Studi Ungkap Jenis Video yang Paling Laris Ditonton di YouTube

Kompas.com - 26/07/2019, 15:29 WIB
Ilustrasi YouTubemashable Ilustrasi YouTube

KOMPAS.com - Pew Research Centermeriset 30.000 kanal populer berbahasa Inggris di YouTube sejak akhir 2018. Dari sini ditemukan bahwa ternyata ada jenis konten yang paling banyak mendulang penonton. 

Kriteria kanal populer yang dimaksud adalah memiliki jumlah subscrieber (pelanggan) lebih dari 250.000. Mereka menganalisa video-video yang diproduksi oleh kanal-kanal populer tersebut pada minggu awal bulan Januari 2019.

Namun, Pew Research Center mempersempit ruang penelitian dengan fokus pada video berbahasa Inggris saja. Hasilnya, ternyata ditemukan bahwa video yang menargetkan anak-anak mendapat lebih banyak penonton ketimbang yang bukan.

Baca juga: Bocah Tujuh Tahun Raup Rp 314 Miliar dari YouTube

Bahkan, menurut Pew Research Centre, video yang dibintangi oleh anak-anak usia di bawah 13 tahun bisa tiga kali lebih banyak ditonton dibanding video lain.

"Video yang ditargetkan untuk penonton muda dan dibintangi anak-anak di bawah 13 tahun lebih populer dibanding konten video jenis apapun yang teridentifikasi di analisis ini yang diukur berdasarkan jumlah penonton," tulis Pew Research Center dalam laporannya.

Gaming juga laris

Selain video yang menampilkan anak-anak, seperti dirangkum KompasTekno dari The Verge, Jumat (26/7/2019), video bertema gaming juga laris di YouTube.

Video gaming meraup rata-rata 120.000 penonton, mengungguli hampir semua kategori, termasuk video seputar kecantikan atau politik.

Banyaknya penonton di video yang menampilkan anak-anak sebenarnya bukan sepenuhnya kabar baik mengingat YouTube tidak cukup aman untuk anak-anak. Beberapa orangtua menyoroti soal adanya para pedofilia online di platform berbagi video ini.

Baca juga: Cegah Pedofil, YouTube Bakal Tutup Komentar di Video Anak

Mereka juga mengritik perilaku objektivikasi terhadap anak-anak dalam beberapa video YouTube. Temuan ini menjadi pekerjaan rumah bagi YouTube untuk menjamin keamanan anak-anak dalam video yang beredar di platform besutannya.

YouTube sebenarnya sudah melakukan beberapa langkah, seperti menerapkan batas usia minimal 13 tahun bagi pengguna. Mereka juga menyediakan YouTube Kids, yang berisi program anak-anak, 

Kabarnya, YouTube berencana memindahkan semua video yang berkaitan dengan anak-anak di YouTube reguler ke YouTube Kids. Jika benar, hal ini akan meresahkan kreator yang fokus pada anak-anak dan kehidupan keluarga, seperti kanal The Ace Family.

Baca juga: Aplikasi YouTube Kids Akhirnya Tersedia untuk Indonesia

Kanal tersebut sukses memiliki 16 juta subscriber dalam waktu kurang dari tiga tahun. Apabila konten video mereka harus pindah ke YouTube Kids, bisa jadi jumlah penonton yang didapat akan turun dibanding di platform YouTube reguler.

 

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X