Samsung Keluhkan Produksi Smartphone di Indonesia

Kompas.com - 29/04/2015, 17:50 WIB
Samsung Galaxy S6 Edge sedang dipamerkan dalam Samsung Unpacked 2015 yang digelar sehari sebelum Mobile World Congress 2015 di Barcelona, Spanyol. Oik Yusuf/KompasTeknoSamsung Galaxy S6 Edge sedang dipamerkan dalam Samsung Unpacked 2015 yang digelar sehari sebelum Mobile World Congress 2015 di Barcelona, Spanyol.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorWicak Hidayat
JAKARTA, KOMPAS.com - Demi mengantisipasi rencana aturan pemerintah soal penetapan Tingkat Kandungan Dalam Negeri ( TKDN) untuk ponsel 4G LTE, Samsung Electronics telah mulai membuat ponsel di pabriknya yang berlokasi di kawasan industri Cikarang, Jawa Barat.

"Di pabrik itu Samsung membuat handphone mengikuti kebijakan pemerintah. Pasar lokal di masa depan pasti lebih besar dari saat ini, makanya kami siapkan dasarnya semenjak sekarang," ujar Vice President Corporate Business and Corporate Affairs Samsung Indonesia Lee Kanghyun dalam sesi wawancara usai peluncuran Galaxy S6 dan Galaxy S6 Edge di Jakarta, Kamis (29/4/2015).

Oik Yusuf/Kompas.com Lee Kanghyun, Vice President Corporate Business and Corporate Affairs Samsung Indonesia
Soal pemenuhan aturan TKDN, Lee mengatakan pihaknya bisa memenuhi angka kandungan lokal di produk-produk ponsel sebesar 20 persen, terhitung mulai Mei 2015 mendatang. Angka itu diharapkan akan naik menjadi 30 persen pada 2017, yang disebutnya sesuai dengan rencana aturan pemerintah. Ini menurutnya karena proses produksi ponsel di Indonesia terbilang masih sulit.

"Kenapa kami ajukan 20 persen dulu? Soalnya di Indonesia penyokong industri untuk produksi mobile hampir tidak ada," kata Lee sambil menambahkan bahwa pembuatan ponsel di pabrik Samsung di Indonesia masih bersifat sebatas perakitan alias Semi Knock-Down (SKD).

Dia melanjutkan bahwa selama ini ada kesalahan anggapan bahwa TKDN yang akan ditetapkan pemerintah adalah sebesar 40 persen. Padahal, ujar dia, kandungan komponen lokal yang akan disyaratkan sebenarnya adalah 30 persen.

"Soal kandungan 30 persen pada 2017 itu nanti dicocokkan lagi, sesuai dengan situasi pasar dan penetapan cara pembobotannya," lanjut Lee.

Pihak pemerintah melalui Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyatakan dalam waktu dekat akan mengajukan uji publik untuk draft regulasi TKDN. Dalam draft tersebut memang tercantum ketentuan tingkat kandungan lokal sebesar 30 persen untuk ponsel yang dikategotrikan sebagai perangkat Subscriber Station (SS).

Sementara, komponen-komponen yang diperlukan untuk produksi ponsel di Indonesia masih harus diimpor. Lantaran itu Lee mengatakan pembuatan ponsel Samsung di Indonesia menelan biaya lebih besar ketimbang melakukan impor langsung. Ponsel hasil produksi pabrik Samsung di Indonesia pun ditujukan untuk pasar lokal saja, bukan untuk keperluan ekspor.

Hal ini menurut dia berbeda dengan aneka alat elektonik lain semacam TV dan set top box yang diproduksi di pabrik yang sama. Sebagian besar perangkat-perangkat itu justru ditujukan untuk pasar ekspor. "Nilai ekspornya bisa mencapai 1 miliar dollar AS," kata dia.

Ponsel Samsung yang dibuat di Indonesia antara lain adalah dua andalan baru dari pabrikan asal Korea Selatan itu, yakni Galaxy S6 dan Galaxy S6 Edge. Di luar kedua model tersebut, Lee menyebutkan bahwa model-model ponsel 4G LTE lain dari Samsung bakal turut dibuat di Indonesia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X