Bos Apple Sindir Facebook soal Kebocoran Data

Kompas.com - 01/04/2018, 14:08 WIB
CEO Apple, Tim Cook AP PhotoCEO Apple, Tim Cook
|
Editor Oik Yusuf


KOMPAS.com — Skandal bocornya data pengguna Facebook yang digunakan tim kampanye Donald Trump membuat media sosial ini masih dihujani hujatan. Kali ini giliran CEO Apple Tim Cook yang melontarkan sindiran pada Facebook.

Pada sebuah sesi wawancara , Cook mengatakan bahwa jika ia bisa bertukar posisi dengan Mark Zuckerberg, ia takkan membiarkan data- data bocor dan menjualnya pada pihak yang tak berhak.

Baca juga: Cambridge Analytica Disebut Curi Data 50 Juta Pengguna Facebook

"Apa yang akan saya lakukan? Saya tidak akan berada dalam situasi tersebut," ujar Cook.Ia kemudian sesumbar melanjutkan bahwa Apple sebenarnya bisa saja melakukan hal yang sama dengan Facebook.

"Jika kami memonetisasi pelanggan kami—jika pelanggan kami adalah produk kami, maka kami bisa saja menghasilkan uang yang banyak. Tapi kami memilih untuk tidak melakukannya," kata Cook sebagaimana dilansir KompasTekno dari Recode, Minggu (1/4/2018).

Skandal bocornya data 50 juta pengguna Facebook memang menjadi sorotan karena melanggar privasi yang notabene merupakan hak setiap manusia yang harus dihormati.

Baca juga: Christopher Wylie, Mahasiswa Pengungkap Kebocoran Data Pengguna Facebook

Tim Cook juga kemudian mengatakan bahwa Facebook sejatinya bisa saja meregulasi diri mereka sendiri, tapi sudah terlambat. Kepercayaan pengguna kini kian luntur lantaran terungkapnya kasus penjualan data ini.

Tim Cook memang dikenal getol mengampanyekan perlindungan data pengguna. Bahkan, beberapa kali ia mengkritik layanan gratis yang sebenarnya tidak gratis karena memonetisasi pengguna. Cook menilai layanan gratis seperti Facebook atau media sosial lainnya menyetor histori pencarian dan data-data lainnya agar dijual untuk tujuan iklan.

"Saya pikir peraturan terbaik yang bisa diikuti adalah self-regulation, pengaturan terhadap diri sendiri," kata Cook. "Situasi (yang dialami Facebook) saat ini sangat mengerikan dan menjadi masalah besar sehingga sekiranya dibutuhkan sebuah regulasi yang dirancang dengan amat baik," lanjut dia.

Baca juga: Ini Cara Cambridge Gunakan Data Facebook untuk Menangkan Trump

Facebook memang tengah dilanda krisis kepercayaan dari penggunanya. Hal ini bermula dari terungkapnya pencurian sebanyak 50 juta data pribadi pengguna Facebook oleh pihak ketiga bernama Cambridge Analytica. Data tersebut kemudian digunakan untuk mendukung kampanye Donald Trump di Pilpres AS 2016 lalu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Recode
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X