Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penjualan Lesu, Tesla Lakukan PHK Karyawan

Kompas.com - 07/05/2024, 10:00 WIB
Bill Clinten,
Reska K. Nistanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com -  Di tengah penjualan yang lesu, produsen mobil listrik asal AS, Tesla dikabarkan memutus hubungan kerja (PHK) karyawannya.

Sekitar pertengahan April lalu, Tesla dikabarkan bakal melakukan PHK alias layoff terhadap sekitar 10 persen dari total karyawannya di seluruh dunia. Karyawan Tesla yang terdampak ditaksir sekitar 14.000 orang.

Kini, kabar PHK karyawan Tesla itu nampaknya benar-benar terjadi. Berdasarkan laporan terbaru yang dihimpun blog seputar mobil listrik Electrek, PHK karyawan Tesla kali ini berdampak pada karyawan divisi Software, Service, dan Engineering.

Baca juga: Mending Xiaomi? Harga Mobil Listrik SU7 Lebih Murah Dibanding Tesla

Menurut Electrek yang merangkum dari beberapa sumber industri, sejumlah karyawan Tesla yang ada di divisi tersebut telah menerima pemberitahuan layoff sekitar akhir pekan lalu, antara hari Jumat dan Minggu.

Tidak disebutkan berapa jumlah karyawan yang terdampak PHK di minggu keempat, pasca-PHK besar-besaran yang dilakukan Tesla pada pertengahan April lalu, yang berdampak pada 14.000 karyawan.

Namun yang jelas, PHK Tesla kali ini dilakukan sebagai tahap restrukturisasi dan penghematan perusahaan untuk pertumbuhan yang lebih baik ke depannya.

Informasi ini kabarnya disampaikan Elon Musk dalam sebuah memo internal ketika pengumuman PHK 10 persen karyawan pada pertengahan April tadi dikirimkan secara internal. 

Baca juga: Perjalanan Bisnis Tesla, Pernah Hampir Bangkrut dan Dijual ke Google

Elon Musk sebelumnya juga sempat menyebut bahwa PHK terpaksa dilakukan sebagia langkah efisiensi karyawan dan jabatan. Sebab, ia menilai tak sedikit jabatan di Tesla yang dipegang oleh lebih dari dua orang, padahal seharusnya hanya dipegang oleh satu orang. 

Penjualan lesu

Nah, apabila dilihat dari aspek bisnis, penjualan mobil listrik Tesla juga dilaporkan lesu belakangan ini.

Hal tersebut konon disebabkan oleh persaingan bisnis mobil listrik yang kian meningkat di seluruh dunia, terutama di Amerika Serikat dan China, yang diikuti dengan permintaan mobil listrik yang menurun, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Electrek, Selasa (7/5/2024).

Terkait penjualan, pada kuartal I-2024 (Januari - Maret), Tesla melaporkan pihaknya sudah mengirimkan sekitar 386.800 kendaraan, 9 persen lebih rendah dibanding 423.000 kendaraan yang terjual pada kuartal I-2023.

Bisnis yang sedang turun ini diduga menjadi salah satu faktor Tesla melakukan layoff terhadap karyawannya, dan ada kemungkinan gelombang PHK ini akan terus terjadi, apabila penjualan mobil Tesla terus anjlok di masa depan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com