Mantan Karyawan Uber Mengaku Dipecat setelah Laporkan Pelecehan Seksual

Kompas.com - 22/05/2017, 07:53 WIB
Uber Taxi. shutterstockUber Taxi.
Penulis Deliusno
|
EditorReska K. Nistanto

KOMPAS.com - Uber kembali diterpa isu tidak sedap. Seorang pria mantan karyawan perusahaan ride-sharing asal AS itu mengaku dipecat setelah mengadu masalah pelecehan seksual anak buahnya ke bagian Human Resource (HR).

Kabar tersebut dilansir untuk pertama kalinya oleh media bernama Reveal. Media tersebut mengutip sebuah surat keluhan resmi yang dimasukkan ke Department of Fair Employment and Housing di California, AS.

Dalam keluhan resmi itu dijelaskan, mantan karyawan yang tidak diketahui namanya mendapat cerita pelecehan seksual tersebut dari anak buahnya pada tahun 2015 lalu. Kala itu, anggota tim yang seorang wanita tersebut meminta pertolongan dari dirinya.

Karyawan wanita yang juga tidak disebutkan namanya itu meminta agar sang atasan mengintervensi terkait diskriminasi dan pelecehan seksual yang diterima dari seorang supervisor pria lainnya.

Ketimbang menyelidiki kasus, sebagaimana KompasTekno rangkum dari Business Insider, Senin (22/5/2017), departemen HR Uber malah berkata bahwa banyak keluhan dari karyawan yang tidak ditindaki oleh Uber.

Mantan karyawan tersebut kemudian dipecat pada Maret 2016, tak lama setelah melaporkan kejadian pelecehan kepada HR. Oleh karena itulah, si mantan karyawan menduga bahwa ia dipecat karena pelaporan tersebut.

Uber masih belum memberikan komentarnya terkait masalah ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, Uber juga sempat tersandung masalah yang sama. Beberapa waktu lalu, mantan engineer Uber pernah curhat soal kasus pelecehan seksual yang dialaminya.

Mantan engineer tersebut menceritakan bahwa Uber tidak memberikan sanksi apa pun perihal kasus itu. Kecewa atas sikap manajemen Uber, ia akhirnya mundur dari perusahaan.

CEO Uber Travis Kalanick sendiri sudah memberikan respons dengan menyatakan bahwa tuduhan tersebut bertolak belakang dari budaya Uber selama ini.

Baca: Eks Karyawati Uber Curhat Pelecehan Seksual yang Dialaminya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.