Siapa Maya Angelou yang Ulang Tahunnya Jadi Google Doodle Hari Ini?

Kompas.com - 04/04/2018, 06:57 WIB
Doodle untuk memperingati ulang tahun ke-90 dari Dr. Maya Angelou di laman beranda Google. GoogleDoodle untuk memperingati ulang tahun ke-90 dari Dr. Maya Angelou di laman beranda Google.
Penulis Oik Yusuf
|

KOMPAS.com - “Kau boleh mencatatku dalam sejarah, dengan kebohongan palsu yang penuh benci. Kau boleh menginjakku dalam tanah. Namun, bagai debu, tetap ku ‘kan bangkit lagi.”

Begitu bunyi penggalan puisi penuh emosi karya Dr. Maya Angelou yang ditampilkan dalam Google Doodle hari ini. Bentuknya berupa voice over dan teks yang mengiringi video slideshow berisi sejumlah ilustrasi.

Doodle yang ditampilkan di laman Google pada Selasa, 4 April 2018 memang ditujukan untuk memperingati hari ulang tahun Dr. Maya Angelou ke-40, seorang aktivis asal Amerika Serikat yang getol memperjuangkan kesetaraan gender dan kebudayaan orang kulit hitam keturunan Afrika-Amerika.

Puisinya yang diperdengarkan di Doodle Google berjudul Still I Rise dan dialamatkan untuk penguasa berkulit putih yang menindas kaum kulit hitam.

Terlahir sebagai Marguerite Annie Johnson pada 1928, kisah Dr. Maya Angelou bermula dengan tragedi saat ia mengalami pelecehan seksual ketika masih berumur 8 tahun.

Karena kejadian ini, Dr. Maya Angelou sempat membisu selama lima tahun, tak mau mengucapkan sepatah kata pun, dan lebih memilih menyibukkan diri dengan membaca buku-buku dan puisi.

Perjalanan hidup membawa Dr. Maya Angelou melakukan berbagai macam hal. Dia menjadi konduktor trem listrik pertama di San Francisco yang berkulit hitam, lalu berkeliling duina sebagai anggota opera Porgy and Bess, sambil belajar menguasai beberapa bahasa.

Puisi yang mengiringi video di Google Doodle Dr. Maya Angelou berjudul Still I Rise dan ditujukan bagi opresor berkulit putih yang menindas kaum kulit hitam. Google Puisi yang mengiringi video di Google Doodle Dr. Maya Angelou berjudul Still I Rise dan ditujukan bagi opresor berkulit putih yang menindas kaum kulit hitam.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari laman Google Doodle, pernah pula Maya Angelou menjadi wartawan di Afrika. Dia kemudian dikenal sebagai salah satu aktivis hak asasi manusia paling menonjol di generasinya.

Tahun 1969 Maya Angelou menerbitkan buku pertamanya, I Know Why the Caged Bird Sings, lalu semenjak itu juga terkenal sebagai penulis. Dia lalu menulis aneka buku lain, mulai dari autobiografi, kumpulan puisi, buku literatur anak-anak, bahkan juga buku masak.

Dr. Maya Angelou tutup usia pada 28 Mei 2014. Melalui karya-karyanya sepanjang hidup, dia memberikan suara pada jutaan orang yang tidak memiliki suara.

Itu pula sebabnya pusi Still I Rise di doodle Google dibacakan oleh sejumlah tokoh terkenal yang terinspirasi oleh Dr. Maya Angelou. Mereka adalah Alicia Keys, America Ferrera, Martina McBride, Guy Johnson, Laverne Cox, dan Oprah Winfrey.

Seperti yang dikatakan oleh Dr. Maya Angelou, orang-orang akan melupakan ucapan dan perbuatan kita, tapi tidak akan pernah melupakan perasaan yang kita munculkan di hati mereka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X