Kamis, 23 Maret 2017

"World Wide Web" Ulang Tahun Ke-28, Bapak Internet Khawatir

Ilustrasi.

KOMPAS.com - Tak terasa sudah 28 tahun lalu Tim Berners-Lee mengajukan proposal World Wide Web untuk pertama kalinya pada 1989 lalu. Sang "bapak internet" asal Inggris ini menulis sebuah surat terbuka dalam rangka ulang tahun ke-28 World Wide Web, 12 Maret kemarin.

Di dalamnya, Berners-Lee menyebutkan bahwa jaringan web sebenarnya sudah menyerupai visi yang diangankannya dulu. Orang-orang dari berbagai belahan dunia kini memanfaatkan web untuk berbagi informasi dan berkolaborasi, menembus batasan geografis, ataupun budaya.

Tapi setahun belakangan dia mengaku gundah melhat perkembangan yang terjadi di jagat maya. Sebab, menurut Berners-Lee, ada tiga tren negatif yang bisa menghalangi potensi web sebagai alat berguna untuk seluruh umat manusia.

Berita palsu


Advertisment

Wikipedia Tim Berners-Lee
Tren negatif pertama yang disoroti Berners-Lee adalah maraknya peredaran berita palsu alias hoax di web. Menurut dia, berita palsu begitu cepat menyebar lewat media sosial dan search engine yang dimanfaatkan sebagian besar pengguna internet untuk mencari informasi.

Pengelola media sosial dan search engine, ujar Berners-Lee, mencari uang dari link yang diklik pengguna. Oleh karena itulah mereka mengembangkan algoritma khusus dengan mempelajari perilaku dan preferensi masing-masing pengguna. Tujuannya supaya bisa menyajikan link yang sesuai kesukaan si pengguna dan besar kemungkinannya untuk diklik.

"Ini berarti misinformasi atau berita palsu yang mengejutkan, atau dirancang agar sesuai dengan bias pendapat kita bisa menyebar layaknya kebakaran hutan," kata Berners-Lee dalam suratnya di World Wide Web Foundation itu, sebagaimana dirangkum KompasTekno, Senin (13/3/2017).

Bagaimana mengatasi peredaran berita palsu? Berners-Lee berpendapat jawabannya tak lain berada di tangan para pengelola media sosial dan search engine, seperti Facebook dan Google.

Untungnya, kedua raksasa internet itu belakangan telah menyadari peranan layanannya yang ditunggangi penyebar hoax. Keduanya telah mulai menerapkan upaya-upaya memerangi berita palsu.

Baca: Facebook Mulai Beri Peringatan di Berita Hoax

Page:

Penulis: Oik Yusuf
Editor : Deliusno
Sumber: World Wide Web Foundation,
TAG: