Go-Jek Klaim Raih Pangsa 15 Persen di Vietnam

Kompas.com - 15/08/2018, 14:45 WIB
CEO Go-Jek, Nadiem makarim di peresmian Go-Jek Sabang dan Merauka di Jakarta, Rabu (15/8/2018). KOMPAS.com/Gito Yudha PratomoCEO Go-Jek, Nadiem makarim di peresmian Go-Jek Sabang dan Merauka di Jakarta, Rabu (15/8/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kurang dari satu bulan mengaspal di Vietnam, Go-Jek mengklaim telah memiliki pangsa pasar yang cukup besar di sana. Menurut CEO sekaligus Founder Go-Jek, Nadiem Makarim, pangsa pasar yang dimiliki start-up unicorn ini mencapai 15 persen di kota Ho Chi Minh, Vietnam.

Menurut Nadiem, sambutan masyarakat untuk kehadiran aplikasi Go-Viet di kota itu memang cukup besar. Bahkan ia bercerita ketika ia berada di Vietnam, beberapa driver yang berasal dari ojek online lain ingin segera ikut mendaftar.

"Kami sudah ekspansi di Asia Tenggara. Di Vietnam sudah sekitar dua minggu atau kurang dari sebulan. Dalam waktu 10 hari, kami sudah ambil 15 persen pangsa pasar di Ho Chi Minh," ungkap Nadiem dalam acara peresmian beroperasinya Go-Jek di Sabang dan Merauke, Rabu (15/8/2018).

Sebelumnya, Go-Jek telah mengumumkan ekspansi mereka ke wilayah Asia Tenggara. Vietnam dan Thailand menjadi ekspansi gelombang pertama dan menurut rencana, masih ada dua negara lagi yang menjadi target Go-Jek untuk melebarkan sayap yakni Singapura dan Filipina.

Baca juga: Ini Merek yang Dipakai Go-Jek di Vietnam dan Thailand

Di Vietnam, Go-Jek menggunakan merek Go-Viet dan berdiri secara lokal dengan sumber daya yang berasal dari Vietnam. Berbeda dengan Vietnam, Go-Jek menggunakan nama Get sebagai merek di Thailand. Kedua nama ini diambil karea Go-Jek ingin menularkan hasil perpaduan solusi layanan transportasi dengan kearifan lokal di wilayah setempat.

Go-Viet sudah mulai beroperasi terhitung akhir Juli lalu sedangkan Get hingga saat ini belum dapat dipastikan kapan mulai beroperasi. Go-Jek pun masih tutup mulut terkait hal ini.

Sebagai permulaan, Go-Viet dan Get akan menghadirkan layanan transportasi online dan logistik. Ke depannya, kedua layanan juga bakal mengakomodir fitur pesan-antar makanan dan pembayaran elektronik.

Dalam proses pengembangannya, Go-Jek pun masih terus berkonsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk pemerintah, pengemudi, dan konsumen setempat.

Ekspansi internasional yang menyasar negara-negara Asia Tenggara ini dilakukan dengan perencanaan berbulan-bulan pasca pendanaan terakhir Go-Jek oleh investor kolektif. Beberapa di antaranya adalah Astra International, Warburg Pincus, KKR, Meituan, Tencent, Google, dan Temasek. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X