Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Game "Honor of Kings" Disebut Candu, Tencent Perketat Aturan Main

KOMPAS.com - Pada Selasa (3/8/2021) lalu, media lokal milik pemerintah China, Economic Information Daily mengunggah artikel yang menyebut salah satu game online buatan Tencent, sebagai "spiritual opium" alias candu spiritual.

Game online yang disebut sebagai narkoba elektronik itu adalah Honor of Kings. Julukan candu spiritual itu bukan mengada-ada, sebab menurut artikel tersebut, banyak pelajar di China yang kecanduan game online itu.

Media itu melaporkan remaja-remaja di China memainkan Honor of Kings dalam durasi yang cukup lama, yaitu sekitar delapan jam dalam sehari.

"Tidak ada industri atau olahraga yang diizinkan (di China) untuk merusak sebuah generasi," tulis media lokal tadi, sebelum menyebut aneka game online sebagai "candu spiritual", dikutip KompasTekno dari BBC, Jumat (6/8/2021).

Perketat aturan

Terkait masalah kecanduan ini, Tencent mengatakan pihaknya bakal menghadirkan suatu sistem di dalam game yang bertujuan mengurangi waktu bermain bagi pengguna di bawah umur.

Pemain di bawah usia 12 tahun akan dilarang membeli item dalam permainan. Pembatasan waktu untuk anak di bawah umur juga akan diperketat, dari 1,5 jam menjadi 1 jam pada hari biasa, dan dari 3 jam menjadi 2 jam pada hari libur, kata Tencent dalam posting WeChat.

Tidak hanya di game Honor of Kings, kebijakan tersebut juga diklaim akan diterapkan di game-game besutan mereka, salah satunya seperti PUBG Mobile.

Tencent sendiri sebenarnya sempat menyematkan fitur bernama Healthy Gameplay System di PUBG Mobile, yang bakal mengingatkan pengguna di bawah umur apabila mereka bermain dalam durasi yang cukup lama.

Bahkan, demi memberantas kecanduan game, Tencent belakangan memperkenalkan sistem "Midnight Patrol" dengan teknologi pemindai wajah. Tencent mengharuskan pemain untuk selfie, apabila mereka main game antara pukul 22.00 - 08.00.

Apabila pengguna terdeteksi berumur di bawah 18 tahun, maka mereka akan "ditendang" keluar dari game dan dipaksa offline.

Meski demikian, belum diketahui apakah beragam mekanisme ini efektif mengurangi kecanduan game atau tidak.

Saham merosot

Menyusul artikel yang menyebut game Tencent sebagai candu spiritual itu, saham perusahaan game raksasa China itu sempat anjlok 9 persen ke kisaran angka 57 dollar AS (dari 61 dolar AS) pada pembukaan perdagangan, Selasa (3/8/2021) lalu.

Tak hanya itu, perusahaan game asal "Negeri Tirai Bambu" lainnya, NetEase juga mengalami penurunan saham sekitar 5 persen ke kisaran angka 93 dolar AS (dari 105 dolar AS) di periode yang sama.

Meski demikian, harga saham Tencent dan NetEase kembali pulih di pembukaan perdagangan hari berikutnya, Rabu (4/8/2021), meski tidak signifikan. Saat itu, harga sahamnya naik menjadi 59 dolar AS untuk Tencent, dan 95 dolar AS untuk NetEase.

Peningkatan harga saham ini setelah Economic Information Daily menghapus artikel kecanduan game tadi, yang dirilis di platform media sosial WeChat, meski berita versi cetak di surat kabar tetap beredar.

https://tekno.kompas.com/read/2021/08/06/16040047/game-honor-of-kings-disebut-candu-tencent-perketat-aturan-main

Terkini Lainnya

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Rawan Rusak, Aksesori FineWoven iPhone dan Apple Watch Dihentikan?

Gadget
Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai  'Circle to Search' Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Fitur Penerjemah Kalimat Instan Pakai "Circle to Search" Sudah Bisa Dicoba di Indonesia

Software
Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Triwulan I-2024, Transaksi Judi Online di Indonesia Tembus Rp 100 Triliun

Internet
Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Polres Jakarta Selatan Tangkap Mantan Atlet E-sports Terkait Kasus Narkoba

Game
Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Microsoft Rilis Phi-3 Mini, Model Bahasa AI Kecil untuk Smartphone

Software
Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Meta Umumkan Horizon OS, Sistem Operasi untuk Headset VR Merek Apa Pun

Software
Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Tanda-tanda Smartphone iQoo Z9 dan Z9x Segera Masuk Indonesia

Gadget
Apple Gelar Acara 'Let Loose' 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Apple Gelar Acara "Let Loose" 7 Mei, Rilis iPad Baru?

Gadget
Bos Samsung Lee Jae-yong Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan untuk Pertama Kalinya

Bos Samsung Lee Jae-yong Jadi Orang Terkaya di Korea Selatan untuk Pertama Kalinya

e-Business
Jadwal Maintenance 'Genshin Impact' 24 April, Siap-siap Ada Karakter Baru Arlecchino

Jadwal Maintenance "Genshin Impact" 24 April, Siap-siap Ada Karakter Baru Arlecchino

Game
'Free Fire' Rilis Update Patch Naga, Ada Karakter Baru Kairos dan Bisa Lawan Naga

"Free Fire" Rilis Update Patch Naga, Ada Karakter Baru Kairos dan Bisa Lawan Naga

Game
Telkomsel, XL, Indosat Catatkan Kenaikan Trafik Data Selama Lebaran 2024

Telkomsel, XL, Indosat Catatkan Kenaikan Trafik Data Selama Lebaran 2024

e-Business
Bukan Cuma di AS, TikTok Juga Diributkan di Eropa

Bukan Cuma di AS, TikTok Juga Diributkan di Eropa

e-Business
Setelah 48 Tahun, Prosesor Game Legendaris Zilog Z80 Akhirnya Pamit

Setelah 48 Tahun, Prosesor Game Legendaris Zilog Z80 Akhirnya Pamit

Hardware
Black Shark Umumkan Smartwatch Tangguh GS3, Punya Bodi Metalik dan Kokoh

Black Shark Umumkan Smartwatch Tangguh GS3, Punya Bodi Metalik dan Kokoh

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke