Google Beli Fitbit Rp 29 Triliun

Kompas.com - 02/11/2019, 07:02 WIB
Ilustrasi Google akuisisi Fitbit. IstimewaIlustrasi Google akuisisi Fitbit.

KOMPAS.com - Google secara resmi mengumumkan rencana untuk mengakuisisi perusahaan produsen wearable, Fitbit pada Jumat (1/11/2019). Nilai transaksi akuisisi Google terhadap Fitbit mencapai 2,1 miliar dollar AS, atau setara Rp 29,3 triliun.

Dengan nilai tersebut, maka akuisisi Google terhadap Fitbit itu menjadi salah satu akuisisi bernilai besar yang pernah dilakukan oleh Google, setelah akuisisi Motorola senilai Rp 112 triliun pada 2011 lalu.

Google pada awal 2019 juga telah membeli teknologi smartwatch milik perusahaan fesyen Fossil, senilai 40 juta dollar AS (sekitar Rp 567 miliar).

Setelah mengakuisisi Fitbit, otomatis Google ikut terjun ke bisnis wearable (gelang pintar dan smartwatch/jam tangan pintar) yang saat ini didominasi oleh kompetitor seperti Apple.

Baca juga: Fitbit Rilis 4 Smartwatch dan Gelang Pintar Terbaru di Indonesia

"Dengan sumber daya Google dan platform-nya yang mendunia, Fitbit akan bisa mempercepat inovasi di bidang wearable, berkembang lebih cepat, dan menjadikan kesehatan bisa diakses oleh siapa saja," kata Co-founder sekaligus CEO Fitbit, James Park.

Google sendiri walau telah menelurkan produk hardware seperti smartphone Pixel, namun hingga kini belum memiliki portofolio perangkat jam tangan atau gelang pintar.

Perusahaan Mountain View itu memang sebelumnya pernah membuat peranti wearable seperti Google Glass, namun tidak sampai dipasarkan. Sistem operasi WearOS yang dibuat Google juga kalah jauh dibanding Fitbit, Fossil, dan Samsung.

Arloji pintar Fitbit Versa dengan berbagai variasi strap, mulai dari bahan logam, kulit, hingga karetKOMPAS.com/Yoga H. Widiartanto Arloji pintar Fitbit Versa dengan berbagai variasi strap, mulai dari bahan logam, kulit, hingga karet
Fitbit sendiri menjadi salah satu pinoir di ranah fitness tracker, dan pernah mendominasi. Namun Fitbit kini mulai kehilangan pangsa pasar.

Valuasi Fitbit sempat melonjak mencapai 10 miliar dollar AS setelah IPO pada 2015 lalu. Namun kini valuasinya kian turun, hingga menjadi kurang dari 2 miliar dollar AS dalam minggu pengumuman akuisisi.

Setelah akuisisi rampung, Google dan Fitbit juga dinilai bakal menghadapi isu kepercayaan dari pelanggan mereka, terkait data yang dikumpulkan.

Baca juga: Menjajal Smartwatch Fitbit Versa Pesaing Apple Watch

Gelang fitness Fitbit Inspire HRKOMPAS.com/ BILL CLINTEN Gelang fitness Fitbit Inspire HR
Mereka harus meyakinkan pengguna bahwa data-data mereka tidak akan dipakai atau dijual ke pihak ketiga untuk kepentingan bisnis, tanpa izin.

Namun Fitbit sendiri dalam pernyataan tertulisnya menyatakan bahwa mereka berkomitmen terhadap privasi data, dan akan tetap transparan soal data apa saja yang mereka kumpulkan, dan untuk apa.

Fitbit juga mengklaim tidak akan menjual informasi pribadi, dan data kesehatan pengguna tidak akan dipakai untuk kepentingan iklan Google.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X