Ini "Tweet" Elon Musk yang Bikin Samsung Rugi Rp 7 Triliun

Kompas.com - 10/06/2016, 15:20 WIB
Chairman dan CEO Tesla Motors Elon Musk. carnewscafe.comChairman dan CEO Tesla Motors Elon Musk.
|
EditorDeliusno

KOMPAS.com — Bos Tesla, Elon Musk, terbukti sebagai orang yang sangat berpengaruh. Buktinya, hanya dalam sekali tweet atau berkicau, ia membuat Samsung merugi hingga 580 juta dollar AS atau sekitar Rp 7,7 triliun. Kok bisa?

Ceritanya begini. Awalnya, banyak desas-desus yang menyebutkan bahwa Tesla memiliki kerja sama eksklusif dengan Samsung SDI. Anak usaha Samsung yang bergerak di bidang pembuatan komponen itu dikabarkan memasok baterai untuk mobil listrik Tesla.

Selanjutnya, Musk yang merupakan founder sekaligus CEO Tesla berkicau untuk mengklarifikasi desas-desus tersebut.

“Saya ingin mengklarifikasi bahwa Tesla bekerja sama eksklusif dengan Panasonic untuk baterai Model 3 (model mobil terbaru Tesla). Artikel berita yang mengklaim hal selain itu adalah tidak benar,” bunyi kicauan sang miliuner itu.

Tak perlu menunggu lama untuk melihat efek dari kicauan tersebut. Musk berkicau pada Rabu (8/6/2016) dan pada hari yang sama saham Samsung SDI menukik 8 persen. Perusahaan asal Korea Selatan itu pun kehilangan nilai kapitalisasi pasar senilai 580 juta dollar AS atau setara Rp 7,7 triliun tersebut.

Lalu ke mana nilai pasar Samsung SDI itu berpindah? Seperti dilansir KompasTekno dari Wall Street Journal, Jumat (10/6/2016), pada hari yang sama juga, nilai pasar Panasonic naik sebesar 800 juta dollar AS atau setara dengan Rp 10,6 triliun. Tampaknya nilai pasar tersebut memang berpindah ke Panasonic.

Sekadar diketahui, Tesla memang memiliki efek penggerak saham yang serupa dengan Apple. Perusahaan komponen otomotif yang dikabarkan bekerja sama dengan mereka bakal mendapat nilai tambah, serupa dengan perusahaan komponen elektronik yang bekerja sama dengan Apple.

Sebelum peristiwa ini, ada juga peristiwa sejenis yang menimpa Hota Industrial Manufacturing asal Taiwan. Saham penyuplai gearbox untuk Tesla ini naik hampir 10 persen sejak 2013 silam.

Kemudian saham mereka kembali terjerembab pada April lalu setelah muncul kabar bahwa Tesla sedang mencari penyuplai gearbox kedua.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X