Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

85 Persen Konten TikTok Diiringi Lagu, Sebagian Pakai Musik Modifikasi

Kompas.com - 14/02/2024, 18:08 WIB
Lely Maulida,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Konten yang seliweran di TikTok sebagian besar diiringi dengan alunan musik. Analisis yang dilakukan Universal Music Group (UMG) juga menunjukkan bahwa konten di TikTok lebih banyak dilengkapi musik ketimbang konten di media sosial lainnya.

Pex, perusahaan yang mengidentifikasi aneka konten menggunakan teknologi berbasis kecerdasan buatan (AI), pun melakukan analisis yang sama di sejumlah media sosial termasuk TikTok, YouTube, Facebook dan Instagram.

Secara umum hasilnya memang menunjukkan bahwa TikTok "penuh dengan musik".

Lebih rinci, Pex menganalisis semua konten publik (bukan privat) di beberapa media sosial hingga 31 Desember 2023.

Di TikTok, Pex menemukan bahwa nyaris 85 persen kontennya memuat musik. Angka ini terus tumbuh setiap tahunnya sejak 2019. Pada 2019, persentase konten yang memuat musik di TikTok adalah 69,13 persen kemudian naik menjadi 80,11 persen pada 2021 dan 84,63 persen pada akhir 2023.

Baca juga: Lagu Taylor Swift, Drake, dan Olivia Rodrigo Lenyap dari TikTok, Ini Penyebabnya

Angka itu terbilang lebih tinggi dibanding media sosial lainnya. Analisis Pex menunjukkan bahwa di YouTube, video yang memuat musik sebesar 84 persen, Instagram 58 persen dan Facebook 49 persen. Namun perusahaan ini tak merinci pertumbuhan masing-masing platform dalam beberapa tahun terakhir, sebagaimana TikTok.

Pex juga menemukan bahwa pada tahun 2023,  sebesar 31 persen atau hampir separuh konten TikTok denan iringan lagu, menggunakan musik yang dimodifikasi. Misalnya dengan mempercepat ritme musik atau memodifikasi nada.

Angka itu juga jauh lebih tinggi dibanding media sosial lainnya. Di Instagram, musik hasil modifikasi yang dipakai untuk konten hanya sebesar 19,81 persen, YouTube 18,52 persen dan Facebook 18,17 persen.

Mengingat musik atau lagu yang dipakai di TikTok, khususnya versi asli (bukan modifikasi), seringkali adalah lagu dengan hak cipta, TikTok harus membayar biaya lisensi agar pengguna bebas memakai musik di platform-nya.

Sayangnya TikTok mengalami kendala memperpanjang perjanjian lisensi dengan salah satu label musik, yaitu UMG. 

Adapun musik yang dimodifikasi, seringkali tidak dilisensikan oleh pembuatnya, jadi dengan mudah dipakai ulang oleh pengguna lain. Praktik ini juga membuat musik asli justru kalah pamor dan memangkas pendapatan yang sedianya diperoleh pemilik hak cipta musik asli, dilansir dari blog resmi Pex, Rabu (14/2/2024).

Lagu populer ditarik dari TikTok

Perusahaan label musik Universal Music Group (UMG) yang menaungi sejumlah musisi termasuk Taylor Swift, Drake, Olivia Rodrigo, menarik katalog musiknya dari media sosial asal China itu pada 2 Februari 2024 lalu.

Sebelumnya, UMG dan TikTok memiliki perjanjian lisensi di mana musik dari artis UMG bisa digunakan di TikTok. Perjanjian lisensi ini telah habis masa berlakunya pada 31 Januari.

Negosiasi antar perusahaan sebenarnya sudah dilakukan untuk memperpanjang perjanjian. Sayangnya, negosiasi baru antara UMG dan TikTok tidak berakhir dengan kata sepakat. Alhasil, Universal Music Group selaku label pun mulai menghapus katalog musik artisnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kacamata Pintar Meta 'Ray-Ban' Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Kacamata Pintar Meta "Ray-Ban" Sudah Bisa Dipakai Video Call WhatsApp

Gadget
Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Tanggal Rilis Game terbaru Hoyoverse Bocor di App Store

Game
Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

Revisi UU Penyiaran, KPI Bisa Awasi Konten Netflix dan Layanan Sejenis

e-Business
Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Revisi UU Penyiaran Digodok, Platform Digital Akan Diawasi KPI

Internet
Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Arti Kata NT, Bahasa Gaul yang Sering Dipakai di Medsos dan Game

Internet
Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

Profil Lee Jae-Yong, Bos Besar Samsung yang Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan

e-Business
Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Tablet Samsung Galaxy Tab S6 Lite 2024 Resmi di Indonesia, Ini Harganya

Gadget
WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

WhatsApp Dituduh Bocorkan Informasi Warga Palestina ke Israel, Ini Faktanya

Internet
Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

Cara Mengaktifkan eSIM Telkomsel di HP Android dan iPhone

e-Business
Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan 'Sensa HD Haptics'

Razer Perkenalkan Kishi Ultra, Controller Game dengan "Sensa HD Haptics"

Gadget
10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

10 Cara Menghilangkan Iklan di HP Tanpa Aplikasi Tambahan, Mudah dan Praktis

Gadget
Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

e-Business
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com