Ditemukan, Malware Pertama di Komputer Mac M1 Apple

Kompas.com - 22/02/2021, 13:04 WIB
Ilustrasi chip Apple M1 AppleIlustrasi chip Apple M1

KOMPAS.com - Sistem keamanan pada chip terbaru dari Apple, yakni M1 yang berbasis ARM dilaporkan mulai disusupi oleh program berbahaya (malware).

Jenis malware yang berhasil menyusup masuk ke dalam chip M1 tersebut diketahui bernama GoSearch22. Ini menjadi malware pertama yang ditemukan dalam komputer Mac berbasis prosesor Apple M1.

Keberadaan program jahat ini pertama kali ditemukan oleh peneliti keamanan, Patrick Wardle. Menurut Wardle, malware berupa adware tersebut disusupkan sebagai extension (fitur tambahan) untuk browser Safari, yang bisa dipasang pengguna.

Baca juga: Giliran Intel Klaim Prosesornya Lebih Unggul dari Apple M1, Ini Buktinya

Sebagai adware, GoSearch22 dibuat untuk memunculkan iklan yang tidak diinginkan pengguna, dan berusaha mencuri data pribadi mereka saat browsing.

Tak cuma itu, adware ini juga dapat mengalihkan pengguna untuk mengunjungi situs web berbahaya. Adware biasanya menampilkan iklan berkedip atau jendela pop-up, saat pengguna melakukan tindakan tertentu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wardle mengatakan, adware yang agresif dapat merusak keamanan perangkat, misalnya membantu mengirim malware secara terus-menerus termasuk spyware dan ransomware.

Sebelumnya, adware GoSearch22 sendiri sudah ada di komputer Mac berbasis CPU Intel. Dengan hadirnya Apple M1, pengembang malware tersebut membuat versi terbaru yang dapat berjalan di komputer Apple M1 tanpa bantuan emulator Rosetta 2.

"Ini menunjukkan bahwa pembuat malware itu mulai berkembang dan beradaptasi untuk mengikuti teknologi perangkat keras dan perangkat lunak terbaru Apple. Sejauh yang saya tahu, ini pertama kalinya saya menemukan kejadian semacam itu," kata Wardle.

Baca juga: Apple Bantah Kirim Data Pengguna Safari ke Perusahaan China

Sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Wired, Senin (22/2/2021), pembuat malware GoSearch22 ini disebut menggunakan akun developer Apple berbayar, untuk mendaftarkan extension Safari buatannya pada 23 November 2020 lalu.

Namun, saat ini sertifikat untuk GoSearch22 itu sudah dicabut Apple, sehingga extension tersebut sudah tidak bisa lagi ditemukan atau dipasang oleh pengguna.

Thomas Reed dari firma keamanan siber Malwarebytes menyatakan bahwa malware ini memang tidak sepenuhnya baru. Tetapi, kemunculannya mungkin saja akan datang secara terus-menerus di kemudian hari.

"Sejujurnya, saya sama sekali tidak terkejut dengan hal ini karena memang sudah ditemukan sejak dulu. Ini salah satu adware pada Mac yang paling aktif dan salah satu yang tertua. Mereka terus menemukan cara agar sulit dideteksi," kata Reed.

Masih dalam laporan yang sama, peneliti dari perusahaan keamanan siber, Red Canary juga tengah menyelidiki malware lain yang kemungkinan masih ada dan bisa berjalan di perangkat berbasis chip M1.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.