Facebook Buktikan Janji, Pelacak Korban Diaktifkan di Nigeria

Kompas.com - 18/11/2015, 18:07 WIB
Safety Check Nigeria FacebookSafety Check Nigeria
Penulis Deliusno
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com - Facebook menepati janjinya. Jejaring sosial itu mengaktifkan fitur Safety Check sebagai respons atas pengeboman di Nigeria, Rabu (18/11/2015).

Pengeboman itu sendiri terjadi dalam sebuah pasar di timur laut Nigeria, tepatnya di kota Yola. Hingga berita ini dinaikkan, setidaknya sudah ada 32 korban meninggal akibat ledakan tersebut.

Belum ada pihak yang mau bertanggung jawab atas serangan tersebut. Tetapi, beberapa spekulasi menyebutkan, peristiwa ini dilakukan oleh kelompok teror Boko Haram.

"Kami mengaktikan kembali Safety Check setelah pengemboman di Nigeria pada sore ini," tulis CEO Facebook Mark Zuckerberg melalui akun Facebook resminya. Pengaktifan ini sendiri sudah dilakukan dua kali dalam beberapa hari terakhir.

Sebagaimana KompasTekno rangkum dari Venture Beat, Rabu (18/11/2015), fitur Safety Check ini memungkinkan pengguna di daerah yang terkena serangan untuk melaporkan statusnya. Yakni, apakah selamat dari serangan atau tidak.

Notifikasi akan langsung dikirimkan ke teman-teman yang ada di daftar teman Facebook, setelah pengguna meng-update status terakhir.

Apabila si pengguna memilih pesan "aman", sistem secara otomatis akan mengirimkan notifikasi kepada semua kontak yang ada di akunnya. Isinya, menyatakan bahwa si pengguna dalam keadaan baik-baik saja.

Pengaktifan fitur ini sendiri dapat dikatakan sebagai respons Facebook terhadap kritik yang diterimanya beberapa waktu lalu.

Kala itu, salah satu jejaring sosial terbesar ini mendapat reaksi negatif setelah baru menyalakan fitur Safety Check sebagai respons atas penyerangan di Paris. Padahal, sebelum-sebelumnya, sudah terjadi peristiwa penyerangan di negara lain.

Banyak pengguna mempertanyakan, mengapa Facebook tidak mengaktifkan fitur tersebut saat peristiwa pengeboman Beirut, yang baru terjadi beberapa hari sebelumnya.

"Setelah penyerangan Paris minggu lalu, kami membuat keputusan untuk menggunakan Safety Check untuk peristiwa tragis seperti ini (pengeboman Nigeria). Kami saat ini bekerja cepat untuk mengembangkan kriteria peraturan baru dan menentukan kapan dan bagaimana layanan ini bisa berguna," tulis Zuckerberg.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X