Kompas.com - 19/02/2016, 13:18 WIB
Logo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS. The VergeLogo Apple di Bill Graham Ciciv Auditorium, San Francisco, AS.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Surat terbuka CEO Apple, Tim Cook, soal alasan perusahaannya menentang upaya FBI menjebol iPhone milik teroris, mendapat sambutan positif dari koleganya sesama petinggi raksasa teknologi AS.

Lewat kicauan di Twitter CEO Google Sundar Pichai dan CEO Twitter Jack Dorsey menyuarakan dukungan mereka terhadap upaya Apple mempertahankan data di dalam iPhone dari upaya peretasan, meski dilakukan oleh pihak berwajib sekalipun.

“Kami berdiri bersama @tim_cook dan Apple (dan berterima kasih atas kepemimpinannya!),” bunyi kicauan Dorsey yang disertai tautan ke surat terbuka Cook, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Re/Code, Jumat (19/2/2016).


Pichai menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan teknologi AS selalu memberikan data apabila diminta pihak otoritas berdasarkan perintah pengadilan yang sah.

Namun, permintaan FBI agar Apple menciptakan backdoor di produknya sendiri untuk mengintip data pengguna dipandangnya sebagai hal yang sangat berbeda.

“Ini bisa menjadi preseden buruk,” kicau Pichai.



Sementara itu, pihak Facebook lewat sebuah pernyataan tertulis mengatakan bakal melawan permintaan-permintaan dari pemerintah AS agar perusahaan teknologi melemahkan sistem keamanan produknya.

“Permintaan-permintaan tersebut mengarah ke preseden buruk dan mengganggu upaya pengamanan dari perusahaan,” tulis Facebook.

Penolakan backdoor

Sebelumnya, Biro Penyelidikan Federal AS (FBI) berupaya meretas sebuah iPhone yang diduga milik teroris pelaku penembakan di San Bernardino untuk memperoleh data dan bukti tambahan yang mungkin tersimpan di perangkat tersebut.

Usaha ini terganjal sistem keamanan iPhone yang bakal menghapus semua data secara otomatis apabila pemakainya salah memasukkan passcode untuk membuka kunci perangkat sebanyak lebih dari 10 kali.

Lewat pengadilan dan perintah hakim federeal, FBI lantas meminta Apple membikin tool backdoor yang bisa dipakai untuk melewati sistem pengamanan tersebut.

Namun permintaan ini ditolak mentah-mentah oleh Apple. CEO Apple Tim Cook menerangkan alasannya dalam sebuah surat terbuka di laman Apple yang dipublikasikan pada Rabu (16/2/2016) lalu.

Di dalam suratnya, Cook menjelaskan bahwa membuat backdoor sama saja dengan memberikan sarana yang bisa dipakai untuk menjebol perangkat-perangkat iPhone lain di luar milik sang teroris.

Meski FBI berjanji hanya akan memakai backdoor sebanyak sekali saja, Cook menilai tidak ada jaminan tool berbahaya itu tak bakal jatuh ke lain pihak atau dipakai untuk keperluan berbeda.

“Ini ibaratnya membuat satu kunci utama (master key) yang bisa dipakai membuka ratusan juta kunci -dari pintur restoran, bank, toko-toko, hingga rumah-rumah,” terang Cook.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Recode
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

Software
iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Hardware
Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Software
Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Gadget
Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Gadget
YouTube Luncurkan 'Most Replayed', Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

YouTube Luncurkan "Most Replayed", Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

Software
Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

e-Business
Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Gadget
Netflix PHK 150 Karyawan setelah Jumlah Pelanggan Menurun

Netflix PHK 150 Karyawan setelah Jumlah Pelanggan Menurun

e-Business
Daftar 102 Pinjol Legal Terbaru, Update per 22 April 2022

Daftar 102 Pinjol Legal Terbaru, Update per 22 April 2022

e-Business
Jadwal Main Timnas PUBG Mobile Indonesia di SEA Games 2021 Hari Ini 19 Mei

Jadwal Main Timnas PUBG Mobile Indonesia di SEA Games 2021 Hari Ini 19 Mei

Internet
Tesla Bakal Investasi Ekosistem Baterai dan Mobil Listrik di Indonesia Mulai 2022?

Tesla Bakal Investasi Ekosistem Baterai dan Mobil Listrik di Indonesia Mulai 2022?

e-Business
Pengertian Jaringan Komputer, Lengkap dengan Jenis dan Perbedaanya

Pengertian Jaringan Komputer, Lengkap dengan Jenis dan Perbedaanya

Hardware
Disney+ Siapkan Paket Langganan Lebih Murah dengan Selipan Iklan 4 Menit?

Disney+ Siapkan Paket Langganan Lebih Murah dengan Selipan Iklan 4 Menit?

e-Business
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.