Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Internet Biznet Kini Pakai Kuota FUP, Apa yang Terjadi Setelah Lewat Batas Pemakaian?

Kompas.com - 15/02/2024, 16:02 WIB
Bill Clinten,
Yudha Pratomo

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Penyedia layanan internet kabel Biznet, mulai menerapkan kebijakan batas pemakaian wajar atau Fair Usage Policy (FUP) kepada para pelanggan. Menurut pihak Biznet, kebijakan ini sudah berlaku sejak awal 2024. 

Sebelum kebijakan ini berlaku, layanan Biznet menawarkan internet tanpa batasan FUP atau kuota setiap bulannya.

Nah, sama sepeti layanan penyedia internet (internet service provider/ISP) lainnya, dengan mekanisme FUP, pelanggan Biznet yang penggunannya sudah melewati batas kuota FUP akan menurun kecepatan internetnya. Hal ini dijabarkan Biznet melalui halaman resminya.

"FUP ini sendiri adalah sebuah kebijakan yang biasanya diterapkan setiap provider Internet untuk membatasi pemakaian kuota Internet secara wajar," tulis pihak Biznet.

"Sebagai gambaran, jika kamu mengakses Internet melebihi dari batas kuota Internet yang telah ditentukan, maka kamu masih dapat mengakses Internet. Namun, dengan kecepatan yang berkurang atau menurun drastis," lanjut pihak Biznet.

Pantauan KompasTekno, Kamis (15/2/2024), kebijakan FUP Biznet diterapkan untuk dua jenis paket utama, yaitu Home Internet untuk pelanggan rumahan dan Metronet untuk pelanggan bisnis.

Baca juga: Biznet Mulai Terapkan Kebijakan FUP Internet

Dari dua paket utama tersebut, ada turunan paket lainnya yang memiliki biaya, kecepatan internet, dan besaran batas FUP yang berbeda, berdasarkan kebutuhan pengguna.

Di artikel ini, KompasTekno fokus di paket internet rumahan alias Biznet Home Internet saja. Untuk paket Home Internet 1D yang dibanderol seharga Rp 375.000/bulan, misalnya, memiliki kuota FUP 4.000 GB dengan kecepatan internet (bandwidth) 150 Mbps.

Apabila pengguna sudah memakai 4.000 GB dalam waktu kurang dari satu bulan, maka bandwidth internet mereka akan dibatasi menjadi 15 Mbps.

Contoh paket lainnya, seperti paket termurah Biznet Home Internet 0D berbanderol Rp 250.000, paket internet ini memiliki kuota FUP 1.500 GB dengan bandwidth 50 Mbps. Ketika kuotanya habis, maka kecepatannya diturunkan menjadi 5 Mbps.

Informasi lengkap mengenai paket internet Biznet Home Internet, begitu juga kuota FUP dan kecepatan yang didapat ketika melewati batas FUP, adalah sebagai berikut:

Nama Paket Internet Bandwidth Kuota FUP Bandwith setelah Kuota FUP Habis Harga
Biznet Home Internet 0D 50 Mbps 1.500 GB 5 Mbps Rp 250.000
Biznet Home Internet 1D 150 Mbps 4.000 GB 15 Mbps Rp 375.000
Biznet Home Internet 2D 250 Mbps 8.000 GB 25 Mbps Rp 575.000
Biznet Home Gamers 3D 300 Mbps 10.000 GB 30 Mbps Rp 700.000

Perlu dicatat bahwa paket di atas adalah paket Biznet Home Internet untuk zona 1, meliputi pulau Jawa, Bali, Bangka, Batam, Provinsi Sumatera Selatan dan Lampung. Biznet menerapkan paket yang sedikit berbeda untuk wilayah lainnya, meliputi Zona 2, Zona 3 dan Zona 4.

Rincian masing-masing zona bisa dilihat pada tautan berikut ini.

FUP untuk pencegahan aktivitas ilegal

Kehadiran mekanisme FUP di paket internet Biznet Home Internet ini mungkin menjadi pertanyaan bagi para pelanggan. Namun, Biznet melihat hal ini sebagai solusi.

Melalui situs resmi Biznet, Presiden Direktur Biznet Adi Kusma mengatakan bahwa alasan pihaknya menerapkan kebijakan FUP adalah untuk menangkal penyalahgunaan layanan internet perusahaan.

Sebab, Biznet menemukan layanannya disalahgunakan dengan dijual kembali secara ilegal.

"Saat ini, kami menemukan adanya penyalahgunaan layanan Internet kami yang dijual kembali secara ilegal, yang tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku di Indonesia atau yang biasa dikenal sebagai RT/RW Net," kata Adi dikutip dari situs resmi Biznet, Kamis (15/2/2024).

"Oleh karena itu, untuk mencegah hal tersebut, pemberlakuan FUP Kuota Internet sangat diperlukan," imbuh Adi.

Vice President Marketing Biznet, Rian Surachman mengatakan bahwa FUP ini sudah berlaku sejak awal 2024.

Rian juga mengatakan, pemberlakuan ini karena banyaknya ketidaksesuaian atau penyalahgunaan layanan yang dilakukan sebagian oknum masyarakat.

"Pemberlakuan aturan kuota internet ini dibarengi dengan upgrade terhadap layanan yang kami berikan, yaitu memberikan kapasitas bandwidth lebih besar namun harga tetap sama," kata Rian kepada KompasTekno.

Baca juga: Biznet, First Media, IndiHome, MyRepublic: Internet Mana Paling Kencang?

Rian juga mengatakan bahwa kuota Internet yang diberikan sudah disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing pelanggan sesuai paket yang mereka pilih.

Adapun layanan Biznet Home terbaru menawarkan kuota hingga 10.000 GB, sementara Biznet Metronet hingga 100.000 GB.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Kenapa Nomor Telepon Tidak Bisa Daftar WhatsApp? Begini Penjelasannya

Software
2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

2 Cara Mencari Judul Lagu dengan Suara di Google, Mudah dan Praktis

Software
3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

3 HP Klasik Nokia Dirilis Ulang dengan Upgrade, Ada Seri 6310

Gadget
Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Fitur Passkey X Twitter Rilis Global, Pengguna di iPad dan iPhone Bisa Login Tanpa Password

Software
TikTok Notes, Inikah Aplikasi 'Pembunuh' Instagram?

TikTok Notes, Inikah Aplikasi "Pembunuh" Instagram?

Software
Fitur AI 'Circle to Search' Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Fitur AI "Circle to Search" Kini Bisa Terjemahkan Kalimat Instan

Software
Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Xiaomi Redmi Pad Pro Meluncur, Tablet 12 Inci dengan Snapdragon 7s Gen 2

Gadget
Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah buat Nonton Film Saat Libur Lebaran 2024

e-Business
7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

7 Aplikasi Edit Foto Lebaran untuk Android dan iOS agar Lebih Estetik

Software
HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

HP Xiaomi Terbaru Redmi Turbo 3 Dijual di Indonesia sebagai Poco F6?

Gadget
7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

7 Aplikasi Edit Foto untuk Lebaran 2024 biar Makin Ciamik

Software
4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

4 Cara Beli Tiket Wisata Online buat Libur Lebaran 2024, Mudah dan Praktis

e-Business
Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Cara Membuat HP Android atau iPhone Jadi CCTV untuk Pantau Rumah Selama Ditinggal Mudik

Hardware
Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

Kekayaan Bos Facebook Mark Zuckerberg Lampaui Elon Musk

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com