Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Mengenal Neal Mohan, CEO YouTube Baru yang Gantikan Susan Wojcicki

KOMPAS.com - Pada Kamis kemarin (16/2/2023), Susan Wojcicki resmi mengumumkan dirinya mundur sebagai bos platform streaming kenamaan, YouTube. Perempuan berusia 54 tahun itu kini melepaskan jabatan CEO YouTube yang telah diemban selama sembilan tahun.

“Hari ini, setelah hampir 25 tahun di sini (Google), saya memutuskan untuk mundur dari peran saya sebagai pimpinan YouTube dan memulai babak baru yang berfokus pada keluarga, kesehatan, dan proyek personal yang saya sukai,” kata Wojcicki melalui unggahan di blog perusahaan.

Melalui pengumuman itu, Wojcicki yang telah menjabat sejak 2014 memberitahu pula CEO YouTube baru yang menggantikan dirinya. Orang itu tak lain adalah Neal Mohan. Di perusahaan, Neal Mohan bukanlah orang baru.

Dia telah bekerja untuk Google dan khususnya YouTube selama bertahun-tahun. Lantas, siapa itu Neal Mohan? Untuk lebih lengkapnya, berikut adalah ringkasan mengenai profil Neal Mohan yang kini menjadi CEO YouTube baru.

Siapa itu Neal Mohan?

Neal Mohan, pria berusia 47 tahun yang pernah mengenyam pendidikan teknik elektro di Stanford University itu mulai bekerja di Google sejak 2008. Namun, sebelum masuk ke Google, dia pernah bekerja untuk perusahaan periklanan online DoubleClick.

Pada rentang waktu 2005 hingga 2008, Mohan bekerja di DoubleClick dengan posisi sebagai Senior Vice President (SVP) Bagian Strategi dan Manajemen Produk. Setelah DoubleClick diakuisisi Google pada 2007, Mohan bergabung ke Google.

Masuk ke Google pada 2008, Mohan menjabat sebagai SVP Bagian Periklanan Display dan Video. Jabatan tersebut diemban Mohan selama kurang lebih sembilan tahun dengan tanggung jawab utama untuk mengelola produk iklan perusahaan.

Didapuk sebagai SVP Bagian Periklanan Display dan Video, Mohan bertanggung jawab atas semua penawaran produk iklan perusahaan pada YouTube, Google Display Network, AdSense, AdMob, dan produk iklan DoubleClick.

Untuk diketahui, dikutip dari akun LinkedIn milik Neal Mohan, selain bekerja di Google, dia juga menjabat sebagai dewan direksi di beberapa perusahaan, seperti MMA Global, IAB, 23andMe, dan Stitch Fix.

Jabatan Neal Mohan sebagai SVP Bagian Periklanan Display dan Video di Google berakhir pada 2015. Selepas dari Google, Mohan didapuk menjadi Chief Product Officer (CPO) atau Kepala Bagian Produk YouTube.

Inilah jabatan terakhir Mohan sebelum terpilih menjadi CEO YouTube baru menggantikan Wojcicki. Lebih dari 7 tahun menjadi CPO YouTube, Mohan bertanggung jawab atas semua operasi produk YouTube, termasuk urusan pengalaman pengguna dan keamanannya.

Produk-produk YouTube yang di bawah kendali Mohan antara lain, seperti: aplikasi YouTube untuk ponsel dan desktop; aplikasi YouTube Music, Kids, dan VR; serta layanan berlangganan YouTube Premium dan YouTube TV.

Dengan semua yang dilakukan itu, Wojcicki dalam pengumumannya menyebut bahwa Mohan bakal menjadi pemimpin YouTube yang luar biasa. Menurut Wojcicki, Mohan merupakan orang yang tepat untuk melanjutkan tonggak kepemimpinan YouTube.

“Dengan semua yang kami lakukan di Shorts, streaming, dan layanan berlangganan, berikut dengan AI yang menjanjikan, peluang YouTube yang paling hebat ada di depan mata, dan Neal adalah orang yang tepat untuk memimpin kami,” kata Wojcicki.

Demikianlah ringkasan profil Neal Mohan yang menjabat sebagai CEO YouTube baru. Setelah kursi kepemimpinan diberikan ke Mohan, Wojcicki sendiri tidak langsung meninggalkan Google dan YouTube begitu saja.

Selama masa transisi kepemimpinan, Wojcicki bakal mendukung dan membantu Mohan, seperti melanjutkan pekerjaan dengan beberapa tim YouTube, memberi pembinaan pada anggota tim, dan menjumpai beberapa kreator YouTube.

Lalu, selepas dari jabatan CEO YouTube, Wojcicki juga masih diminta Sundar Picay, CEO Google sekarang, buat menjadi dewan penasehat di Google dan Alphabet.

https://tekno.kompas.com/read/2023/02/18/08010007/mengenal-neal-mohan-ceo-youtube-baru-yang-gantikan-susan-wojcicki

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke