Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Miliarder Pengembang Game Asal China Meninggal Akibat Diracun

Kompas.com - 28/12/2020, 20:06 WIB
Galuh Putri Riyanto,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

Sumber BBC

KOMPAS.com - Lin Qi, miliarder sekaligus CEO perusahaan penerbit dan pengembang video game asal China, Yoozoo ditemukan meninggal dunia pada hari Natal, Jumat (25/12/2020) lalu.

Pria yang juga akan menjadi produser eksekutif dalam serial sci-fi Netflix berjudul The Three-Body Problem itu meninggal pada usia 39 tahun.

Polisi Shanghai mengatakan dalam keterangannya bahwa Lin diyakini meninggal karena diracun oleh salah seorang koleganya yang bermarga Xu, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari BBC, Senin (28/12/2020).

Baca juga: Mesin Unreal di Balik Serial TV Game of Thrones dan The Mandalorian

Menurut laporan media lokal, orang yang ditahan mungkin adalah Xu Yao, yang menjadi kepala bagian produksi film Yoozoo. Ia diduga meracuni Lin karena "perselisihan pekerjaan" yang mengakibatkan gajinya dipotong, dirangkum KompasTekno dari Variety

Yoozoo sendiri telah mengeluarkan pernyataan resmi terkait meninggalnya CEO-nya, melalui halaman Weibo mereka.

Dalam pernyataan tersebut, tertuang ucapan duka dan belasungkawa kepada keluarga dan sanak-saudara Lin. "Dewan direksi memberikan penghormatan tertinggi kepada ketua atas kontribusinya kepada perusahaan," tulisnya.

Dalam postingan yang ditandatangani oleh seluruh staf Yoozoo, perusahaan juga menulis pesan bahwa mereka akan terus bersama-sama bersikap baik, terus percaya kepada kebaikan, dan melanjutkan perjuangan melawan semua yang buruk.

"Goodbye youth," tulis pesan itu.

Miliarder di dunia gaming

Di pasar industri game China, Lin bagaikan bintang yang sedang naik daun. Menurut Daftar Orang Kaya China versi Hurun, Lin diperkirakan memiliki kekayaan bersih mencapai 6,8 miliar yuan (sekitar Rp 14,7 triliun).

Baca juga: Racun Sarin Terdeteksi di Markas Facebook, Empat Gedung Dievakuasi

Ini berkat perusahaan pengembang dan penerbit game multi-platform yang didirikannya pada tahun 2009 lalu, Yoozoo. Lin juga diketahui merupakan pemegang saham terbesar perusahaan tersebut, dengan kepemilikan 23,99 persen saham.

Perusahaan pengembang game itu diketahui telah meraih beberapa hits di pasar domestik. Data terakhir bulan lalu, Yoozoo menduduki peringkat kesembilan penerbit game terlaris di negara tirai bambu itu, menurut data dari Sensor Tower.

Game of Thrones: Winter is ComingYoozoo Game of Thrones: Winter is Coming

Salah satu game besutannya yang paling terkenal ialah Game of Thrones: Winter Is Coming. Game ini merupakan game multi-platform yang dibuat berdasarkan seri populer dari HBO Game of Thrones.

Di samping itu, Yoozoo juga merupakan co-publisher dari game Brawl Stars milik Supercell, bersama dengan Tencent Holdings China.

Setelah ditinggalkan oleh Lin, posisi CEO Yoozoo akan segera diisi salah satu dari sembilan dewan direktur yang ada demi melanjutkan operasi perusahaan seperti sediakala.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Sumber BBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com