Mengenal Ambarella, Prosesor di Balik GoPro

Kompas.com - 07/07/2014, 14:10 WIB
Prosesor Ambarella AmbarellaProsesor Ambarella
Penulis Aditya Panji
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com - Kesuksesan GoPro sebagai kamera yang dipercaya para pelaku olahraga ekstrim tidak dapat dilepaskan dari peran teknologi yang menopangnya. Dari sekian banyak komponen yang digunakan, terdapat prosesor merek Ambarella yang mampu memproses video resolusi tinggi pada kamera GoPro.

Nama Ambarella mungkin tidak sepopuler Qualcomm, Nvidia, MediaTek, ataupun Intel, yang sudah lama berkecimpung di industri prosesor perangkat mobile dan komputer pribadi. Ya, Ambarella hanya memfokuskan teknologi pada teknik pemrosesan serta kompresi gambar atau video beresolusi tinggi

Prosesor Ambarella dikenal mampu mengonsumsi daya secara hemat karena memanfaatkan arsitektur ARM. Keandalan dan kecepatannya memproses video tak perlu diragukan lagi, hingga GoPro mempercayakan seluruh seri kameranya memakai prosesor Ambarella.

CEO Ambarella, Fermi Wang mengatakan, kemitraannya dengan GoPro sudah berlangsung sejak 5 tahun lalu. Kala itu, dalam pameran Consumer Electronics Show 2009 di Las Vegas, Wang bertemu dengan pendiri dan CEO GoPro, Nick Woodman, lalu membicarakan kemungkinan kerja sama.

"Sejak itu, kami telah bekerja sama erat dengan tim GoPro pada semua produk kamera mereka," ujar Wang seperti dikutip dari CNBC.

Analis Kevin Cassidy dari lembaga finansial Stifel Nicolaus, memprediksi bahwa GoPro memberi kontribusi 25 persen untuk bisnis Ambarella saat ini.

Ambarella didirikan pada 2004 lalu menjadi perusahaan publik pada 2012 dan tercatat di bursa saham Nasdaq, New York, Amerika Serikat, dengan kode "AMBA."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Teknologi Ambarella berkembang sangat pesat. Pada 2005, mereka meluncurkan encoder Full HD H.264 pertama di dunia dengan hanya membutuhkan 16-bit memori DDR tunggal. Kemudian pada 2008, mereka kembali jadi yang pertama meluncurkan encoder 1080p60.

Perusahaan juga melakukan pengembangan atas algoritma untuk prosesor, sehingga sebuah kamera dapat merekam gambar dengan standar broadcast, meredam guncangan dan meminimalkan blur serta noise.

Bahkan, sejak 2012 lalu, teknologi Ambrella sudah dapat melayani perekaman video beresolusi 3.840 x 2.160 pixel atau populer disebut 4K.

Selain dipakai oleh kamera GoPro, Ambarella juga dipakai pada kamera keamanan berbasis protokol internet (IP), kamera untuk merekam kegiatan otomotif, hingga perangkat yang bisa dipakai di tubuh manusia (wearable device).

Menurut Cassidy, kamera keamanan berbasis IP memberi kontribusi 45 persen untuk bisnis Ambarella. "Penyedia kamera keamanan berjaringan Axis Communications di Swedia adalah konsumen terbesar Ambarella, selain itu ada pula beberapa klien kecil di Tiongkok," kata Cassidy.

Teknologi Ambarella juga potensial digunakan pada pesawat tanpa awak (drone) untuk merekam gambar atau sekadar memantau aktivitas darat dari udara. Ketika tren komputasi mulai beralih ke wearable device yang butuh pemrosesan video secara cepat dan beresolusi tinggi, teknologi Ambarella diprediksi akan semakin luas diadopsi oleh para vendor.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.