Filosofi Kung Fu dan Kisah di Balik Akuisisi UCWeb oleh Alibaba

Kompas.com - 03/05/2015, 08:08 WIB
|
EditorReza Wahyudi
BEIJING, KOMPAS.com - Bulan Juni 2014, menjadi momen penting bagi Alibaba Grup, sebuah perusahaan e-commerce terbesar di Cina dalam mengembangkan sayap bisnisnya. Alibaba mengakuisisi UCWeb yang ketika itu sedang berjaya dengan produk unggulannya, UCBrowser.

Yu Yongfu, CEO UCWeb yang kini menjadi Presiden of Alibaba Mobile Business pun berbagi kisah dengan Kompas.com soal akuisisi yang disebut sebagai akuisisi termahal sepanjang sejarah industri internet di negara Tirai Bambu itu.

Bertempat di Holiday Inn Hotel, Beijing, Kamis (30/4/2015), Yongfu bercerita soal perubahan yang kini terjadi pada bisnis Alibaba, kultur kerja yang disebutnya menerapkan filosofi Kung Fu, persaingannya dengan produk keluaran Amerika Serikat, hingga rencananya mengembangkan bisnis di Indonesia.

Berikut kutipan wawancaranya:

Kompas.com: Setelah UCWeb diakuisisi Alibaba, apa perbedaan yang paling terasa?

Yongfu: Ada beberapa aspek yang berbeda, Alibaba selama ini terkenal dengan e-commerce jadi setelah akuisisi mobile business, Alibaba berubah. Sekarang Alibaba tidak lagi fokus di e-commerce tapi juga sudah ke bisnis mobile, seperti browser, search engine, jadi kita konsolidasikan semua bisnis yang ada, termasuk e-commerce.

Selain itu, kami juga punya banyak sumber daya untuk berkembang dan juga teknologi, jadi kita bisa berkembang dengan lebih cepat, secara internasional. Bisnis yang kami geluti ini memang ada beberapa kategori, kita bisa gabungkan semua sumber daya yang ada dengan teknologi dan data. Hingga kini, bisnis kami melibatkan 8.000 orang, dan 80 persen di antaranya adalah untuk penelitian dan pengembangan.

Kompas.com: Apakah ada perbedaan budaya kerja setelah akuisisi itu?

Yongfu: Kita punya perbedaan dan persamaan kultur. Kultur kerja kami memasukkan nilai kesederhanaan dan keindahan seperti matahari dan teknologi. Ketika dua perusahaan bergabung, kultur itu tetap dipertahankan secara konsisten. Menurut saya, seharusnya banyak perusahaan juga tetap seperti itu, jadi saat kami merger, tidak ada perbedaan pendapat karena sudah sama-sama menerapkan kultur tadi.

Sejauh ini, setelah akuisisi oleh Alibaba, kami punya kultur seperti post senior seperti di perkuliahan. Kalau di awal kuliah, ada freshman, sophomore, junior, dan senior. Nah, jadi kita ini kayak post senior. Jadi apa yang kami terapkan di sini sekarang adalah teknologi, self driven (inisiatif untuk maju), passionate.

Ini yang kami terapkan kepada karyawan kami. Jadi seperti kalau di China seperti Kung Fu. Gerakannya tidak penting, tapi yang lebih penting adalah inti dari Kung Fu itu sendiri. Ketika menjadi Kung Fu master, Anda tidak terlalu mementingkan gerakannya tapi yang Anda lihat adalah Anda mengerti Kung Fu itu sendiri, jadi seperti mengerti inti dariKung Fu itu sendiri.

Kompas.com: Dengan nilai seperti itu, UCWeb menepis anggapan bahwa akuisisi diprediksi berujung kepada kegagalan salah? Apakah akuisisi ini membuat UCWeb lebih mudah masuk pasar internasional?

Yongfu: Ini dua hal berbeda. Pertama, sekarang ini saya menjadi bagian dari perusahaan global dan bisa mengambil keputusan besar. Sementara hal yang kedua, sebelum kami merger dengan Alibaba, kami sudah pikirkan banyak hal seperti IPO, pengguna dan teknologi, jadi setelah akuisisi, kita melakukan berbagai cara supaya menarik user kepada kami.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.