Virus Komputer Ransomware Kembali Menyerang Sejumlah Negara

Kompas.com - 28/06/2017, 06:15 WIB
EditorReza Wahyudi

KOMPAS.com - Malware jenis ransomware yang sempat beredar di Indonesia kembali menyerang komputer di sejumlah negara pada Selasa (27/6/2017).

Serangan malware penyandera data kali ini menginfeksi server di perusahaan minyak terbesar Rusia, mengganggu operasi di bank Ukraina, dan mematikan komputer di perusahaan perkapalan serta periklanan multinasional.

Pakar keamanan cyber mengatakan bahwa di balik serangan tersebut tampaknya telah mengeksploitasi jenis alat hacking yang sama yang digunakan dalam serangan ransomware WannaCry yang menginfeksi ratusan ribu komputer pada bulan Mei lalu.

"Ini seperti WannaCry lagi," kata Mikko Hypponen, chief research officer pada firma keamanan cyber berbasis di Helsinki F-Secure, dikutip Reuters.

Baca: Awas, Jangan Langsung Nyalakan Komputer Kantor Hari Senin Besok!

Laporan pertama organisasi yang diserang muncul dari Rusia dan Ukraina, namun dampaknya cepat menyebar ke barat ke komputer di Rumania, Belanda, Norwegia, dan Inggris.

Perusahaan farmasi Merck tercatat sebagai pihak pertama di Amerika Serikat yang melaporkan mengalami serangan.

Dalam beberapa jam, serangan itu telah meluas secara global. Belum ada laporan, serangan ransomware kali ini masuk ke Indonesia.

Perusahaan pengiriman A.P. Moller-Maersk yang menangani salah satu dari tujuh kontainer dikirimkan secara global, mengatakan serangan itu telah menyebabkan pemadaman di sistem komputer di seluruh dunia pada hari Selasa, termasuk di terminal di Los Angeles.

Perusahaan farmasi Merck & Co (MRK.N) mengatakan bahwa jaringan komputernya telah terpengaruh oleh serangan cyber global tersebut.

Sebuah badan pemerintah Swiss juga melaporkan bahwa sistem komputer di India terdampak, meskipun badan keamanan dunia maya negara tersebut mengatakan bahwa pihaknya belum menerima laporan serangan.

Salah satu korban serangan cyber hari Selasa kemarin, sebuah perusahaan media Ukraina, mengatakan bahwa komputernya diblokir dan muncul permintaan senilai 300 dolar untuk uang elektronik Bitcoin untuk mengembalikan akses ke file-filenya.

Baca: Ini Ciri-ciri Komputer Windows yang Terinfeksi Ransomware WannaCry

"Jika Anda melihat teks ini, maka file Anda tidak dapat diakses lagi, karena telah dienkripsi Mungkin Anda sibuk mencari cara untuk memulihkan file Anda, tapi jangan buang waktu Anda. Tidak ada yang bisa memulihkan file Anda tanpa dekripsi kami. Layanan, "kata pesan tersebut, menurut sebuah screenshot yang diposting oleh Channel 24 Ukraina.

Pesan yang sama muncul di komputer di kantor Maersk di Rotterdam dan bisnis yang terkena dampak di Norwegia.

Perusahaan lain yang mengaku telah terkena serangan cyber termasuk produsen minyak Rusia Rosneft, perusahaan bahan konstruksi Prancis Saint Gobain, dan biro iklan terbesar di dunia WPP - meskipun tidak jelas apakah masalah mereka disebabkan oleh virus yang sama, demikian dilaporkan Reuters.

Ransomware merupakan perangkat lunak jahat yang memblokir akses data korban atau ancaman-ancaman untuk mempublikasikan atau menghapus data itu hingga permintaan tebusan dibayar.

Baca: Apa Itu Bitcoin, Tebusan yang Diminta Hacker WannaCry?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber ANTARA
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.