Eka Gustiwana, dari "Ngamen" jadi Juara YouTube

Kompas.com - 27/08/2014, 13:36 WIB
Eka Gustiwana di studio musik yang menjadi ruang kerjanya oik yusuf/ kompas.comEka Gustiwana di studio musik yang menjadi ruang kerjanya
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
Eka Gustiwana di studio musik yang menjadi ruang kerjanya

KOMPAS.com - Nama Eka Gustiwana melejit setelah mengunggah video parodi Arya Wiguna di situs video sharing YouTube. Berbekal rekaman video Arya yang mengutarakan kekesalannya dengan berapi-api terhadap Eyang Subur, awal 2013 waktu itu, Eka merangkai potongan-potongan adegan dan menambah musik latar bikinan sendiri.

Hasilnya adalah video musik kocak berdurasi 2 menitan, di mana Arya dibuat seolah bernyanyi mengikuti iringan lagu Eka. "Ketika itu saya memang sedang iseng ingin membuat parodi. Kebetulan, saya bisanya di musik, jadi itu yang saya lakukan," kata Eka Ketika ditemui Kompas Tekno di kediamannya yang merangkap sebagai studio musik di Jakarta, Senin (25/8/2014) kemarin.

Video parodi Arya Wiguna tersebut dibuat dengan teknik yang dikenal dengan nama " speech composing". Dialog dalam klip video dipotong-potong, lalu disusun kembali berdasarkan iringan lagu yang dibuat. Keahlian ini memang dimiliki Eka yang hobi mengaransemen lagu secara digital.

Kendati kini berkiprah sebagai komposer lagu, Eka sebelumnya tak mengira bakal terjun ke dunia musik. Malahan, anak sulung dari bersaudara itu tadinya bercita-cita ingin menjadi pegawai kantoran biasa.

Mulai dari ngamen

Jauh sebelum membuat video parodi Arya Wiguna, Eka sudah terampil bermusik dan memperoleh penghasilan dari kesukaannya itu. Minat Eka terhadap dunia olah nada mulai tumbuh ketika ia duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama.

"Saya mengenal musik dari ayah yang juga suka musik. Ketika itu belum muncul keinginan serius. Saya kemudian mulai coba-coba membuat lagu. Hal ini yang kemudian berdampak besar terhadap kehidupan saya," tutur Eka.

Minat Eka terhadap musik semakin berkembang ketika ia melanjutkan belajar ke Sekolah Menengah Atas. Selepas SMA, ia dihadapkan pada pilihan sulit karena keadaan memaksanya tidak melanjutkan jenjang pendidikan ke perguruan tinggi. Eka lantas memutuskan untuk mencoba peruntungan lewat lagu.

Awalnya keputusan Eka mendapat pertentangan dari orang tua yang ingin anaknya mengikuti jalur konvensional menjadi pekerja, tapi dia maklum. "Namanya orang tua, pasti ingin yang terbaik untuk anak. Di mata mereka dunia seni mungkin masih belum pasti dari segi pendapatan… Namun saya berhasil meyakinkan mereka agar memberi saya waktu selama 4 tahun, mulai dari ketika itu, tahun 2007."

Berbekal keahlian bermain piano, Eka pun mulai "ngamen", menenteng keyboard dari kafe ke kafe, melayani permintaan untuk mengalun lagu menghibur pengunjung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X