Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Riset: iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Namun, sebuah penelitian dari Technical University of Darmstadt, Jerman, menunjukkan ada celah yang bisa membuat iPhone terinfeksi malware, bahkan ketika iPhone dalam kondisi mati.

Sejauh ini, belum ada bukti bahwa celah tersebut telah terkeksploitasi. Namun, temuan ini diharapkan menjadi informasi bagi Apple untuk mencegah risiko lebih lanjut.

Celah ini sendiri berkaitan dengan fitur yang ada di iOS 15, yaitu Find My yang dapat tetap berjalan selama beberapa jam, meskipun iPhone dalam keadaan non-aktif atau mati.

Menurut peneliti, chip yang digunakan untuk Bluetooth, NFC dan ultra-wideband (UWB) akan terus berjalan dalam mode daya rendah (lower-power mode/LPM) meskipun sudah dinonaktifkan pengguna.

Dalam penggunaan fitur Find My, chip tersebut memungkinkan iPhone untuk tetap mengirim sinyal sehingga dapat membantu pengguna menemukan iPhone yang hilang.

Namun, peneliti menemukan bahwa firmware LPM Bluetooth di iPhone tidak terenkripsi. Jadi, celah tersebut bisa dimanfaatkan oleh penjahat siber untuk menyisipkan malware.

Jika celah ini menyasar pada iPhone yang dimodifikasi (jailbreak), dampaknya bahkan akan lebih parah karena akses ke sistem perangkat lebih "bebas".

Para peneliti menyimpulkan bahwa penerapan LPM oleh Apple memang meningkatkan keamanan pengguna karena bisa membantu menemukan iPhone yang hilang atau dicuri. Di sisi lain, ada pula kerentanan yang menjadi ancaman.

Temuan ini diklaim sudah dilaporkan ke Apple, akan tetapi perusahaan belum menanggapinya.

Tanggapan pakar keamanan

Menurut peneliti keamanan Ryan Duff, jika memang ada serangan malware melalui celah ini, serangan tersebut bukanlah serangan tunggal. 

Artinya, untuk menyusup melalui celah yang ditemukan, peretas akan melakukan eksploitasi lain agar malware bisa masuk melalui celah tersebut.

"Ini bukan serangan yang muncul tanpa kerentanan dan eksploitasi tambahan. Ada kemungkinan eksploitasi chip Bluetooth secara langsung dan memodifikasi firmware, namun, peneliti tidak melakukan itu dan tidak ada eksploitasi yang memungkinkan untuk itu," kata Duff, dikutip KompasTekno dari Motherboard, Rabu (18/5/2022).

"Praktik ini berjalan setelah ponsel dimatikan. Konektivitas jaringan tidak ada saat itu, jadi apapun yang dikumpulkan hanya akan dapat diakses oleh penjahat siber setelah (iPhone) dihidupkan," pungkas Duff.

https://tekno.kompas.com/read/2022/05/19/16000017/riset-iphone-bisa-terinfeksi-malware-meski-dalam-keadaan-mati

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arti Kata “TYSM”, Bahasa Gaul yang Sering Digunakan di Medsos

Arti Kata “TYSM”, Bahasa Gaul yang Sering Digunakan di Medsos

Internet
10 Perusahaan Teknologi Dunia Lakukan PHK Massal Selama Januari 2023

10 Perusahaan Teknologi Dunia Lakukan PHK Massal Selama Januari 2023

e-Business
ChatGPT Versi Berbayar Resmi Dirilis, Harganya Rp 300.000-an per Bulan

ChatGPT Versi Berbayar Resmi Dirilis, Harganya Rp 300.000-an per Bulan

e-Business
7 Tips Menggunakan E-Banking agar Tetap Aman dalam Bertransaksi

7 Tips Menggunakan E-Banking agar Tetap Aman dalam Bertransaksi

Internet
Tak Cuma HP Samsung S23 Series, Ini Deretan Gadget yang Dirilis pada Galaxy Unpacked 2023

Tak Cuma HP Samsung S23 Series, Ini Deretan Gadget yang Dirilis pada Galaxy Unpacked 2023

Gadget
Begini Cara Upload Video Lebih dari 30 Detik ke Status WhatsApp

Begini Cara Upload Video Lebih dari 30 Detik ke Status WhatsApp

Software
Video YouTube Shorts Bisa Hasilkan Uang Mulai Hari Ini

Video YouTube Shorts Bisa Hasilkan Uang Mulai Hari Ini

Software
Link dan Cara Daftar Nikah Online di KUA serta Syaratnya, Gratis Tanpa Biaya Tambahan

Link dan Cara Daftar Nikah Online di KUA serta Syaratnya, Gratis Tanpa Biaya Tambahan

e-Business
Menjajal Samsung Galaxy S23 Ultra 5G, Layar Lebih Datar Kamera Lebih Besar

Menjajal Samsung Galaxy S23 Ultra 5G, Layar Lebih Datar Kamera Lebih Besar

Gadget
Cara Pre-order Samsung Galaxy S23 Series dan Harganya, Ada Bonus hingga Rp 7,5 Juta

Cara Pre-order Samsung Galaxy S23 Series dan Harganya, Ada Bonus hingga Rp 7,5 Juta

e-Business
Ramalan Pencipta Gmail, ChatGPT Akan Kalahkan Google dalam 2 Tahun

Ramalan Pencipta Gmail, ChatGPT Akan Kalahkan Google dalam 2 Tahun

Internet
Gaji CEO Intel Dipangkas 25 Persen

Gaji CEO Intel Dipangkas 25 Persen

e-Business
Resmi, Ini Harga Samsung Galaxy S23, S23 Plus, dan S23 Ultra di Indonesia

Resmi, Ini Harga Samsung Galaxy S23, S23 Plus, dan S23 Ultra di Indonesia

Gadget
Perbandingan Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy S23, S23 Plus, dan S23 Ultra

Perbandingan Spesifikasi dan Harga Samsung Galaxy S23, S23 Plus, dan S23 Ultra

Gadget
Samsung Galaxy Book3 Pro dan Galaxy Book3 Pro 360 Resmi, Duo Laptop Tipis Bertenaga

Samsung Galaxy Book3 Pro dan Galaxy Book3 Pro 360 Resmi, Duo Laptop Tipis Bertenaga

Gadget
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.