Kompas.com - 16/07/2016, 11:09 WIB
Penulis Deliusno
|
EditorOik Yusuf

KOMPAS.com - Nama vendor smartphone Vivo bisa dibilang maih kurang terdengar gaungnya di Tanah Air, khususnya di kota-kota besar. Wajar saja, pabrikan asal China itu baru merilis sedikit produk pada tahun lalu dan harus bersaing dengan berbagai vendor lainnya, termasuk dari negara asalnya sendiri.

Memasuki tahun 2016, hal tersebut agaknya mulai berubah. Pamor Vivo terdongkrak oleh serangkaian promosi skala besar, namanya pun mulai diperhitungkan di kancah industri smartphone dunia.

Film Captain America: Civil War adalah salah satu promosi yang sukses dilakukan oleh Vivo, di mana tokoh utama Tony Stark terlihat menggenggam salah satu ponsel besutannya.

Di pasaran dunia, Vivo berhasil merangsek naik ke posisi lima pangsa pasar smartphone global di kuartal pertama 2016, menurut firma riset IDC.

Seakan tidak mau kehilangan momentum, Vivo pun langsung merilis salah satu smartphone teranyarnya di Indonesia. Perangkat dimaksud adalah Vivo V3 Max yang konon merupakan andalan Iron Man dalam film di atas.

Vivo V3 Max dapat dikategorikan sebagai Android kelas menengah, tapi pembuatnya menyematkan berbagai fitur kelas premium di perangkat ini, yakni sensor pemindai sidik jari, RAM 4 GB, dan chip audio terpisah.

Seperti apa kemampuan V3 Max? Simak ulasan KompasTekno berikut.

Desain

Vivo V3 Max memiliki tampilan fisik yang tidak begitu berbeda dari kebanyakan smartphone yang dirilis belakangan ini. Dilihat sekilas, ia tampak mirip dengan iPhone 6 Plus dengan sudut-sudut yang membulat, warna putih susu, dan bahan aluminium di bagian belakang.

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Tampilan depan Vivo V3 Max

Vivo membekali V3 Max dengan layar IPS berukuran 5,5 inci dengan resolusi 1.920 x 1.080 piksel. Tingkat kerapatannya mencapai 401 pixel per inch.

Walaupun bukan yang paling tajam di kelasnya, layar Vivo V3 Max mampu menyuguhkan warna yang jernih dan jelas, tanpa ada saturasi berlebihan. Baik untuk menonton game atau menonton film, warna yang dihasilkan sanggup memanjakan mata.

Menariknya, Vivo sudah melengkapi bagian tersebut dengan aksesori pelindung layar bawaan. Pengguna sudah tidak perlu lagi membeli aksesori tersebut ke toko-toko ponsel.

Hanya saja, kualitas dari aksesori ini kurang begitu baik. Selama satu bulan penggunaan, terlihat beberapa luka lecet. Kemungkinan karena tergesek celana saat dikeluarkan dari kantung. Namun, setidaknya aksesori tersebut mampu melindungi layar.

Tepat di bawah layar, Vivo meletakkan tiga tombol softbutton. Tombol paling kiri dapat ditekan untuk membuka pilihan widget yang bisa digunakan. Di sebelahnya, terdapat tombol "Home". Tombol paling kanan merupakan tombol "Back".

Lantas, bagaimana cara pengguna untuk membuka Recent Apps? Ternyata, tombol yang biasanya ada di smartphone Android ini absen di Vivo V3 Max.

Tapi pengguna masih bisa membuka menu Recent Apps. Caranya cukup mudah, pengguna hanya perlu menyapukan jari dari layar bagian bawah ke atas. Nantinya, semua aplikasi yang pernah dibuka ada di bagian tersebut.

Ponsel ini punya dua tombol fisik, yaitu volume dan on/off yang diletakkan di tepi kanan.

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Tampak kanan Vivo V3 Max

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Bagian kiri dari Vivo V3 Max

Slot SIM dan microSD disematkan di sisi kiri. Jika pengguna memutuskan untuk tidak mau menggunakan kartu microSD, maka tempat kartu memori itu bisa digunakan untuk kartu SIM kedua. Maka pengguna V3 Max pun harus memilih, antara memakai microSD atau kartu SIM tambahan.

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Bagian belakang V3 Max terasa cukup licin

Beralih ke bagian belakang, mulai dari atas ke bawah, pengguna akan menemukan kamera, LED flash, pemindai sidik jari berbentuk persegi yang diposisikan di bagian tengah, dan logo Vivo.

Di bagian paling bawah tertulis kalimat "Vivo V3Max Designed by Vivo. Vivo Mobile Communication Co., LTd.,".

Penggunaan bahan metal di bagian belakang membuat Vivo V3 Max terkesan mewah. Sayangnya, material ini terasa cukup licin di tangan sehingga membuatnya mudah terselip saat digenggam.

Untunglah, untuk mengatasi kesulitan memegang ini, Vivo sudah memberikan bonus berupa case protector berbahan karet dalam paket penjualan. Hal tersebut setidaknya bisa mencegah perangkat terjatuh akibat licin saat digenggam.

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Bagian bawah Vivo V3 Max

Sementara itu, di bagian bawah ada sebuah speaker yang ditandai dengan grill berbentuk elips. Suara speaker ini tidak buruk. Hanya saja, suaranya sering kedengaran teredam karena posisinya rentan terhalang jari.

Di bagian bawah juga terdapat slot USB untuk kebutuhan charging atau akses data perangkat lewat komputer.

Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com Bagian bawah Vivo V3 Max

Terakhir, di bagian atas ada port audio 3.5 mm untuk menancapkan headset seperti yang umumnya terdapat di smartphone Android.

Software

Vivo V3 Max menggunakan tampilan antarmuka buatan sendiri yang disebut FunTouch OS 2.5. Antarmuka itu berbasiskan OS  Android versi 5.1.1 Lollipop.

Antarmuka tersebut mudah diubah dan sesuaikan dengan selera pengguna karena punya banyak pilihan wallpaper, tema serta warna. Bahkan, pengguna bisa mengunduhnya sendiri melalui menu yang sudah disediakan.

Oh ya, dalam FunTouch OS ini jangan harap bisa menemukan App Drawer yang biasa ada di Android lain. Vivo sudah meniadakannya sehingga semua aplikasi akan langsung tertata di halaman depan antarmuka ponsel.

Deliusno/Kompas.com Tampilan homescreen Vivo V3 Max dan versi Android yang digunakan

Salah satu keunikan FunTouch OS terletak pada fitur split screen. Fitur tersebut mengizinkan pengguna untuk menggunakan dua aplikasi dalam satu layar. Aplikasi tersebut nantinya akan membelah layar menjadi dua bagian.

Deliusno/Kompas.com Tampilan split screen Vivo V3 Max

Namun, tidak semua aplikasi bisa menjalankan fitur yang satu ini. KompasTekno sudah mencoba fitur tersebut dan hanya bisa menjalankannya saat menonton video. Kala itu, tiba-tiba ada pesan WhatsApp yang masuk.

Ketika logo WhatsApp diklik, layar terbelah dua, sisi kiri tetap menampilkan video dan sisi kanan menampilkan layar WhatsApp. Tidak hanya bisa membaca pesan yang masuk, KompasTekno pun bisa langsung membalas pesan tersebut sambil tetap menyaksikan pemutaran video.

Kinerja

Vivo V3 Max hadir dengan chipset Snapdragon 652 dengan CPU 1,8 GHz octa-core dan GPU Adreno 510 yang umum digunakan di perangkat Android kelas menengah.

Meskipun begitu, Vivo memadukannya dengan RAM berkapasitas 4 GB. Biasanya hanya ponsel kelas premium yang menghadirkan RAM sebesar ini.

Selain itu, V3 Max juga dilengkapi dengan media penyimpanan berkapasitas 32 GB yang bisa ditingkatkan menggunakan kartu memori microSD hingga kapasitas 256 GB.

Vivo V3 Max sudah mendukung koneksi jaringan 4G untuk sebagian besar operator seluler di Indonesia, yakni 900 Mhz dan 1.800 MHz.

Produk ini juga sudah dilengkapi dengan berbagai sensor standar smartphone Android, seperti akselerometer, gyroscope, cahaya, dan proximity.

Di bagian belakang terdapat pemindai sidik jari. Performa dari sensor tersebut sangat cepat. Hanya dalam kurun waktu kurang dari satu detik, kunci sistem bisa terbuka.

Deliusno/Kompas.com Hasil benchmark Vivo V3 Max

Saat diuji menggunakan aplikasi benchmark AnTuTu, V3 Max mampu mencapai skor 80.896. Nilai itu sedikit di bawah Galaxy Note 5 dengan skor 83.944 dan di atas iPhone 6 dengan skor 80.233.

Sementara itu, saat diuji dengan Geekbench 3, Vivo V3 Max bisa mencapai skor 684 untuk single-core dan 2.108 untuk multi-core.

Kinerja ponsel ini sama sekali tidak mengecewakan saat diajak bekerja atau bermain game. Untuk multitasking, seperti membuka web lalu copy-paste dan mengetik di aplikasi catatan Evernote bisa dilakukan dengan lancar.

Begitu pula sosial media Path, Instagram, Twitter, Facebook, atau Periscope. Rata-rata aplikasi bisa berjalan tanpa mengalami force closed atau freeze di tengah jalan.

Lag baru sedikit terasa ketika memainkan game seperti Asphalt 8 dan Frontline Commando. Namun, hanya di sebagian kecil pengalaman bermain saja. Secara keseluruhan, game dapat berjalan dengan mulus.

Hanya saja, saat bekerja keras, baterai bisa menjadi cukup panas. Sebelum bermain, baterai ada di suhu 36 derajat celsius. Ketika bekerja keras, suhunya bisa naik menjadi sekitar 42 hingga 45 derajat celsius.

Chip audio mandiri

Sebelum tenar sebagai vendor smartphone, Vivo sudah lebih dulu besar di dunia audio. Oleh karena itu tidak mengherankan apabila pabrikan ini ingin membekali V3 Max dengan keluaran suara yang mumpuni.

Sebuah chip audio mandiri bernama AK4375 pun ditanamkan di V3 Max. Chip suara yang satu ini diklaim mampu menghadirkan detail-detail suara dengan lebih baik dalam sebuah musik.

Saat KompasTekno mencobanya, ternyata klaim Vivo ada benarnya juga. Smartphone V3 MAX benar-benar mampu mengeluarkan suara yang mendetail.

Sekadar catatan, pengujian dilakukan menggunakan earphone merek tertentu untuk memperoleh kualitas suara maksimal, tidak menggunakan speaker smartphone.

Sebagai perbandingan, digunakan sebuah file musik yang sama pada dua perangkat smartphone yang berbeda. Dari perbandingan tersebut, diketahui Vivo V3 Max bisa menghasilkan suara lebih baik. Bass terasa lebih nendang dan suara dari aneka instrumen musik terdengar lebih detail.

Daya tahan baterai

Vivo V3 Max ditopang oleh baterai berkapasitas cukup besar, yakni 3.000 mAh. Berdasarkan penggunaan sehari-hari untuk mengakses media sosial, browsing, mengetik, pesan teks sperti WhatsApp atau Line, serta sedikit memotret tanpa flash, baterai tersebut dapat menghidupkan perangkat selama kurang lebih 8 hingga 10 jam. 

Apabila digunakan untuk keperluan bermain game secara terus menerus dan aktivitas berat lainnya, perangkat hanya mampu bertahan antara 6 hingga 8 jam.

Deliusno/Kompas.com Uji baterai menggunakan aplikasi Geekbench 3

Berkat chipset Snapdragon 652, Vivo V3 Max dilengkapi dengan fitur Quick Charge 2.0 untuk mengisi baterai dengan cepat. Kemampuannya cukup mumpuni. Perangkat bisa mengisi daya dari nol hingga penuh hanya dalam waktu sekitar 1,5 jam.

Kamera

Vivo V3 Max dibekali kamera belakang 13 megapiksel dengn fitur phase detection autofocus dan juga LED Flash.

Kamera tersebut dapat digunakan untuk mengambil gambar dalam format HDR dan panorama. Terdapat juga fitur face detection.

Sementara itu, di bagian depan terdapat kamera 8 megapiksel. Seperti kebanyakan smartphone Android lain, Vivo telah melengkapi V3 Max dengan fitur Beautify untuk mempercantik foto selfie.

Hasil jepretan kedua kamera ini cukup memuaskan, terutama bila memotret dalam kondisi pencahayaan yang cukup. Secara keseluruhan terlihat warna yang jernih, dengan saturasi tak berlebihan dan kontras yang cenderung biasa saja.

Hasil foto outdoor:

Deliusno/Kompas.com Hasil jepret outdoor Vivo V3 Max

Deliusno/Kompas.com Hasil foto outdoor Vivo V3 Max

Deliusno/Kompas.com Hasil foto outdoor Vivo V3 Max

Hasil foto indoor dan minim cahaya:

Deliusno/Kompas.com Hasil foto indoor Vivo V3 Max

Deliusno/Kompas.com Hasil foto minim cahaya Vivo V3 Max

Foto Selfie:

Deliusno/Kompas.com Foto kiri tanpa fitur beautify. Sementara itu, foto sebelah kanan menggunakan fitur tersebut.

Kesimpulan

Vivo V3 Max bisa dikatakan sebagai smartphone Android kelas menengah rasa premium. Meski chipset yang digunakan membuat perangkat ini harus puas duduk di kelas tersebut, beberapa komponen dari perangkat premium hadir di V3 Max.

Salah satunya adalah RAM 4 GB yang mumpuni untuk aneka skenario multitasking. Saat ini masih belum begitu banyak smartphone yang menggunakan RAM sebesar itu di kelas menengah.

Fitur kelas atas lain yang hadir di varian ini adalah sensor pemindai sidik jari yang praktis sekaligus relatif aman untuk mengunci dan mengakses perangkat.

Baterai perangkat ini tidak bisa dilepas lantaran V3 Max mengusung desain unibody, tetapi Vivo memberikan baterai berukuran besar yang mampu bertahan lama dan bisa diisi dayanya dengan cepat berkat fitur Quick Charging 2.0.

Untuk kamera, perangkat ini mampu menghasilkan gambar yang cukup baik berkat kamera 13 megapiksel yang digunakannya.

Vivo V3 Max cocok bagi kalangan mahasiswa atau profesional yang membutuhkan perangkat dengan fitur-fitur premium seperti tersebut di atas, tetapi dibanderol dengan harga relatif bersahabat di kisaran Rp 5 juta.

Kecepatan V3 Max memang tidak setinggi smartphone flagship seperti Galaxy S7 dan perangkat dengan chipset Snapdragon 820, tapi kinerjanya sudah lebih dari cukup untuk kebutuhan sehari-hari.

Vivo V3 Max

Kelebihan
+ Ada case tambahan di paket penjualan
+ Kinerja lumayan baik
+ Chip audio terpisah

Kekurangan
- Aksesori berupa pelindung layar mudah tergores
- Speaker mudah terhalang tangan
- Licin ketika digenggam

Nama Resmi Vivo V3 Max
Faktor Bentuk Full-touchscreen
Ukuran dan Jenis Layar 5,5 inci, 1.920 x 1.080 piksel, IPS LCD, 401 PPI
Dimensi Fisik 153,9 x 77,1 x 7,6 mm
Prosesor Snapdragon 652, Quad-core 1.8 GHz Cortex-A72 & quad-core 1.4 GHz Cortex-A53
RAM 4 GB
Media Penyimpanan Internal 32 GB
Slot micro-SD Hingga 256 GB (menggunakan slot SIM 2)
Kamera Utama 13 Megapixel dengan Phase Detection Autofocus dan LED flash
Kamera Depan 8 Megapixel
Kapasitas Baterai 3.000 mAh
Jaringan Seluler GSM/3G HSPA/4G LTE
Konektor USB Micro USB
GPS Ya, dengan dukungan A-GPS, GLONASS
Konektivitas Wi-Fi 802.11 a/b/g/n, Bluetooth 4.1, jack audio 3,5 mm
Sistem Operasi Android 5.1.1 Lollipop dengan FunTouch OS 2.1
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.