Apple Watch Selamatkan Pria dengan Denyut Jantung Tak Wajar

Kompas.com - 06/08/2018, 16:04 WIB

KOMPAS.com - Arloji pintar Apple Watch lagi-lagi menyelamatkan nyawa orang. Hal semacam ini sudah beberapa kali terjadi, di mana Apple Watch memperingati penggunanya untuk memeriksakan kesehatan ke rumah sakit.

Kali ini Mike Love (24) dari Australia yang tertolong. Pada Mei lalu, Apple Watch mencatat detak jantung Love berkisar 130 hingga 140 ketukan per menit.

Padahal, detak jantung normal hanya sekitar 60 denyutan per menit. Apple Watch lantas memberikan notifikasi soal detak jantung Love yang dinilai tak wajar.

Gara-gara itu, Love bertandang ke rumah sakit untuk memeriksakan kesehatannya. Alhasil, diketahui adanya lubang di jantung Love yang sudah eksis sejak ia lahir.

Selain itu, paru-paru bagian atasnya memompa ke atrium kanan jantungnya, bukan ke atrium kiri sebagaimana mestinya. Hal ini membuat darah beredar hanya di paru-paru Love, tak terdistribusi ke seluruh tubuh.

Baca juga: Kampus ini Jadikan Apple Watch Sebagai Kartu Mahasiswa

Fakta ini mengejutkan bagi Love dan keluarganya. Pasalnya, selama ini Love tak pernah ada keluhan kesehatan, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Senin (6/8/2018), dari PhoneArena.

Rekam jejak kesehatannya di Apple Watch pun menjadi tak wajar hanya pada bulan Mei. Pun pada saat itu, ia masih merasa baik-baik saja menjalani aktivitas sehari-hari.

Padahal, jika dibiarkan, masalah pada paru-paru dan jantungnya bisa berakibat fatal yakni kematian. Love pun memberikan testimoni soal jasa Apple Watch dalam menyelamatkan hidupnya.

“Saya rasa saya tak akan hidup hingga sekarang tanpa Apple Watch. Saya menyukainya karena nyaman digunakan, serta secara medis pun mampu memberi tahu hal-hal yang saya tak ketahui,” kata Love.

Saat ini Love telah kembali ke rumahnya setelah tiga pekan dirawat di rumah sakit. Ia menjalain operasi kecil di mana dokter membuat sayatan dan memasukkan robot 3D untuk melakukan perbaikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.