Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Intel Dapatkan Kontrak untuk Produksi Chipset Ponsel Android

Kompas.com - 27/07/2022, 09:02 WIB
Bill Clinten,
Wahyunanda Kusuma Pertiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Intel resmi menandatangani kerja sama strategis dengan salah satu produsen chipset ponsel dengan sistem operasi (OS) Android besar, yakni MediaTek. Kerja sama itu resmi disepakati pekan ini. 

Melalui kerja sama yang terikat kontrak tersebut, Intel nantinya bakal bisa memproduksi chipset MediaTek menggunakan teknologi yang dirancang oleh Intel Foundry Services (IFS), sebuah divisi Intel yang mengurus teknologi fabrikasi dan produksi chip.

Nantinya, chipset tersebut akan dipakai untuk mentenagai beragam perangkat pintar (smart edge device) teranyar yang ada di seluruh dunia, termasuk aneka ponsel Android.

Baca juga: Harga Chip Intel Disebut Bakal Naik, Laptop dan PC Jadi Semakin Mahal?

Presiden IFS, Randhir Thakur mengatakan kolaborasi ini akan turut membantu mengamankan pasokan komponen dan stok produk semikonduktor MediaTek di Amerika Serikat (AS) dan Eropa.

"MediaTek adalah mitra yang bisa membantu pengembangan IFS di masa depan," ujar Thakur, dikutip KompasTekno dari Intel.com, Rabu (27/7/2022).

“Kombinasi yang tepat antara teknologi proses canggih dan kapasitas produksi IFS di berbagai wilayah dapat membantu MediaTek hadir di miliaran perangkat terhubung di dunia dari beragam segmen,” imbuh Thakur.

Baca juga: Intel Setop Rekrut Karyawan Baru demi Keberlangsungan Perusahaan

Ilustrasi chip Mediatek.Istimewa Ilustrasi chip Mediatek.

Di kesempatan yang sama, Corporate Senior Vice President Platform Technology & Manufacturing Operations Mediatek, NS Tsai mengatakan bahwa kerja sama dengan Intel ini bakal mempererat hubungan kedua perusahaan yang sudah terjalin sejak 2019 lalu.

"Kemitraan kami dengan Intel bermula dari bisnis 5G, dan kini merambah ke bisnis manufaktur chipset untuk perangkat pintar melalui IFS," tutur Tsai.

"Dengan kolaborasi ini, IFS akan membantu MediaTek supaya kami memiliki produk dan rantai pasokan yang lebih beragam," tambah Tsai.

Tidak disebutkan apa produk pertama MediaTek yang bakal mengandalkan teknologi IFS milik Intel di masa depan, begitu juga perangkat jenis apa yang bakal disematkan dengan produk tersebut.

Baca juga: Riset Counterpoint: MediaTek Masih Ungguli Qualcomm di Pasar Chip Global

Kolaborasi kedua perusahaan ini merupakan salah satu upaya CEO Intel Pat Gelsinger untuk mengembangkan bisnis Intel dan berkompetisi dengan perusahaan lainnya di sektor semikonduktor.

Dengan masuknya MediaTek, bisnis Intel pun konon bakal bertransformasi dari perusahaan yang memproduksi chip buatan sendiri, menjadi perusahaan yang mengandalkan perusahaan lain untuk membuat sebuah produk semikonduktor.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

HP Android Hilang Kini Bisa Dilacak Tanpa Internet

HP Android Hilang Kini Bisa Dilacak Tanpa Internet

Software
Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Cara Membuat Receiptify Spotify buat Cek Lagu Favorit dengan Daftar Mirip Setruk Belanja

Internet
Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Cara Blur WhatsApp Web di Chrome dengan Privacy Extension for Whatsapp Web

Software
Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Cara Atur Akun Getcontact jadi Anonim biar Tidak Ketahuan jika Cek Nomor Orang Lain

Software
Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Leica Rilis Leitz Phone 3, HP dengan Sensor Kamera 1 Inci

Gadget
OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

OpenAI Pakai Video YouTube untuk Latih GPT-4, Google Beri Peringatan

Internet
DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

DJI Umumkan Drone FPV Avata 2, Harga Rp 7 Jutaan dan Lebih Ringan

Gadget
Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Bolehkah Memotret Gerhana Matahari Total dengan Smartphone, Ini Kata NASA

Gadget
Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Kenapa Tag GetContact Hilang atau Berkurang? Begini Penyebabnya

Software
Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Bos YouTube Peringatkan OpenAI soal Penggunaan Video untuk Latih Model AI

Internet
Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Kenapa Kode QR WA Tidak Valid? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Software
HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

HP Realme GT Neo6 SE Resmi dengan Layar Lega dan Snapdragon 7 Plus Gen 3

Gadget
Spotify Bisa Bikin 'Playlist' Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Spotify Bisa Bikin "Playlist" Pakai AI, Tinggal Ketik Perintah

Software
Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Microsoft Tidak Akan Rilis Update jika Ada Aplikasi Ini di Windows 11

Software
Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Intel Umumkan Chip AI Gaudi 3, Klaim Lebih Kencang dari Nvidia H100

Hardware
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com