi internet di Indonesia?

Menurut hasil penelitian kuartal II berjudul "2012 State of the Internet" dari Akamai, di Indonesia masih cukup banyak pengguna yang browsing dengan kecepatan internet sangat lambat.

Tercatat masih ada sebanyak 13,8 persen pengguna di Indonesia yang mendapat koneksi internet dengan kecepatan maksimal atau di bawah 256 kbps, sedikit di atas standar GSM EDGE (up to 237 kbps).

Bandingkan dengan negara tetangga kita, Singapura, yang hanya tinggal 0,2 persen, Malaysia 1 persen, dan Vietnam 7,4 persen.

Akamai juga mengungkap jumlah pengguna di Indonesia yang "beruntung" bisa menikmati akses internet broadband kecepatan tinggi. Ternyata jumlahnya tak sampai 1 persen dari total pengakses, tepatnya hanya 0,82 persen pengguna internet Indonesia yang dapat menikmati koneksi dengan kecepatan di atas 4 Mbps.

4mbps

Tabel jumlah pengguna internet di negara-negara Asia Pasifik yang memiliki kecepatan koneksi 4 Mbps atau lebih (Gambar: Akamai.com)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akamai mendefinisikan "broadband" sebagai koneksi berkecepatan 4 Mbps atau lebih. Di atasnya ada ketegori "high broadband" dengan kecepatan 10 Mbps atau lebih. Jumlah pengguna di Indonesia yang bisa menikmati kecepatan setinggi itu lebih sedikit lagi, hanya 0,1 persen.

10mbps
Tabel jumlah pengguna internet di negara-negara Asia Pasifik yang memiliki kecepatan koneksi 10 Mbps atau lebih (Gambar: Akamai.com)

Di wilayah Asia Pasifik, adopsi broadband Indonesia adalah yang paling rendah, di bawah negara-negara tetangga seperti Malaysia dan Vietnam.

Rata-rata kecepatan koneksi internet di Tanah Air yang dicatat oleh Akamai adalah 0,8 Mbit atau sekitar 100 KB per detik, yang juga terendah di Asia Pasifik.

Angka-angka itu bertolak belakang dengan Korea Selatan yang menempati posisi nomor satu di kawasan Asia Pasifik dalam hal adopsi broadband (84 persen di atas 4 Mbps) dan kecepatan akses (rata-rata 14,2 Mbps atau sekitar 1,7 MB per detik). Urutan kedua dan ketiga masing-masing dipegang oleh Jepang dan Hongkong.

Meski begitu, Indonesia mencatat pertumbuhan rata-rata kecepatan akses internet year-over-year sebesar 20 persen atau terbesar kelima setelah China, Australia, Jepang, dan Hongkong.

YOY
Tabel pertumbuhan kecepatan koneksi internet rata-rata di negara-negara Asia Pasifik (Gambar: Akamai.com)

YOY2
Tabel pertumbuhan kecepatan koneksi internet maksimal di negara-negara Asia Pasifik (Gambar: Akamai.com)

Adapun pertumbuhan kecepatan koneksi maksimal (peak) year-over-year di Tanah Air merupakan yang tertinggi dari semua negara di Asia Pasifik, yaitu meningkat 93 persen menjadi 8,4 Mbps di kuartal kedua 2012. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.