Microsoft Luncurkan Software “Open Source” untuk Memantau Pemilu

Kompas.com - 07/05/2019, 10:34 WIB
Ilustrasi Microsoft TelegraphIlustrasi Microsoft
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - Di hari pertama konferensi developer Build 2019 di Seattle, Amerika Serikat, Senin (6/5/2019) kemarin, Microsoft mengumumkan Software Development Kit (SDK) open source bernama “ElectionGuard”.

Sesuai dengan julukannya, ElectionGuard bisa digunakan membuat software untuk keperluan memantau kegiatan Pemilihan Umum (Election) di sebuah negara, agar prosesnya aman serta bisa diverifikasi dan diaudit.

Pemberi suara, misalnya, bisa melacak suara mereka lewat portal web dengan kode khusus, serta memastikan suara ditabulasi secara seharusnya, tak dimanipulasi, dan telah dijumlahkan dengan benar.

ElectionGuard juga bisa dipakai membuat tool verifikasi Pemilu yang bisa digunakan oleh institusi media, pengamat, pemberi suara, juga kandidat dalam kontestasi agar masing-masing dapat memastikan bahwa suara sudah terekam dengan akurat.

Baca juga: Sudah Nyoblos? Ayo Kirim Hasil Penghitungan Suara TPS Anda ke Kawal Pemilu

Untuk pengamanan data, Microsoft memakai tipe enkripsi bernama “homomorphic encryption” yang didesain khusus untuk keperluan Pemilu, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Windows Central, Sealsa (7/5/2019).

Dengan homomorphic encryption, proses matematika seperti penghitungan suara bisa dilakukan, meski data dalam keadaan terenkripsi penuh

“Siapa pun bisa mengonfimasi dengan aman bahwa suara  yang terenkripsi ini telah diagregasi dengan benar, dan bahwa tabulasi terenkripsi telah didekripsi dengan benar pula untuk memberikan hasil akhir penghitungannnya,” sebut Microsoft.

Selain itu, Microsoft turut membuat rancangan mesin voting untuk memudahkan proses pemungutan suara. Pemberi suara bisa meriset kandidat dan menentukan pilihan di rumah. Setelah itu, mereka tinggal mencetak kode QR untuk dibawa ke tempat pemungutan suara.

Di sana, mesin akan memindai kode QR dan secara otomatis menambahkan suara untuk kandidat pilihannya ke dalam penghitungan keseluruhan.

SDK ElectionGuard diperkirakan akan mulai tersedia secaa open-source di repositori GitHub sekitar pertengahan tahun ini. Soal mesin, Microsoft masih berdiskusi dengan sejumlah vendor untuk menyematkan fitur-fitur ElectionGuard di perangkat mereka.

Baca juga: Microsoft Sempat Susul Apple Jadi Perusahaan Rp 14.000 Triliun

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X