Android Lebih Gampang Dibobol daripada iPhone, Benarkah?

Kompas.com - 08/05/2017, 11:52 WIB
Patung Android Marshmallow di kantor pusat Google, Mountain View, California. Wicak Hidayat/KompasTeknoPatung Android Marshmallow di kantor pusat Google, Mountain View, California.
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Android merupakan sistem operasi terbesar saat ini dengan 1,4 miliar pengguna. Ini berkat sifat keterbukaannya alias open source, sehingga fleksibel digunakan berbagai vendor perangkat mobile.

Meski demikian, ada dampak buruk dari keterbukaan Android, yakni keamanan yang tak terstandarisasi. Tiap ponsel Android memiliki jadwal update berbeda-beda, kadang rutin kadang tidak.

Alhasil, banyak celah keamanan yang ditemukan yang berpotensi untuk dibobol. Penyebaran malware menjadi masif beberapa tahun terakhir. Lantas, benarkah Android benar-benar lebih mudah dibobol alias diretas (di-hack) ketimbang sistem operasi mobile lain?

Menurut Director of Android Security, Adrian Ludwig, ada kesalahan persepsi yang menyebar di masyarakat luas, yang semata-mata merujuk pada banyaknya malware bermunculan di sistem operasi Android.

Padahal, ia mengklaim Android telah ditingkatkan keamanannya secara signifikan dari masa ke masa.

“Dari kriptografi dan sandboxing yang kami tingkatkan, eksploitasi OS Android semakin sulit,” kata dia, sebagaimana dilaporkan DigitalTrends dan dihimpun KompasTekno, Senin (8/5/2017).

Sederhananya, Ludwig mengatakan bahwa ponsel Android yang sering di-update dijamin aman. Masalahnya, otoritas untuk pembaruan sistem operasi itu ada di tangan vendor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Makin lawas, makin bahaya

Menurut tim Android, setengah dari total penggunanya tak menerima update Android selama satu tahun. Hal ini berisiko, sebab tiap pembaruan memberikan amunisi baru pada ponsel agar tak gampang dieksploitasi.

“Terkhusus untuk Android versi lama, ada banyak celah yang muncul. Kebanyakan vendor tak menyuplai update untuk perangkat mereka. Saat ini lebih dari 800 celah yang dikenali,” kata CEO AV-Test, Maik Morgenstern. AV-Test adalah organisasi yang memberikan peringkat untuk antivirus.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X