Kisah Sosok Perempuan di Balik Suksesnya Go-Jek

Kompas.com - 21/04/2017, 15:00 WIB
Alamanda Shantika, Founder Binar Academy dan mantan VP of Product Go-Jek Instagram @alamandasAlamanda Shantika, Founder Binar Academy dan mantan VP of Product Go-Jek

JAKARTA, KOMPAS.com - Alamanda Shantika tak pernah merasa canggung berkarier di industri teknologi yang kerap distereotipkan sebagai "ladang"-nya lelaki. Menurut dia, rasa minder, terdiskriminasi, dan terkucilkan, pada dasarnya timbul dari buah pemikiran alias mindset masing-masing individu.

"Our value based on ourselves. Kalau kita menilai diri kita rendah ya jadinya rendah. Kalau kita menilai diri kita sama saja dengan cowok, ya bakal sama saja," kata perempuan berusia 28 tahun itu kepada KompasTekno, Jumat (21/4/2017).

Ala, begitu ia kerap disapa, sempat bekerja di beberapa perusahaan semacam Berrybenka dan Kartuku sebelum akhirnya dikenal lebih luas ketika bergabung di layanan ride-sharing Go-Jek sebagai Vice President of Product. (Baca: Go-Jek Ditinggal Salah Satu Pendirinya)

Ia merupakan tim awal yang merintis Go-Jek dari nol bersama sang pendiri, Nadiem Makarim. Peran Ala pun tak main-main, yakni sebagai "otak" di balik sistem aplikasi Go-Jek.

Ala mengaku lingkungan kerjanya kala itu memang masih didominasi lelaki. Hanya 10 persen perempuan di Go-Jek yang bergabung di tim engineer. Meski demikian, Ala tak pernah merasa mendapat perlakuan tak setara dengan lelaki.

"Orang-orang selalu ngomongin cewek kenapa lebih rendah daripada cowok. Akhirnya itu yang tertanam di mindset. Padahal kenyataannya nggak seperti yang sering diomongin," ia menuturkan.

Setelah dua tahun (Juni 2014 hingga September 2016) membangun Go-Jek hingga menjadi unicorn seperti sekarang, Ala memutuskan hengkang. Ia belakangan lebih berkecimpung ke pembangunan ekosistem startup digital secara keseluruhan.

Ia sempat menjadi Chief Activist di FemaleDev, Program and Curriculum Advisor di Gerakan Nasional 1000 Startup Digital, serta Advisor di beberapa perusahaan dan perbankan seperti Oktagon, Pijar Imaji, Nama Studio, dan CIMB Niaga.

Fokus ke pembangunan SDM yang merata

Terakhir, Ala fokus pada Binar Academy yang ia dirikan sendiri pada Maret 2017 ini. Startup pendidikan tersebut memiliki tujuan besar untuk mengembangkan talenta di kota-kota yang tersebar di seluruh Indonesia, terutama pada sektor teknologi digital.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X