Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/11/2012, 08:30 WIB
EditorWicaksono Surya Hidayat

KOMPAS.com Belakangan, CEO Research in Motion (RIM) Thorsten Heins sering tampil di media. Setelah menyatakan optimisme soal platform BlackBerry 10 yang disebutnya bakal disukai konsumen dan bahkan bisa menggantikan laptop, bos BlackBerry ini mengungkapkan perubahan yang dilakukannya pada RIM dalam sebuah wawancara dengan Wired.

Setelah mengambil alih posisi pimpinan eksekutif di RIM, Heins berusaha membuat RIM menjadi perusahaan yang lebih gesit dan cepat dalam membuat keputusan tanpa ditingkahi birokrasi yang bertele-tele.

"Kami mengakui kesalahan yang diperbuat. Kami bertanggung jawab dan mengubah beberapa hal," ujarnya, seperti dikutip oleh BGR. "Melalui pengamatan, kami menyadari bahwa struktur manajemen terlalu gemuk. Kami menyingkirkan elemen-elemen manajemen yang tidak diperlukan melalui konsensus."

"Kami perlu bekerja sama dan memperbaikinya," imbuh Heins.

Cara yang diinginkan Heins untuk menjalankan perusahaannya mirip dengan yang diterapkan mendiang Steve Jobs di Apple. Saat Heins ingin sesuatu, dia akan langsung menuju pihak terkait yang diinstruksikan untuk mewujudkannya. Tanpa melalui komite, rapat, atau diskusi yang akan memperlambat proses.

Soal ini, Heins mengaku baru "setengah jalan". Dia mengatakan masih di tengah-tengah proses perombakan manajemen.

Biarpun menyatakan tak bakal meninggalkan pelanggan BlackBerry dari kalangan konsumer, pria asal Jerman ini juga mengatakan bahwa fokus perusahaannya tetap pada kalangan pemerintah dan korporat.

"Di situlah saya ingin menjadi yang terdepan, tapi itu tak berarti saya akan menyerah di segmen smartphone dan tablet. Dua perangkat itu adalah bagian dari rencana model bisnis masa depan saya," ujar Heins, seraya menambahkan bahwa BlackBerry 10 sudah mendapat sertifikasi dari Pemerintah Amerika Serikat dan Kanada.

"Saya tak akan menyebut ingin jadi nomor satu di segmen smartphone, tetapi kami membangun platform ini untuk menjadi pemimpin inovasi di dunia mobile computing," ujarnya.

Menjelang kemunculan BlackBerry 10 pada Januari tahun depan, pandangan gelap soal masa depan RIM perlahan-lahan mengalami perubahan. Perusahaan ini pun diprediksi bakal bangkit dengan andalan barunya itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
    Video rekomendasi
    Video lainnya


    27th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    komentar di artikel lainnya
    Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
    Close Ads
    Verifikasi akun KG Media ID
    Verifikasi akun KG Media ID

    Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

    Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

    Bagikan artikel ini melalui
    Oke
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.